Kompas.com - 05/06/2020, 15:28 WIB
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, saat mengunjungi Masjid Agung Kauman Semarang. DOK. Humas Pemprov Jawa TengahGubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, saat mengunjungi Masjid Agung Kauman Semarang.

SEMARANG, KOMPAS.com - Masjid Agung Semarang atau Masjid Kauman Semarang menerapkan protokol kesehatan yang ketat dalam pelaksanaan ibadah shalat Jumat.

Selain membatasi jumlah jemaah yang hadir, pelaksanaan shalat Jumat kali kedua yang digelar di Masjid Agung Semarang itu menerapkan pengaturan saf antar jemaah dengan jarak 1,5 meter.

Pantauan Kompas.com, rombongan jemaah yang sebagian besar dari warga di lingkungan sekitar tampak berbondong-bondong memadati Masjid Agung Semarang.

Baca juga: Masjid Agung Purwokerto Gelar Shalat Jumat, Setiap Jemaah Diperiksa

Di gerbang pintu utama, beberapa jemaah kedapatan tak memakai masker.

Mereka dilarang memasuki masjid dan langsung diingatkan oleh para petugas untuk mengambil masker.

Sebelum memasuki masjid, para jemaah itu diperiksa suhu tubuhnya menggunakan thermogun oleh beberapa petugas yang dibagi menjadi enam sekat.

Sebagian petugas menemukan beberapa jemaah yang suhunya di atas 38 derajat.

Puluhan jemaah itu diminta untuk menunggu dan dipisahkan dari jemaah lainnya.

Setiap jemaah yang datang diwajibkan mencuci tangan menggunakan sabun atau hand sanitizer yang disiapkan di pintu masuk atau tempat wudu.

Baca juga: Saat Jokowi Shalat Jumat Berjemaah di Masjid Istana...

Pengelola masjid juga menyediakan kantong kain berwarna hijau untuk tempat alas kaki untuk mencegah terjadinya kerumunan saat jemaah memasuki masjid.

Dalam area masjid, terdapat beberapa pengurus masjid yang mengatur saf para jemaah agar menjaga jarak sesuai batasan 1,5 meter.

Sebelum pelaksanaan shalat Jumat dimulai, khotib terlebih dahulu menyampaikan khotbah yang berlangsung cukup singkat sekitar selama 10 menit.

Saat pelaksanaan dimulai, para jemaah tampak khusyuk mengikuti jalannya shalat Jumat.

Yang berbeda pada pelaksanaan shalat Jumat kali ini, di rakaat kedua juga dibacakan doa qunut nazilah untuk memohon perlindungan Allah agar dijauhkan dari mara bahaya dan bencana.

"Kita sudah menggelar shalat Jumat, kalau ramai-ramainya ini mulai Jumat minggu lalu. Ini kali kedua yang agak banyak. Kalau sebelum-sebelumnya memang sempat menggelar tapi terbatas untuk jemaah yang pas kebetulan ingin shalat Zuhur saja," Ketua Takmir Masjid Agung Semarang KH Hanif Ismail saat ditemui Kompas.com, Jumat (5/6/2020).

Baca juga: Shalat Jumat di Era New Normal, DMI Ingatkan Protokol Pencegahan Covid-19

Hanif mengatakan pelaksanaan shalat Jumat di Masjid Agung Semarang dilakukan pembatasan terhadap jumlah jemaah yang datang.

Apabila, jumlah jemaah membludak, lanjut dia maka pintu gerbang masjid akan ditutup.

"Jumlah jemaah shalat Jumat memang dibatasi sesuai protokol kesehatan. Kami juga sudah konsultasikan ke Dinas Kesehatan untuk menggelar shalat Jumat dengan membatasi jemaah. Jika jemaah sudah dianggap penuh, maka gerbang akan ditutup," jelas Hanif.

Penerapan protokol kesehatan di Masjid Agung Semarang itu juga akan berlaku dalam pelaksanaan shalat lima waktu.


Hanif mengaku Masjid Agung Kauman masih bisa menampung ribuan jemaah shalat Jumat dalam satu gelombang sesuai dengan pengaturan jarak.

Pihaknya belum berencana akan menerapkan pelaksanaan shalat Jumat dalam dua gelombang, tapi akan memaksimalkan ruangan yang ada.

Jumlah jemaah salat Jumat di Masjid Agung Semarang di waktu normal sendiri berkisar 2.000 sampai 3.000 jemaah.

“Kalau sesuai pembatasan jumlah jemaah dapat menampung sekitar 1.000 orang untuk shalat di masjid. Jadi belum akan menerapkan shalat Jumat dua gelombang," katanya.

Baca juga: Masjid yang Gelar Shalat Jumat 2 Gelombang Diminta Tak Khotbah Terlalu Panjang

Menurut Hanif, jika pelaksanaan shalat Jumat diterapkan dengan skema bergiliran atau dua gelombang justru akan berpotensi memicu kerumunan.

"Kalau dibuat dua gelombang justru akan berdesakan. Jemaah pasti akan berkumpul di luar menunggu giliran shalat," katanya.

Untuk itu, pihaknya mengusulkan agar tempat-tempat pelaksanaan shalat Jumat supaya diperbanyak untuk mengurangi kepadatan jemaah.

"Lebih baik penyelenggaraan shalat Jumat diperbanyak tempatnya. Misalnya mushola atau masjid-masjid kecil yang biasanya tidak digunakan shalat Jumat, maka bisa dipakai shalat. Sekaligus juga untuk mengurangi kepadatan jemaah yang ngumpul," katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Regional
Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Regional
Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Regional
Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X