Harga Ayam Melonjak Jadi Rp 42.000 Per Kg, Stok di Medan Didatangkan dari Pekanbaru

Kompas.com - 02/06/2020, 14:11 WIB
Iman, pedagang ayam di pasar Sei Sikambing mengatakan dia harus mendatangkan ayam dari Pekanbaru karena kurangnga pasokan ayam di Medan. Harga ayam saat ini sebanyak Rp 40.000 - Rp 42.000 per kg. KOMPAS.COM/DEWANTOROIman, pedagang ayam di pasar Sei Sikambing mengatakan dia harus mendatangkan ayam dari Pekanbaru karena kurangnga pasokan ayam di Medan. Harga ayam saat ini sebanyak Rp 40.000 - Rp 42.000 per kg.

MEDAN, KOMPAS.com - Setelah sempat anjlok pada bulan Ramadhan kemarin, harga ayam di sejumlah pasar tradisional di Medan hingga kini masih tinggi, yakni Rp 40.000 - 42.000 per Kg.

Bahkan, sejumlah pedagang harus mendatangkan ayam dari Pekanbaru karena terbatasnya pasokan di Medan. 

Di Pajak UK, Kelurahan Terjun, Kecamatan Medan Marelan, Wawan, seorang pedagang ayam mengatakan, saat bulan ramadhan dia menjual ayam dengan harga Rp 20.000 - Rp 22.000 per Kg.

Menjelang lebaran, harga terkerek naik menjadi Rp 36.000 lalu terakhir Rp.40.000-an.

"Sebelum lebaran Rp 36.000, naik jadi Rp.40.000-an. Mau tak mau, soalnya harga pengambilan juga naik," katanya, Selasa (2/6/2020). 

Baca juga: Peternak Bingung, Harga Ayam Anjlok hingga Rp 6.000 Per Kg di Tengah Wabah Corona

Diduga akibat kurang pasokan

Sementara itu, di pasar Sei Sikambing, Dedek mengatakan hal yang sama. Menurutnya, naiknya harga ayam terkait dengan kurangnya pasokan. Jumlahnya pun dijatah.

"Naiknya ini kan karena kurangnya pasokan ayam. Ada, tapi sedikit. Beda 'kali dari waktu puasa yang hanya Rp 20.000/kg," katanya.

Sementara itu, Iman, mengaku harus mendatangkan ayam dari Pekanbaru karena seringkali jatah yang didapat hanya sedikit dan tidak bisa memenuhi permintaan. Kali ini, dia menjual dua kali lipatnya. 

"Saat lebaran kemarin, kita jual bisa sampai 200 - 300 ekor per hari. Sekarang berangsur normal, sekitar 100 - 150 ekor per hari," katanya. 

Baca juga: Terimbas Covid-19, Harga Ayam di Medan Anjlok Jadi Rp 10.000 Per Kg, Peternak Rugi Besar

Pembeli kurangi jumlah pembelian

Asih Ningsih, seorang pembeli di pasar Sei Sikambing mengatakan, dengan naiknya harga ayam, dia mengurangi jumlah pembelian.

Jika biasanya sekali beli 1 kg, kali ini dia hanya 0,5 kg. "Harapannya harga ayam segera normal lagi. Jangan tinggi-tinggi kali lah," katanya. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komplotan Pencuri Gunakan Google Maps Cari Rumah yang Akan Dibobol

Komplotan Pencuri Gunakan Google Maps Cari Rumah yang Akan Dibobol

Regional
Takut Hasilnya Reaktif, Petugas KPPS Pilkada di Jateng Tolak Rapid Test

Takut Hasilnya Reaktif, Petugas KPPS Pilkada di Jateng Tolak Rapid Test

Regional
'Menghancurkan secara Fisik atau Menghancurkan Program Bu Risma yang Sudah 10 Tahun Dilakukan?'

"Menghancurkan secara Fisik atau Menghancurkan Program Bu Risma yang Sudah 10 Tahun Dilakukan?"

Regional
Tim Covid-19 Gadungan Tipu Warga Padang, Curi Ratusan Juta untuk Foya-foya

Tim Covid-19 Gadungan Tipu Warga Padang, Curi Ratusan Juta untuk Foya-foya

Regional
Janin Bayi Dalam Kantong Plastik Ditemukan Menggantung di Pintu Masjid

Janin Bayi Dalam Kantong Plastik Ditemukan Menggantung di Pintu Masjid

Regional
Mayat Perempuan di Pinggir Jalur Pantura Ternyata Tewas Dibunuh Suaminya

Mayat Perempuan di Pinggir Jalur Pantura Ternyata Tewas Dibunuh Suaminya

Regional
Tak Disiplin Isolasi Mandiri, Pasien Covid-19 di Boyolali Tulari 24 Warga

Tak Disiplin Isolasi Mandiri, Pasien Covid-19 di Boyolali Tulari 24 Warga

Regional
Aksi Demo di Sorong Ricuh, 3 Brimob dan 1 Jurnalis Terluka Terkena Lemparan Batu dan Botol

Aksi Demo di Sorong Ricuh, 3 Brimob dan 1 Jurnalis Terluka Terkena Lemparan Batu dan Botol

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 27 November 2020

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 27 November 2020

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 27 November 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 27 November 2020

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 27 November 2020

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 27 November 2020

Regional
Sejumlah Pejabat Jalani Swab Tes Usai Walkot Samarinda Positif Covid-19, Semua Negatif

Sejumlah Pejabat Jalani Swab Tes Usai Walkot Samarinda Positif Covid-19, Semua Negatif

Regional
Polisi Tangkap Warga Kota Palopo Penjual Tramadol di E-Commerce

Polisi Tangkap Warga Kota Palopo Penjual Tramadol di E-Commerce

Regional
Cerita dari Warga Suku Togutil yang Mendapat Manfaat dari BPJS Kesehatan

Cerita dari Warga Suku Togutil yang Mendapat Manfaat dari BPJS Kesehatan

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 27 November 2020

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 27 November 2020

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X