Cerita Penjual Gudeg di Yogyakarta Jualan Saat Pandemi, Tetap Laris karena Gunakan "Face Shield"

Kompas.com - 29/05/2020, 11:57 WIB
Sudarmi, penjual gudeg di Jalan Urip Sumoharjo, kota Yogyakarta yang berjualan dengan mengenakan masker dan face shield. Hal ini dilakukanya untuk melindungi diri dan pembeli ditengah pademi Covid-19 KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMASudarmi, penjual gudeg di Jalan Urip Sumoharjo, kota Yogyakarta yang berjualan dengan mengenakan masker dan face shield. Hal ini dilakukanya untuk melindungi diri dan pembeli ditengah pademi Covid-19

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Jarum jam menunjukan pukul 06.30 WIB, beberapa warga tampak berolah raga dengan bersepeda dan ada juga yang jogging melintas di jalan Urip Sumoharjo, Kota Yogyakarta.

Kendaraan bermotor juga terlihat melintas meski belum begitu ramai.

Di depan sebuah toko di Jalan Urip Sumoharjo beberapa orang warga mengantre satu penjual gudeg untuk sarapan pagi.

Sebelum membeli, mereka terlebih dulu mencuci tangan di tempat yang sudah disediakan oleh penjual gudeg.

Tak hanya tempat cuci tangan, penjual gudeg di depan sebuah toko ini juga menyiapkan hand sanitizer.

Baca juga: Satu Penumpang KA Luar Biasa Tanpa SIKM Dipulangkan ke Yogyakarta

Sediakan hand sanitizer, cuci tangan dan pakai face shield

Dengan sabar dan ramah, ibu penjual gudeg melayani satu persatu pembeli. Gudeg ini memang tidak berbeda dengan yang ada di Yogyakarta.

Hanya saja, penjual gudeg di Jalan Urip Sumoharjo ini berjualan dengan mengenakan masker dan face shield. Hal ini dilakukan karena saat ini sedang terjadi pademi Covid-19.

"Saya memakai pelindung ini (face shield) sudah sejak empat hari lalu. Kalau sebelumnya hanya pakai masker," ujar Sudarmi (63) penjual di Jalan Urip Sumoharjo, Kota Yogyakarta saat ditemui Kompas.com, Jumat (29/05/2020).

Baca juga: Mengenang Gempa Yogyakarta 27 Mei 2006: Di Balik Bencana, Gotong Royong Warga Jadi Makin Erat

Sudarmi mengaku mengenakan masker dan face shield karena saat ini sedang ada pademi Covid-19. Masker dan face shield ini untuk melindungi diri dari Covid-19.

Tak hanya itu, masker dan face shield juga untuk melindungi para pembelinya. Sehingga pembeli merasa lebih aman dan nyaman karena penjualnya telah menjalankan prosedur kesehatan.

"Biar semua aman, biar sehat tidak kena corona. Ini (kesadaran) saya sendiri biar aman," ungkapnya.

Beli face shield Rp 15.000 untuk APD

Face shield yang dikenakannya dibelinya dari seseorang seharga Rp 15.000. Masker dan face shield ini menjadi sesuatu yang wajib dikenakannya saat berjualan.

Ia pun tetap merasa nyaman menjalankan aktivitasnya berjualan meski harus mengenakan face shield.

"Ini (face shield) saya lepas setelah sudah selesai jualan, kalau masker tetap pakai. Ini (face shield) kalau sampai rumah rutin saya bersihkan," tegasnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelajar di Manado Jadi Korban Penganiayaan hingga Tewas

Pelajar di Manado Jadi Korban Penganiayaan hingga Tewas

Regional
Saat Dua Paslon di Wonogiri Berebut Kata 'Nyawiji' untuk Slogan Mereka

Saat Dua Paslon di Wonogiri Berebut Kata "Nyawiji" untuk Slogan Mereka

Regional
Ditegur Satpam tapi Nekat Berenang, Saat Tenggelam Bocah Ini Malah Ditinggal Teman-temannya

Ditegur Satpam tapi Nekat Berenang, Saat Tenggelam Bocah Ini Malah Ditinggal Teman-temannya

Regional
ASN Ditangkap Saat Konsumsi Sabu, Dilaporkan Warga yang Resah

ASN Ditangkap Saat Konsumsi Sabu, Dilaporkan Warga yang Resah

Regional
12 Rumah di Sumedang Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

12 Rumah di Sumedang Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Regional
Rumah Tempat Penyimpanan Tabung Gas Elpiji Terbakar, 5 Orang Tewas

Rumah Tempat Penyimpanan Tabung Gas Elpiji Terbakar, 5 Orang Tewas

Regional
Jubir Satgas Covid-19 Kaltim dan Istri Terjangkit Virus Corona

Jubir Satgas Covid-19 Kaltim dan Istri Terjangkit Virus Corona

Regional
Tragis, Bocah Tewas Tertabrak Truk Tangki Saat Tidur Lelap di Rumah

Tragis, Bocah Tewas Tertabrak Truk Tangki Saat Tidur Lelap di Rumah

Regional
Nasib Malang Pengemudi Ojol, Terkena Order Fiktif, Uang Tabungan Juga Habis Dikuras Penipu

Nasib Malang Pengemudi Ojol, Terkena Order Fiktif, Uang Tabungan Juga Habis Dikuras Penipu

Regional
[POPULER NUSANTARA] Klarifikasi Wali Kota Tegal Soal Konser Dangdut | Jumlah Harta Kekayaan Adik Ratu Atut

[POPULER NUSANTARA] Klarifikasi Wali Kota Tegal Soal Konser Dangdut | Jumlah Harta Kekayaan Adik Ratu Atut

Regional
Beri Tumpangan yang Berujung Pembunuhan, Perempuan Hamil Tewas di Tangan Begal

Beri Tumpangan yang Berujung Pembunuhan, Perempuan Hamil Tewas di Tangan Begal

Regional
Kepalanya Terbentur Batu Usai Diperkosa 5 Pria, Wanita Ini Tewas

Kepalanya Terbentur Batu Usai Diperkosa 5 Pria, Wanita Ini Tewas

Regional
Pengakuan Pelaku Pemerkosaan Wanita di Pinggir Sungai: Saya Menyesal

Pengakuan Pelaku Pemerkosaan Wanita di Pinggir Sungai: Saya Menyesal

Regional
Pasien Covid-19 Meninggal Setelah Kabur dari Rumah Sakit, Dimakamkan Tanpa Protokol Kesehatan

Pasien Covid-19 Meninggal Setelah Kabur dari Rumah Sakit, Dimakamkan Tanpa Protokol Kesehatan

Regional
Pura-pura Jadi Pembeli, Eks Karyawan Toko Emas Rampok Perhiasan Senilai 170 Juta

Pura-pura Jadi Pembeli, Eks Karyawan Toko Emas Rampok Perhiasan Senilai 170 Juta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X