Kronologi Bentrok Warga Dua Desa di Tapanuli Selatan: Dipicu Tembakan dari Senjata Mainan hingga Massa Bakar Rumah dan Motor

Kompas.com - 28/05/2020, 06:05 WIB
Satu unit sepeda motor warga yang dibakar paska terjadinya bentrokan antarwarga Desa Huraba dan Kelurahan Pintu Padang, di Kecamatan Batang Angkola, Tapanuli Selatan, Selasa (27/5/2020). KOMPAS.COM/ORYZA PASARIBUSatu unit sepeda motor warga yang dibakar paska terjadinya bentrokan antarwarga Desa Huraba dan Kelurahan Pintu Padang, di Kecamatan Batang Angkola, Tapanuli Selatan, Selasa (27/5/2020).

TAPANULI SELATAN, KOMPAS.com - Bentrok antarwarga yang terjadi di dekat markas polisi Sektor (Mapolsek) Batang Angkola, Tapanuli Selatan, Selasa (26/5/2020) malam hingga Rabu (27/5/2020) dini hari. 

Bentrok berawal dari aksi salah satu kelompok warga yang menembaki pengendara dengan menggunakan senjata mainan anak saat melintas di jalan.

Akibat dari kejadian itu, satu unit rumah warga dan sepeda motor dibakar.

Juga lima warga dari Desa Huraba dan Kelurahan Pintu Padang yang bertikai mengalami luka terkena tembakan senapan angin.

Serta, satu personel polisi terkena lemparan batu.

Baca juga: Bentrok Warga Gara-gara Senjata Mainan, 1 Rumah dan Sepeda Motor Dibakar, 6 Orang Luka

Sekelompok warga Desa Huraba tembaki pengendara

Dari informasi yang didapat, kronologi kejadian yang berujung bentrok tersebut diawali adanya aksi sekelompok warga dari Desa Huraba yang menembaki pengendara saat melintas di jalan dengan senjata mainan anak, Selasa (26/5/2020) sore.

Pengendara yang terkena tembakan merasa tidak senang dan terlibat cekcok dengan kelompok warga Desa Huraba.

Saat itu, kebetulan melintas seorang warga yang berasal dari Kelurahan Pintu Padang yang masih bertetangga dengan Desa Huraba.

Melihat cekcok tersebut, warga yang diketahui berinisial AP itu mencoba melerai dan menegur kelompok warga Desa Huraba.

Warga Kelompok Desa Huraba yang ditegur merasa tidak suka dan melakukan perlawanan.

Aksi saling serang warga dua desa

 

Dari tayangan video viral yang beredar di media sosial, AP warga Kelurahan Pintu Padang tampak dipukuli dan dikeroyok kelompok warga Desa Huraba hingga terjatuh di pinggir jalan.

Mendapat perlakuan itu, AP melaporkan kejadian itu kepada warga di Kelurahan Pintu Padang.

Dan sejumlah massa dari Kelurahan Pintu Padang mendatangi Desa Huraba dan melakukan perusakan.

Kemudian, kelompok warga dari Desa Huraba balas menyerang. Aksi saling lempar pun terjadi.

Hingga, kelompok warga dari Desa Huraba merusak dan membakar satu rumah serta satu sepeda motor milik warga Pintu Padang.

Pukul 20.00 WIB aksi saling lempar terus berlanjut dan warga membakar ban bekas hingga memblokade jalan dan menyebabkan kemacetan.

 

Brimob dan TNI turun tangan

Satu unit rumah warga yang dibakar paska terjadinya bentrokan antarwarga Desa Huraba dan Kelurahan Pintu Padang, di Kecamatan Batang Angkola, Tapanuli Selatan, Selasa (27/5/2020).KOMPAS.COM/ORYZA PASARIBU Satu unit rumah warga yang dibakar paska terjadinya bentrokan antarwarga Desa Huraba dan Kelurahan Pintu Padang, di Kecamatan Batang Angkola, Tapanuli Selatan, Selasa (27/5/2020).
Pukul 21.00 WIB, puluhan personel dari polisi bersama Brimob dan TNI turun ke lokasi dan melerai pertikaian.

Mobil Pemadam Kebakaran milik Pemkab Tapanuli Selatan pun diturunkan untuk memadamkan api yang masih menyala.

Hingga pukul 22.00 WIB, Suasana sedikit mereda, namun kedua kelompok masih berkumpul di masing-masing lokasi.

Kepala Polisi Resor Tapanuli Selatan Ajun Komisaris Besar Roma Smaradhana bersama Komandan Kodim 0212/Tapanuli Selatan Letkol Inf Akbar pun turun dan berusaha meredam kedua belah pihak.

Kondisi mereda, perwakilan dua belah pihak diundang untuk melakukan mediasi.

Disaksikan Kapolres, Dandim, pihak Pemkab Tapsel dan Tokoh Masyarakat setempat, warga sepakat untuk berdamai serta mengakhiri permasalahan tersebut.

Satu polisi kena lemparan batu

"Satu personel kita dari Polsek Batang Angkola juga mengalami luka akibat terkena lemparan batu. Begitu juga warga dari desa dan kelurahan yang bertikai ada yang terluka terkena tembakan senapan angin. Pemicunya gara-gara mainan tembak-tembakan," ungkap AKBP Roman kepada wartawan usai melakukan mediasi dengan warga dari dua belah pihak di Mapolsek Batang Angkola, Rabu (27/5/2020) dini hari.

Roman juga menegaskan, pihaknya sudah melakukan upaya mediasi dengan menghadirkan warga dari dua belah pihak yang bertikai.

"Warga sudah sepakat untuk berdamai. Namun untuk pelaku perusakan dan pembakaran tetap akan Kita proses hukum," kata Roman.

Hingga Rabu (27/5/2020), situasi sudah dapat diatasi. Kondisi arus lalu lintas, sudah mulai normal.

Puluhan personel dari Polres Tapanuli Selatan, Brimob dan TNI tampak masih berjaga-jaga untuk mengantisipasi terjadinya hal serupa.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur Kepri Positif Corona, Sudah 739 Warga Tanjungpinang Jalani Swab

Gubernur Kepri Positif Corona, Sudah 739 Warga Tanjungpinang Jalani Swab

Regional
Layanan Jenguk Ditutup, RSUD 45 Dinyatakan Klaster Baru Covid-19

Layanan Jenguk Ditutup, RSUD 45 Dinyatakan Klaster Baru Covid-19

Regional
25 Karyawan Perusahaan di Pesisir Barat Lampung Positif Covid-19

25 Karyawan Perusahaan di Pesisir Barat Lampung Positif Covid-19

Regional
Laporkan Jerinx SID ke Polisi, IDI Bali: Organisasi Kami Merasa Terhina

Laporkan Jerinx SID ke Polisi, IDI Bali: Organisasi Kami Merasa Terhina

Regional
Utamakan Keselamatan Anak, Pemkot Serang Perpanjang Belajar Online

Utamakan Keselamatan Anak, Pemkot Serang Perpanjang Belajar Online

Regional
Korsleting Listrik, Ruang Operasi RS Bethesda Lempuyangwangi Yogyakarta Terbakar

Korsleting Listrik, Ruang Operasi RS Bethesda Lempuyangwangi Yogyakarta Terbakar

Regional
Detik-detik Seorang Ibu Melahirkan di Atas Mobil Patroli Polisi Tanpa Bantuan Medis

Detik-detik Seorang Ibu Melahirkan di Atas Mobil Patroli Polisi Tanpa Bantuan Medis

Regional
Petani Pembakar Lahan Ditangkap, Walhi Minta Jangan Langsung Dipenjara

Petani Pembakar Lahan Ditangkap, Walhi Minta Jangan Langsung Dipenjara

Regional
Hindari Kecurangan, Pembagian Daging Kurban Pakai Barcode

Hindari Kecurangan, Pembagian Daging Kurban Pakai Barcode

Regional
Polisi: Bos Arisan HA Dilaporkan Atas Dugaan Tindak Pidana dan Pelanggaran UU Perbankan

Polisi: Bos Arisan HA Dilaporkan Atas Dugaan Tindak Pidana dan Pelanggaran UU Perbankan

Regional
Citilink Pastikan Penumpang Pesawat Surabaya-Pontianak Memenuhi Syarat Terbang

Citilink Pastikan Penumpang Pesawat Surabaya-Pontianak Memenuhi Syarat Terbang

Regional
Unair: Keluarga Terduga Pelaku Fetish Kain Jarik Menyesalkan Perbuatan Anaknya

Unair: Keluarga Terduga Pelaku Fetish Kain Jarik Menyesalkan Perbuatan Anaknya

Regional
2 Bocah Kakak Beradik Hilang di Hutan, Tim SAR: Ada Jejak Kaki Anak-anak

2 Bocah Kakak Beradik Hilang di Hutan, Tim SAR: Ada Jejak Kaki Anak-anak

Regional
18 Nakes dan 1 Petugas Kebersihan RSUD 45 Kuningan Positif Covid-19

18 Nakes dan 1 Petugas Kebersihan RSUD 45 Kuningan Positif Covid-19

Regional
Tak Terima Disebut Kacung WHO, IDI Laporkan Jerinx SID ke Polisi

Tak Terima Disebut Kacung WHO, IDI Laporkan Jerinx SID ke Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X