Cerita Warga Ber-Lebaran lewat "Video Call", Kadang Kesal lantaran Hilang Sinyal

Kompas.com - 25/05/2020, 09:37 WIB
Annavia (36) warga Kampung Sinar Banten berlebaran secara video call dengan tiga kakak kandungnya, Minggu (24/5/2020). Ibu dua anak ini tidak mudik ke Palembang seperti lebaran tahun lalu. Dok. ISTIMEWAAnnavia (36) warga Kampung Sinar Banten berlebaran secara video call dengan tiga kakak kandungnya, Minggu (24/5/2020). Ibu dua anak ini tidak mudik ke Palembang seperti lebaran tahun lalu.

LAMPUNG, KOMPAS.com - Idul Fitri 2020 yang jatuh pada saat pandemi virus corona membuat sejumlah warga meniadakan silaturahim ke rumah keluarga ataupun handai taulan lainnya.

Warga pun memanfaatkan fasilitas video call dari beberapa aplikasi pesan singkat daring, mulai dari video call perorangan hingga secara grup.

Annavia (36), warga Kampung Sinar Banten, Kemiling, mengatakan, Lebaran tahun ini dia dan keluarganya memilih tidak mudik ke Palembang seperti tahun-tahun sebelumnya.

"Ngeri kami mau mudik. Palembang kan zona merah. Jadi Lebaran kali ini stay di Lampung," kata Annavia saat dihubungi, Senin (25/5/2020) pagi.

Baca juga: Silaturahim dengan Keluarga, Tahanan di Kantor Polisi Bisa Gunakan Video Call

Hari pertama Lebaran, Minggu kemarin, kata Annavia, setelah selesai shalat Id, dia melakukan video call secara beramai-ramai dengan tiga kakaknya yang berada di Palembang.

Malam sebelumnya, mereka membuat janji tentang pukul berapa silaturahim digital itu dimulai.

Untuk memaksimalkan kesempatan itu, Annavia mengisi penuh baterai ponselnya sejak subuh.

"Seru juga Lebaran lewat video call. Biasanya Lebaran kami kan kumpul di rumah kakak paling tua, karena orangtua sudah enggak ada," kata Annavia.

Baca juga: Minta Warga Silaturahim lewat Video Call, Khofifah: Forkopimda Tidak Gelar Open House

Masuk waktu yang disepakati untuk video call grup, dia sempat mengalami gangguan, mulai dari tampilan gambar yang patah-patah hingga hilangnya sinyal.

"Kesal awalnya, susah masuk. Udah bisa, gambarnya nge-lag (diam), sinyal juga sempat hilang, mungkin banyak yang pakai buat video call juga ya," kata Annavia.

Meski sempat kesal, kata Annavia, hal itu terobati setelah tatap muka dengan keluarga.

Hal pertama yang dilakukan adalah saling meminta maaf seperti biasanya, lalu bertukar kabar.

"Sedih juga, cuma bisa ketemu lewat HP. Tapi ya kondisi sedang begini (pandemi corona), jadi ya dimaklumin aja deh," kata Annavia.

Baca juga: Kades di Flores Timur 2 Jam di Atas Pohon Cari Sinyal demi Rapat Virtual dengan Bupati

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Karyawan Meninggal karena Covid-19, Pelayanan di Kanwil BRI Malang Berjalan Normal

Karyawan Meninggal karena Covid-19, Pelayanan di Kanwil BRI Malang Berjalan Normal

Regional
Bandara YIA Mulai Operasikan Penerbangan Internasional ke Malaysia

Bandara YIA Mulai Operasikan Penerbangan Internasional ke Malaysia

Regional
Hendak Menuju Lokasi Kebakaran, Petugas Pemadam Meninggal Kecelakaan Lalu Lintas

Hendak Menuju Lokasi Kebakaran, Petugas Pemadam Meninggal Kecelakaan Lalu Lintas

Regional
Jadi Relawan, Polisi di Malang Makamkan 57 Pasien Covid-19, Mobil berisi Kantong Jenazah

Jadi Relawan, Polisi di Malang Makamkan 57 Pasien Covid-19, Mobil berisi Kantong Jenazah

Regional
Ada Penumpang Positif Covid-19, Pelayaran Kapal Feri Buton-Wakatobi Dihentikan Sementara

Ada Penumpang Positif Covid-19, Pelayaran Kapal Feri Buton-Wakatobi Dihentikan Sementara

Regional
KPK Kembali Geledah Sejumlah Ruangan di Kantor Bupati Kutai Timur

KPK Kembali Geledah Sejumlah Ruangan di Kantor Bupati Kutai Timur

Regional
Pelaku Tetap Bekerja di Lokasi Pembunuhan Usai Membunuh Saudaranya karena Disebut Bodoh

Pelaku Tetap Bekerja di Lokasi Pembunuhan Usai Membunuh Saudaranya karena Disebut Bodoh

Regional
Banjarmasin Masuk Zona Hitam, Wali Kota Ancam Tempat Hiburan yang Beroperasi

Banjarmasin Masuk Zona Hitam, Wali Kota Ancam Tempat Hiburan yang Beroperasi

Regional
Menteri Nadiem Makarim Sebut SMAN 4 Sukabumi Luar Biasa

Menteri Nadiem Makarim Sebut SMAN 4 Sukabumi Luar Biasa

Regional
Viral, Foto Petugas Satpol PP Makassar dengan Sepeda Brompton Seharga Rp 90 Juta

Viral, Foto Petugas Satpol PP Makassar dengan Sepeda Brompton Seharga Rp 90 Juta

Regional
7 Pria Pemerkosa Ibu Muda di Hutan Ditangkap

7 Pria Pemerkosa Ibu Muda di Hutan Ditangkap

Regional
Cerita Peserta UTBK UGM yang Waswas Ikut Ujian di Tengah Wabah

Cerita Peserta UTBK UGM yang Waswas Ikut Ujian di Tengah Wabah

Regional
'Kalau Memang Lelah, Sudah Tidur di Situ, Istirahat karena Kurang Tidur'

"Kalau Memang Lelah, Sudah Tidur di Situ, Istirahat karena Kurang Tidur"

Regional
Kadis PPA Lampung: Dia Hanya Pendamping, Bukan Pegawai Negeri Maupun Pejabat Struktural

Kadis PPA Lampung: Dia Hanya Pendamping, Bukan Pegawai Negeri Maupun Pejabat Struktural

Regional
Emosi Disebut Bodoh, Seorang Pria Ini Bunuh Saudaranya Sendiri

Emosi Disebut Bodoh, Seorang Pria Ini Bunuh Saudaranya Sendiri

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X