Bukannya Diberi Semangat, Keluarga Pasien Meninggal karena Covid-19 Malah Di-bully

Kompas.com - 24/05/2020, 05:00 WIB
Ilustrasi corona virus (Covid-19) shutterstockIlustrasi corona virus (Covid-19)

PEKANBARU, KOMPAS.com - Salah satu keluarga dari pasien meninggal dunia karena virus corona di Provinsi Riau mendapat perundungan atau di-bully warga.

"Kami mendapat telepon dari salah satu keluarga pasien Covid-19 yang meninggal beberapa minggu yang lalu. Keluarga pasien tersebut masih merasakan stigma, dalam artian mendapat perundungan (bullying) oleh warga setempat," ucap Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Riau dr Indra Yovi dikutip dari keterangan tertulis, Sabtu (23/5/2020).

Baca juga: Kapolda Jatim Usir dan Ancam Copot Kapolsek yang Tidur Saat Rapat Covid-19

Indra menyesalkan perundungan kepada keluarga pasien itu.

Peristiwa ini harus menjadi perhatian bersama karena perundungan tidak boleh terjadi berulang-ulang.

Dia juga menegaskan bahwa siapa pun berisiko terjangkit corona, selama tidak mematuhi protokol kesehatan. 

Baca juga: Ingin Kelabui Polisi, Seorang Wanita Sewa Ambulans untuk Mudik dari Bali ke Jember

Karena itu semua pihak harus menjaga jangan sampai memberika stigma negatif apalagi melakukan perudungan terhadap pasien ataupun keluarga pasien Covid-19.

 

"Mem-bully itu tidak boleh sama sekali. Itu memang sudah keterlaluan," kata Indra.

Dia berharap tokoh masyarakat atau pemerintah setempat memperhatikan isu ini agar tidak terjadi berulang-ulang.

Hingga Sabtu, kasus positif Covid-19 di Riau berjumlah 110 kasus.

Rinciannya, 38 pasien dirawat, 66 pasien sembuh dan telah dipulangkan, dan 6 pasien meninggal dunia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X