Terangi Makam dengan Damar, Cara Warga Maluku Sambut Malam Lailatul Qadar

Kompas.com - 20/05/2020, 07:11 WIB
Warga di Desa Latu, Kecamatan Amalatu, Kabupaten Maluku Tengah menerangi kuburan keluarganya dengan membakar damar pada malam 27 likur atau malam 27 Ramdhan 1441 hijriah, Selasa (19/5/2020) KOMPAS.COM/RAHMAT RAHMAN PATTYWarga di Desa Latu, Kecamatan Amalatu, Kabupaten Maluku Tengah menerangi kuburan keluarganya dengan membakar damar pada malam 27 likur atau malam 27 Ramdhan 1441 hijriah, Selasa (19/5/2020)

AMBON, KOMPAS.com -  Menerangi makam dengan damar atau obor saat malam 27 likur atau bertepatan dengan malam 27 Ramadhan, telah menjadi tradisi turun temurun bagi sebagian besar warga di Maluku.

Sebagian besar warga meyakini malam 27 likur atau malam 27 Ramadhan merupakan malam Lailatul Qadar yang dinantikan semua umat Islam yang menjalankan puasa.

Di malam tersebut, seluruh muslim di Maluku yang berada di desa mendatangi pemakaman dan menyalakan damar atau obor.

“Malam ini warga di Tulehu juga sedang melakukan tradisi bakar damar di kuburan di malam 27 likur,” kata Hamzah Lestaluhu, salah satu pemuka masyarakat Tulehu kepada Kompas.com saat dihubungi dari Ambon, Selasa (19/5/2020).

Baca juga: Marga Latuconsina Ramai Diperbincangkan, Ternyata Disandang Raja, Martabatnya Sangat Tinggi

Hamzah mengatakan, tradisi menyalakan damar di kuburan saat malam 27 Ramadhan di desa Tulehu telah ada sejak zaman dahulu.

Menurutnya, tradisi ini memiliki keutamaan tersendiri. Sebab, pintu-pintu rahmat tidak hanya akan dibuka bagi orang yang masih hidup, tapi juga bagi mereka yang telah meninggal dunia.

“Kami percaya bahwa malam Lailatul Qadar yang merupakan malam paling baik dari 1.000 malam ini akan memberi rahmat bagi semua mahluk di bumi,” katanya.

Baca juga: Viral Video PKL dan Warga Tolak PSBB Kota Dumai, Ini Alasannya

Tidak hanya di Desa Tulehu, warga lainnya di Pulau Ambon dan Maluku juga melakukan hal yang sama.

Di Desa Latu Kabupaten Seram Bagian misalnya, masyarakat berbondong-bondong mendatangi makam selepas magrib untuk menyalakan damar.

“Malam ini ramai sekali, semua warga membakar damar di setiap kuburan sama seperti tahun-tahun lalu juga,” kata Bakri Patty, salah satu warga Desa Latu.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Es Terjadi di Bogor, Ini Penjelasan BMKG

Hujan Es Terjadi di Bogor, Ini Penjelasan BMKG

Regional
Hujan Es di Bogor, Berlangsung 15 Menit, Butirannya Sebesar Kelereng

Hujan Es di Bogor, Berlangsung 15 Menit, Butirannya Sebesar Kelereng

Regional
Timotius-Lagani Tantang Paslon Petahana di Pilkada Kepulauan Aru

Timotius-Lagani Tantang Paslon Petahana di Pilkada Kepulauan Aru

Regional
KPU Tetapkan 4 Pasangan Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar

KPU Tetapkan 4 Pasangan Calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar

Regional
Pandemi Belum Usai, Ada Konser Dangdut yang Timbulkan Kerumunan di Kota Tegal

Pandemi Belum Usai, Ada Konser Dangdut yang Timbulkan Kerumunan di Kota Tegal

Regional
Pilkada Asmat, Calon Petahana yang Didukung 9 Parpol Ditantang Paslon Independen

Pilkada Asmat, Calon Petahana yang Didukung 9 Parpol Ditantang Paslon Independen

Regional
Resmi, Calon Petahana dan Istri Mantan Bupati Bertarung di Pilkada Mojokerto

Resmi, Calon Petahana dan Istri Mantan Bupati Bertarung di Pilkada Mojokerto

Regional
Kota Sukabumi Diterjang Hujan Angin, 60 Rumah Rusak, Mobil Tertimpa Pohon Tumbang

Kota Sukabumi Diterjang Hujan Angin, 60 Rumah Rusak, Mobil Tertimpa Pohon Tumbang

Regional
KPU Resmikan 3 Pasangan Calon Bertarung di Pilkada Bima

KPU Resmikan 3 Pasangan Calon Bertarung di Pilkada Bima

Regional
KPU Sulut Tetapkan 3 Paslon Bertarung di Pilkada 2020

KPU Sulut Tetapkan 3 Paslon Bertarung di Pilkada 2020

Regional
11 Kepala Daerah di Sumut Cuti Ikut Pilkada, 11 Pjs Dilantik

11 Kepala Daerah di Sumut Cuti Ikut Pilkada, 11 Pjs Dilantik

Regional
Unggahan Penyebab Rusuh di Kendari Ternyata Berawal Pria Sakit Hati dengan Mantan Istri

Unggahan Penyebab Rusuh di Kendari Ternyata Berawal Pria Sakit Hati dengan Mantan Istri

Regional
Bakal Cabup Positif Covid-19, Komisioner dan Staf KPU Malang Jalani Rangkaian Tes

Bakal Cabup Positif Covid-19, Komisioner dan Staf KPU Malang Jalani Rangkaian Tes

Regional
Hujan Lebat, Banjir dan Longsor Landa Sejumlah Lokasi di Aceh

Hujan Lebat, Banjir dan Longsor Landa Sejumlah Lokasi di Aceh

Regional
BNPB Ungkap Penyebab Banjir Bandang Sukabumi, Akibat Sedimentasi Sungai dan Hujan Lebat

BNPB Ungkap Penyebab Banjir Bandang Sukabumi, Akibat Sedimentasi Sungai dan Hujan Lebat

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X