Kompas.com - 19/05/2020, 18:49 WIB
Tim gugus tugas penanganan Covid-19 Mahakam Ulu, memeriksa ketat lalu lintas warga di pelabuhan Ujoh Bilang, Mahakam Ulu, Kaltim, Selasa (19/5/2020). Dok. Dinas Kesehatan Mahakam UluTim gugus tugas penanganan Covid-19 Mahakam Ulu, memeriksa ketat lalu lintas warga di pelabuhan Ujoh Bilang, Mahakam Ulu, Kaltim, Selasa (19/5/2020).

SAMARINDA, KOMPAS.com – Pertengahan Februari 2020, Kepala Dinas Kesehatan dan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DKP2KB) Kabupaten Mahakam Ulu, Kalimantan Timur, dr Gigih Agustinus Teguh Santoso, mengutus timnya menuju Samarinda, Ibu Kota Kalimantan Timur.

Dari Ujoh Bilang, Ibu Kota Mahakam Ulu, tim ini menggunakan speedboat menuju Pelabuhan Tering, Kabupaten Kutai Barat.

Mereka melintasi sungai, menyusuri hutan belantara, speedboat yang ditumpangi perlahan membela Sungai Mahakam yang keruh.

Baca juga: ASN di Kaltim Dilarang Terima dan Minta THR dari Perusahaan

Butuh waktu sekitar lima jam mereka tiba di Pelabuhan Tering.

Dari Tering butuh waktu delapan sampai 10 jam lagi menuju Samarinda menggunakan jalur darat.

“Waktu itu mereka diutus mengikuti rapat koordinasi persiapan pengendalian Covid-19 di Kantor Gubernur Kaltim. Waktu masih awal-awal, Indonesia belum ada kasus positif,” ungkap dr Teguh saat memulai cerita kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Selasa (19/5/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sepulang dari rapat itu, Dinkes mulai membentuk tim.

Tanpa pikir panjang tim bergerak keliling memberikan edukasi, menyemprot disinfektan dari rumah ke rumah, tempat ibadah, kantor pemerintahan dan membagikan vitamin bagi warga.

“Kami juga langsung memesan Alat Pelindung Diri (APD) bagi tim medis waktu itu, untuk persediaan,” kata dia.

Pertengahan Maret 2020, kasus Covid-19 masuk di Kaltim. Pasien positif pertama di Samarinda diumumkan langsung Gubernur Kaltim, Isran Noor.

Setelah virus corona dianggap sudah menyebar di Kaltim, Pemerintah Kabupaten Mahakam Ulu langsung menerbitkan aturan buka tutup akses perbatasan.

Baca juga: Kaltim Dianggap Paling Dirugikan dengan Pengesahan UU Minerba

Dalam Instruksi Bupati nomor 188.6/4714/DINKES-TU.P/IV/2020, tentang pengendalian penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19), dibuat aturan selama dua pekan akses perbatasan ditutup, satu pekan dibuka.

Begitu seterusnya berlaku sejak instruksi itu diteken 14 Mei 2020.

Dr Teguh menerangkan saat buka, masyarakat diizinkan melintas tapi selektif. Setiap orang yang masuk ke Mahakam Ulu harus melalui tes kesehatan.

Saat tutup, warga tak diperbolehkan keluar masuk kecuali urusan tertentu, seperti distribusi logistik, tenaga medis hingga pertahanan dan keamanan.

“Selebihnya kita larang. Sekarang pakai istilah PSBB, kami sudah terapkan lama di Mahakam Ulu,” kata dia.

Bagi kendaraan yang mengangkut barang melalui akses darat dari perbatasan Kabupaten Malinau, Kalimantan Utara hanya diperbolehkan sopir dan kernet. Tidak diperkenankan membawa penumpang.

Baca juga: Tercatat Nihil, Ini Cara Unik Suku Baduy Tangkal Corona

Sopir yang bukan KTP Mahakam Ulu, hanya menurunkan barang ke tempat tujuan. Selanjutnya dijemput mobil dan sopir di Mahakam Ulu. Pakai sistem transit.

Sopir luar tak diperbolehkan masuk perkampungan warga dan dilarang menginap di pemukiman warga.

Sementara angkutan perahu bermotor seperti speedboat, longboat dan ketinting yang membawa barang hanya diperbolehkan motoris dan anak buah kapal (ABK).

Mereka hanya bisa menurunkan barang ditempat tujuan. Jika memungkinkan, mereka langsung kembali. Jika tidak, tak diperbolehkan menginap di perumahan warga, cukup di kapal saja.

Baca juga: Sempat Nihil Sehari, Pasien Positif Corona di Sumsel Bertambah 63 Orang

Tim juga menyiapkan tempat karantina di lokasi khusus. Letaknya puluhan kilometer dari Ujoh Bilang.

Masyarakat yang melakukan perjalanan dari wilayah terjangkit di Kaltim, wajib di karantina ke lokasi tersebut.

Operasi masker dan social distancing rutin dilakukan. Jika ditemukan ada warga yang tak menggunakan masker diedukasi dan diberi masker.

Giat tersebut masif digalakan sejak awal-awal.


OPD sempat 4 ribuan tapi tak satupun terjangkit

Para pelaku perjalanan dari dan ke Mahakam Ulu selama pandemi berjumlah sekitar 4.000-an.

Namun setelah dipantau tim gugus tugas selama 14 hari, tak satu pun terjangkit Covid-19.

Alhasil mereka kembali beraktivitas seperti biasa di masyarakat.

“Sampai saat ini kami belum dapat keluhan masyarakat yang punya gejala sakit Covid-19. Kami enggak punya PDP. Apalagi positif,” tegasnya.

Faktor alam dianggap menguntungkan

Selain antisipasi Pemkab Mahakam Ulu, dr Teguh menerangkan ada alam yang memberi perlindungan terhadap masyarakat Mahakam Ulu.

Letak yang jauh dari kabupaten lain di Kaltim, menyulitkan lalu lintas masyarakat keluar masuk sehingga tidak terjadi impor kasus.

“Kami beruntung. Karena batas wilayah tidak antar kampung. Tapi melewati hutan dan sungai. Jadi pintu-pintu masuk bisa dijaga sejak awal,” jelasnya.

Baca juga: Sempat 4 Hari Nihil, Pemkot Denpasar Umumkan 5 Kasus Positif Covid-19 Baru

Selain itu, udaranya masih bersih. Hampir 30 persen tutup hutan masih utuh. Sehingga setiap harinya masyarakat menghirup udara bersih.

Lalu, suhu panas di Mahakam Ulu terbilang ekstrem. Siang hari, panasnya bisa mencapai 35 derajat. Ada hipotesis suhu panas tinggi bisa membunuh kuman atau virus.

“Masyarakat di sana juga punya tradisi nyiri (makan siri pinang). Siri itu antibiotik lokal. Bisa menahan bakteri dalam rongga mulut. Orang disini jarang sakit gigi,” jelas dia.

“Mungkin faktor alam yang melindungi dan mendukung kami dan budaya masyarakat yang mendukung sehingga virus tidak masuk,” sambung dia.

Hingga kini, tak ada satupun warga di kabupaten termuda ini yang tertular Covid-19, meski sembilan kabupaten dan kota lain di Kaltim sudah terjangkit dengan total kasus 174 orang.

Kutai Barat yang jadi kabupaten terdekat, bahkan sudah transmisi lokal. Tapi, tidak dengan Mahakam Ulu yang jadi kabupaten pada 2013.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.