Pemudik yang Nekat ke Tasikmalaya Akan Dipulangkan ke Daerah Asal

Kompas.com - 18/05/2020, 07:34 WIB
Ilustrasi virus corona (Covid-19) SHUTTER STOCKIlustrasi virus corona (Covid-19)

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Kepala Polres Tasikmalaya Kota AKBP Anom Karibianto  memerintahkan anggotanya untuk bertindak tegas kepada para pemudik bandel datang ke Kota Tasikmalaya, Jawa Barat.

Menurut Anom, pemudik yang memaksa masuk ke Kota Tasikmalaya sepekan sebelum dan sampai hari H Lebaran akan dikembalikan lagi ke daerah asalnya.

"Kami sudah perintahkan seluruh anggota untuk menindak tegas para pemudik yang menuju Kota Tasikmalaya dengan cara mengembalikan lagi ke daerah asalnya. Kita juga akan berkoordinasi sampai ke tingkat RT, RW dalam mengawasi kedatangan pemudik jelang Lebaran dan sampai wabah corona mereda" kata Anom kepada wartawan, Minggu (17/5/2020).

Baca juga: Aksi Pemalak di Jatinangor, Modus Perbaiki Jalan Rusak

Selama ini, menurut Anom, pihaknya memang tidak memberikan sanksi tegas kepada para pemudik yang datang dan pihaknya hanya bisa memberikan imbauan supaya jangan mudik.

Namun, demi memutus mata rantai penyebaran virus corona di wilayahnya, polisi akan menindak tegas pemudik yang bandel.

Hal ini sesuai perintah Presiden Joko Widodo yang menginstruksikan pelarangan mudik.

"Nanti setelah kita dapat informasi dan menemukan langsung, setiap pemudik akan kita kembalikan ke daerah asal masing-masing. Karena itu perintah Presiden dan belum dicabut sampai sekarang," ujar Anom.

Baca juga: Puluhan Pria Berkatana Rampok Rumah Bos Aneka Sandang

Namun, bagi pemudik yang sudah terlanjur datang ke Kota Tasikmalaya sebelum adanya instruksi Presiden,  akan diminta menjalani isolasi mandiri.

Pihaknya akan terus berkoordinasi dan memantau sampai ke anggota Gugus Tugas tingkat RT dan RW.

"Ketua RT dan RW diawasi anggota Babinmas dan TNI akan terus memastikan tidak adanya pemudik yang datang, terutama jelang Lebaran. Sanksi tegas pengembalian pemudik akan segera dioptimalkan," kata Anom.

Sampai saat ini, Kota Tasikmalaya masih menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Salah satu upaya agar PSBB berjalan efektif adalah penerapan disiplin masyarakat dalam mematuhi anjuran pemerintah seperti tidak beraktivitas di luar rumah

"Dengan masyarakat bisa mendisiplinkan diri sendiri dan lingkungannya, pandemi corona diyakini akan dapat cepat teratasi," kata Anom.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Temuan 28 Kasus Positif Covid-19, Pemkot Tegal Tak Terapkan PSBB

Temuan 28 Kasus Positif Covid-19, Pemkot Tegal Tak Terapkan PSBB

Regional
Pencarian Warga Amerika yang Hilang di Teluk Ambon Terkendala

Pencarian Warga Amerika yang Hilang di Teluk Ambon Terkendala

Regional
Kisah Nenek Uho, Sakit Sendirian, Ditemukan Pakai Sarung Bercampur Kotoran Hewan

Kisah Nenek Uho, Sakit Sendirian, Ditemukan Pakai Sarung Bercampur Kotoran Hewan

Regional
KA Pandanwangi Beroperasi Lagi, Penumpang Tak Perlu Rapid Test

KA Pandanwangi Beroperasi Lagi, Penumpang Tak Perlu Rapid Test

Regional
Tas Berisi Dana Desa Dicuri di Tempat Penitipan Toko, Uang Rp 161 Juta Raib

Tas Berisi Dana Desa Dicuri di Tempat Penitipan Toko, Uang Rp 161 Juta Raib

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 8 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 8 Agustus 2020

Regional
5 Fakta Baru Kasus Fetish Kain Jarik Berkedok Riset, Mengaku Ada 25 Korban dan Dijerat UU ITE

5 Fakta Baru Kasus Fetish Kain Jarik Berkedok Riset, Mengaku Ada 25 Korban dan Dijerat UU ITE

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 8 Agustus 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 8 Agustus 2020

Regional
Jawaban Wakil Wali Kota Tegal soal Pencitraan hingga Sembunyikan Data

Jawaban Wakil Wali Kota Tegal soal Pencitraan hingga Sembunyikan Data

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 8 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 8 Agustus 2020

Regional
Saat Gubernur Edy Rahmayadi Mantu di Tengah Pandemi...

Saat Gubernur Edy Rahmayadi Mantu di Tengah Pandemi...

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 8 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 8 Agustus 2020

Regional
Dendam dengan Orangtua, Pemuda Ini Bunuh dan Cabuli Anaknya

Dendam dengan Orangtua, Pemuda Ini Bunuh dan Cabuli Anaknya

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 8 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 8 Agustus 2020

Regional
2 Poliklinik di RSUD Aceh Tamiang Ditutup, 59 Tenaga Medis Dites Swab

2 Poliklinik di RSUD Aceh Tamiang Ditutup, 59 Tenaga Medis Dites Swab

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X