Kompas.com - 06/05/2020, 12:00 WIB
Didi Kepot tampil di acara Kemendikbud yaitu Pekan Kebudayaan Nasional, Oktober 2019. Dok. Dokumentasi PKN 2019, Ditjen Kebudayaan KemendikbudDidi Kepot tampil di acara Kemendikbud yaitu Pekan Kebudayaan Nasional, Oktober 2019.

KOMPAS.com - "mak bedunduk mak pethungul, virus corona nengngopo kowe njedhul, (mak bedunduk) (mak pethungul) ojo cedhak-cedhak awas ojo podho ngumpul"

Bait lagu di atas diambil dari karya terakhir Didi Kempot yang berjudul "Ojo Mudik".

Melalui lagu itu, mendiang maestro campursari tersebut ingin mengajak masyarakat untuk tidak mudik saat wabah corona masih melanda. 

Memang, lagu tersebut tak mendayukan suasana patah hati, namun cerita di balik lagu itu mengungkapkan kepedulian sosok Sang Maestro kepada masyarakat yang tengah merana karena wabah corona.

Baca juga: Ribuan Sobat Ambyar Mengantar Didi Kempot ke Peristirahatan Terakhir

Sejumlah cerita dan kenangan terungkap setelah Didi Kempot berpulang. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jasmani, asisten pribadi almarhum penyanyi Didi Kempot mengisahkan, The Godfather of Broken Heart sempat mengeluhkan sesak napas sebelum menghembuskan nafas terakhir.

"Dadanya terasa sesak katanya," kata Jasmani, dilansir dari Tribunnews, Selasa (5/5/2020) pagi.

Setelah itu, Jasmani dan beberapa orang segera membawa pria yang bernama asli Dionisius Prasetyo ke Rumah Sakit Kasih Ibu Solo, Jawa Tengah.

"Langsung dibawa ke rumah sakit, kita jalan pukul 07.15 WIB," terang dia.

Setelah mendapat perawatan di rumah sakit, Didi Kempot dinyatakan meninggal pukul 07.45 WIB.

Baca juga: Bagikan Uang dan Mi Naik Porsche, Apa Kata Crazy Rich Surabaya soal YouTuber Ferdian Paleka?

Sang maestro Campursari itu pun meninggal dalam usia 53 tahun karena mengalami henti jantung. 

"Kondisi tidak sadar, henti napas, henti jantung," kata dokter Divan Fernandez, dikutip dari Kompas TV, Selasa (5/5/2020).

Dokter yang menangani Didi Kempot tersebut, menyatakan, hanya sempat merawat Didi selama 20 menit sejak dilarikan ke rumah sakit pukul 07.25.

Sementara itu, kakak kandung Didi Kempot, Lilik, mengatakan, adiknya sempat mengeluhkan sakit dan terasa panas.

"Semalam sedang mendengarkan lagu, terus bilang, ini kok panas. Nunggu di hotel dulu. Setelah satu jam, pulang, ke dokter dulu," kata Lilik menceritakan saat-saat terakhir bersama adiknya.

Penyesalan Kaesang

Kaesang Pangarep putra Presiden Jokowi mengambil swafoto bersama pengunjung Mal Botani Square, Bogor, Jawa Barat, Selasa (25/12/2019). Jokowi datang bersama anaknya Kaesang Pangarep saat berkunjung ke mal.KOMPAS.com/M ZAENUDDIN Kaesang Pangarep putra Presiden Jokowi mengambil swafoto bersama pengunjung Mal Botani Square, Bogor, Jawa Barat, Selasa (25/12/2019). Jokowi datang bersama anaknya Kaesang Pangarep saat berkunjung ke mal.

Kepergian Didi Kempot membuat putra bungsu Presiden Joko Widodo, Kaesang Pangarep, menyesal dirinya pernah tak sempat memenuhi permintaan video call almarhum.

Kaesang lalu menceritakan, komunikasinya dengan Lord Didi terjalin karena ia sempat meminta izin membuat kaos dengan gambar yang terinspirasi dari Didi Kempot.

"Salah satu penyesalan waktu itu adalah diajakin video call dengan beliau, tetapi karena kesibukan dengan tugas dan ujian kuliah, saya belum bisa," kicau Kaesang dalam akun Twitter-nya, Selasa (5/5/2020).

Tak bisa tidur

ardha-didi-kempottttt ardha-didi-kempottttt

Duka mendalam juga dirasakan seorang bocah tunanetra bernama Ardha Krisna Pratama.

Bocah asal RT 34/RW 10, Desa Kalikebo, Kecamatan Trucuk, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, diketahui pernah diajak berduet dengan Didi Kempot.

"Tadi malam saya sempat cemas, tidak bisa tidur, rasanya pengen gerak ke mana-mana," kata Ardha, Selasa (5/5/2020).

Ardha yang sebelumnya sempat diajak duet dan dilibatkan dalam proses rekaman oleh Didi Kempot itu merasa sangat kehilangan dengan adanya kabar duka tersebut.

 

Duka istri sang maestro

Yan Vellia, tak kuasa menahan tangis di depan jenazah suaminya yang terbaring di ruang Jenazah RS Kasih Ibu Solo.

Yan Vellia juga tak hentinya memeluk sang suami yang telah berpulang itu.

Potret kesedihan istri Didi Kempot itu dibagikan oleh akun Instagram @hendraskip, Selasa (5/5/2020).

Sementara itu, saat prosesi pemakaman di Tempat Pemakaman Umum Desa Majasem,Ngawi, Jawa Timur, Saputri yang diketahui istri pertama Didi Kempot, tak kuasa menahan tangis.

Ditemani anaknya, Siola Putri Reginaresi, Saputri mengiringi peti jenazah sang suami, Saputri tampak tak kuasa menahan kesedihan.

Putri sapaan akrabnya tampak meneteskan air mata, sehingga kedua bola matanya tampak sembab, dilansir dari Tribunnews.

Lagu "Kapusan Janji"

Yuni Sarah saat ditemui usai mengisi sebuah acara di Ciputra Mall, Jakarta Barat, Rabu (15/1/2020).KOMPAS.com/IRA GITA Yuni Sarah saat ditemui usai mengisi sebuah acara di Ciputra Mall, Jakarta Barat, Rabu (15/1/2020).

Penyanyi Yuni Shara harus menerima kenyataan pahit. Rencana duet bersama sang maestri harus pupus.

Seperti diketahui, kedua penyanyi itu berencana akan berduet menyanyikan lagu "Kapusan Janji" usai pandemi corona berakhir.

Melalui akun Instagram-nya, Yuni Shara menceritakan rasa bahagianya saat menerima tawaran kolaborasi dengan Didi Kempot.

"Kebahagiaan tersendiri saat harus menerima tawaran bernyanyi dengan mas Didi Kempot. Saya hanya pilih satu lagu "Kapusan Janji" diantara lagu laiin yang di sodorkan," tulis Yuni, seperti dikutip Kompas.com.

 

Sekilas sosok Didi Kempot

Warga mengusung poster ucapan duka cita untuk mengenang penyanyi campursari Dionisius Prasetyo atau Didi Kempot yang meninggal dunia di Solo, Jawa Tengah, Selasa (5/5/2020). Didi Kempot meninggal dunia saat menjalani perawatan di Rumah Sakit Kasih Ibu, Solo, Selasa (5/5/2020), dan rencananya akan dimakamkan di tempat kelahiran Ngawi, Jawa Timur.ANTARA FOTO/MAULANA SURYA Warga mengusung poster ucapan duka cita untuk mengenang penyanyi campursari Dionisius Prasetyo atau Didi Kempot yang meninggal dunia di Solo, Jawa Tengah, Selasa (5/5/2020). Didi Kempot meninggal dunia saat menjalani perawatan di Rumah Sakit Kasih Ibu, Solo, Selasa (5/5/2020), dan rencananya akan dimakamkan di tempat kelahiran Ngawi, Jawa Timur.

Keluarga besar Didi Kempot dikenal merupakan keluarga seniman. Ayahnya, dikenal sebagai pelawak papan atas, yaitu Ranto Edi Gude atau lebih dikenal dengan nama Mbah Ranto.

Didi juga merupakan adik dari salah satu pelawak senior Srimulat, mendiang Mamik Pondang.

Namun, Didi meniti karirnya berawal dari musisi jalanan di KOta Solo sekitar tahun 1984 hingga 1989.

Selama itu, Didi pun menciptakan sejumlah lagi dan memberanikan diri pergi ke Jakarta dan berharap lagunya dilirik oleh produser.

Nama Didi Kempot mulai naik daun setelah sejumlah lagu ciptaannya menjadi hit.

Baca juga: Didi Kempot Meninggal, Diduga Serangan Jantung

Bahkan, pada 1993, Didi Kempot mulai tampil di luar negeri, tepatnya di Suriname, Amerika Selatan. Setelah itu, almarhum menginjakkan kakinya di benua Eropa.

Pada 1996, ia mulai menggarap dan merekam lagu berjudul "Layang Kangen" di Rotterdam, Belanda.

Tak lama setelah pulang kampung, pada era reformasi, dia mengeluarkan lagu "Stasiun Balapan".

Lalu, namanya semakin meroket setelah mengeluarkan lagu "Kalung Emas" pada 2013 lalu.

Pasang surut karir sempat dialami, dan akhirnya, pada 2016, penyanyi asal Solo tersebut mengeluarkan lagu "Suket Teki".

Lagu tersebut juga mendapatkan apresiasi yang tinggi dari warga Indonesia.

Selamat Jalan The God Father of Broken Heart, Didi Kempot.

(Penulis: Labib Zamani, Ira Gita Natalia SembiringFirda Janati | Editor: Andi Muttya Keteng Pangerang, Dian Maharani, Kistyarini, Gloria Setyvani Putri, Pythag Kurniati, Setyo Puji)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Regional
Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Regional
Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Regional
Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Tinjau PTM di Pangandaran, Wagub Uu Minta Sekolah Hasilkan Metode Belajar Kreatif

Regional
Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Terima Kunjungan Atlet Taekwondo Ungaran, Ganjar: Atlet Muda Harus Dipersiapkan Sejak Dini

Regional
Ridwan Kamil Sebut Jabar Punya Perda Pesantren Pertama di Indonesia

Ridwan Kamil Sebut Jabar Punya Perda Pesantren Pertama di Indonesia

Regional
Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Dompet Dhuafa dan Kimia Farma Berikan 2.000 Dosis Vaksin untuk Masyarakat Lombok Barat

Regional
Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Buka Kejuaraan UAH Super Series, Ridwan Kamil Adu Kemampuan Tenis Meja dengan Ustadz Adi Hidayat

Regional
Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.