500 Mortir Ditemukan di Cirebon, Polisi Terjunkan Tim Penjinak Bom, Diduga Sisa Zaman Penjajahan

Kompas.com - 25/04/2020, 21:55 WIB
Petugas gabungan berjaga di lokasi penemuan sekitar 500 benda menyerupai mortir di Kawari 120 Area PT. Indocement Desa Palimanan Barat, Kecamatan Gempol, Kabupaten Cirebon Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Tim Jibom Detasemen Gegana Satbrimobda Jabar sedang dalam perjalanan untuk melakukan penelitian dan tindakan lebih lanjut terkait mortir tersebut. Dokumenasi Batalyon C Pelopor Satbrimob Polda JabarPetugas gabungan berjaga di lokasi penemuan sekitar 500 benda menyerupai mortir di Kawari 120 Area PT. Indocement Desa Palimanan Barat, Kecamatan Gempol, Kabupaten Cirebon Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Tim Jibom Detasemen Gegana Satbrimobda Jabar sedang dalam perjalanan untuk melakukan penelitian dan tindakan lebih lanjut terkait mortir tersebut.
Editor Setyo Puji

KOMPAS.com - Ratusan mortir ditemukan di Kawari 120 Area PT Indocement di Desa Palimanan Barat, Kecamatan Gempol, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020).

Mortir tersebut awalnya ditemukan oleh petugas PT Indocement saat mencari bahan baku di area tambang.

Mengetahui ada mortir tersebut, pihak PT Indocement kemudian melaporkannya kepada polisi.

Ditemukan 500 mortir

Mendapat laporan itu, tim dari Brimob Polda Jawa Barat, Polsek Gempol Polresta Cirebon, Kodim 0620 dan sejumlah petugas PT Indocement langsung memeriksa keberadaan mortir tersebut.

Area lokasi penemuan itu juga langsung dipasang dengan garis polisi.

Saat dilakukan pencarian, ternyata jumlah mortir yang ditemukan cukup banyak.

“Jumlahnya cukup banyak, lebih kurang 500 buah. Petugas langsung ke lokasi dan sudah dilakukan pengamanan sekitar lokasi,” kata Kapolresta Cirebon Kombes M Syahduddi, Jumat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Sebanyak 500 Mortir Ditemukan di Cirebon

Polisi terjunkan tim penjinak bom

Untuk memastikan keamanan mortir tersebut, polisi juga menerjunkan tim penjinak bom dari Gegana Satuan Brimobda Jabar.

“Untuk memastikan itu, kita memanggil ahlinya dari tim Jibom Detasemen Gegana Satuan Brimobda Jabar, apakah barang ini masih memiliki daya ledak atau tidak. Mereka yang mengetahui,” kata Syahduddi.

Syahduddi mengatakan, jika melihat bentuk fisiknya, ratusan mortir yang ditemukan tersebut diduga merupakan sisa zaman peperangan saat Indonesia masih dijajah Belanda atau Jepang.

Baca juga: Fakta Warga Grobogan Meninggal Mendadak di Bidan Desa, Baru Mudik dari Tangerang, Ditangani Sesuai Protokol Penanganan Covid-19

Jika mortir tersebut masih memiliki daya ledak dan membahayakan, lanjut dia, kemungkinan mortir tersebut akan diledakan di lokasi yang aman.

“Dengan jumlah yang begitu banyak, kalau memang masih memiliki daya ledak, apakah bisa dilakukan kegiatan pemusnahan atau disposal di lokasi, tim yang akan memutuskan,” kata Syahduddi.

Baca juga: Ayah Setubuhi Anak Kandung Sejak SMP, Dilakukan Berulang Kali Saat Rumah Sepi

Penulis : Kontributor Kompas TV Cirebon, Muhamad Syahri Romdhon | Editor : Abba Gabrillin



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Regional
Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Regional
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X