Kompas.com - 15/04/2020, 15:30 WIB
Ilustrasi corona virus (Covid-19) shutterstockIlustrasi corona virus (Covid-19)

BANDUNG, KOMPAS.com – Ribuan mahasiswa di Jawa Barat memilih tidak pulang dan bertahan di rumah kos ataupun asrama saat pemerintah memutuskan belajar di rumah. Jumlahnya mencapai ribuan orang.

Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLPT) Wilayah IV Jawa Barat dan Banten Prof Uman Suherman mengatakan, ada berbagai alasan mahasiswa tidak bisa pulang.

“Kalau pulang, mereka akan jadi ODP (orang dalam pengawasan),” ujar Uman dalam "Webinar Upaya Perguruan Tinggi dalam Menghadapi Covid-19", Rabu (15/4/2020).

Baca juga: Pasien Positif Corona di Kepri Bertambah Jadi 32 Orang

Selain itu, mahasiswa yang tinggal di pelosok memilih tidak pulang. Sebab, jaringan di daerahnya buruk sehingga tidak bisa mengikuti kelas daring.

Untuk itu, ia meminta pengelola perguruan tinggi memperhatikan mahasiswa yang bertahan di daerah kampus.

Ketua STIE Ekuitas Prof Martha Fani Cahyandito mengatakan, dari pendataan yang dilakukan kaprodi dan dosen wali, ada 50 mahasiswa Ekuitas yang bertahan dan tidak sempat pulang.

Saat ini, para mahasiswa tersebut bertahan di kos-kosan dan dipantau terus oleh pihak kampus, sehingga tidak ada satu pun mahasiswa yang terlewat menerima bantuan.

“Mereka dalam kondisi baik. Kami berikan bantuan logistik. Tadinya berupa sembako, tapi banyak yang kesulitan memasak. Akhirnya kami beri bantuan berupa uang,” tuturnya.

Pihaknya juga menyiapkan anggaran hasil penggeseran untuk menanggulangi dampak Covid-19 ini.

Dana tersebut digeser dari kegiatan pertukaran pelajar, summer program, dan double degree yang tidak bisa dilakukan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X