Pita Hitam untuk Perawat Positif Corona di Semarang yang Jenazahnya Ditolak Warga..

Kompas.com - 11/04/2020, 05:45 WIB
Ilustrasi corona virus (Covid-19) shutterstockIlustrasi corona virus (Covid-19)

KOMPAS.com- Seorang perawat berusia 38 tahun yang bekerja di RSUP Kariadi Semarang meninggal dunia.

Perawat tersebut sebelumnya dinyatakan positif corona (Covid-19).

Pemakaman perawat itu sempat ditolak oleh warga Sewakul, Ungaran Barat, Kabupaten Semarang hingga akhirnya dipindahkan.

Baca juga: Ironis, Pemakaman Korban Corona Ditolak dan Ambulans Diusir di Sejumlah Daerah, Mana Saja?

Bertugas di ruang khusus pasien lanjut usia

Ilustrasi tenaga medis(KOMPAS.com/WALDA MARISON) Ilustrasi tenaga medis
Perawat 38 tahun itu sebelumya diketahui bertugas di Ruang Gayatri.

Ruangan itu merupakan ruangan khusus merawat pasien lanjut usia di RSUP Kariadi.

Perawat tersebut kemudian mengalami sakit dan dinyatakan positif corona.

Sebelum meninggal dunia, perawat itu sempat menjalani perawatan isolasi di RSUP Kariadi, Semarang.

Baca juga: Sederet Kisah Perjuangan Mereka yang Berhasil Sembuh dari Covid-19..

Terkait meninggalnya petugas medis, Ketua DPW Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Jateng Edy Wuryanto berpesan, tenaga medis harus meningkatkan kewaspadaannya.

Sebab seluruh petugas medis merupakan garda terdepan dalam menangani kesehatan pasien, sehingga rentan terpapar corona.

"Mereka harus meningkatkan kewaspadaannya saat bertugas menangani pasien. Tidak hanya di ruang isolasi, UGD atau ICU namun pada saat merawat pasien di semua unit," kata dia.

Baca juga: Sederet Pesan Menggugah dari Para Pasien Corona yang Berhasil Sembuh...

 

Ilustrasi rapid test virus coronaShutterstock Ilustrasi rapid test virus corona
Keluarga dan rekan yang berkontak jalani rapid test

Menyusul meninggalnya perawat tersebut, keluarga termasuk suami yang pernah berkontak dengan perawat itu akan menjalani rapid test.

Rapid test juga akan dilakukan pada rekan yang pernah berkontak dengan almarhumah.

"Selain itu, bagi semua karyawan RSUP Kariadi yang pernah berinteraksi dengan almarhumah juga perlu rapid test karena untuk menjaga keselamatan dalam pelayanan pasien," kata dia.

Edy juga meminta seluruh tim medis yang bertugas menggunakan APD.

"Ini berlaku tidak hanya bagi tim medis penanganan Covid-19 saja namun apapun penanganan medisnya tetap harus menggunakan masker saat merawat. Karena sekarang kita tidak tahu siapa saja pasien yang bisa jadi carrier, ODP, PDP ataupun yang positif corona sekalipun," ujar dia.

Baca juga: Fakta Dibongkarnya Makam Pasien Positif Corona, Warga Bunyikan Kentongan, Bupati Turun Tangan

Pemakaman ditolak

Ilustrasi makam.Shutterstock Ilustrasi makam.
Usai dinyatakan meninggal dunia, sedianya perawat RSUP Kariadi tersebut akan dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Sewakul, Ungaran Timur.

Meski liang lahat telah digali, rupanya sebagian warga menolak.

"Entah dari mana, tiba-tiba ada penolakan oleh sekelompok masyarakat. Padahal informasi awalnya dari RT setempat sudah tidak ada masalah," kata Humas Gugus Tugas Pencegahan Covid-19 Kabupaten Semarang Alexander Gunawan.

Baca juga: Sempat Ditentang Keluarga, Petugas Medis yang Tangani Corona: Ini Tugas Negara

Dipindah ke makam keluarga RS Kariadi

Sekretaris Daerah Kabupaten Semarang Gunawan Wibisiono menjelaskan, tempat pemakaman terpaksa dipindah lantaran adanya penolakan.

"Oleh keluarga kemudian dimakamkan di Bergota makam keluarga RS Kariadi Semarang, karena beliau bertugas di sana," ujar dia.

Ia menyayangkan adanya penolakan dari masyarakat.

"Sebenarnya secara medis proses pemulasaraan dan pemakaman jenazah sudah aman karena dilakukan oleh petugas khusus, jadi masyarakat tidak perlu khawatir yg berlebihan," ungkapnya.

Baca juga: Ikut Tolak Pemakaman Perawat di Semarang, Ketua RT: Saya Meneruskan Aspirasi Warga

Pengakuan ketua RT yang menolak pemakaman

Penolak pemakaman perawat terpapar Covid-19 menyampaikan permintaan maaf. KOMPAS.com/DIAN ADE PERMANA Penolak pemakaman perawat terpapar Covid-19 menyampaikan permintaan maaf.
Purbo yang merupakan ketua RT 6 Dusun Sewakul, Kelurahan Bndarjo, Kecamatan Ungaran Barat, Kabupaten Semarang meminta maaf di hadapan Ketua DPW Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Jawa Tengah Edy Wuryanto.

Purbo mengaku, dirinya sebenarnya mengalami dilema saat penolakan terjadi.

"Sungguh saya juga menangis dengan kejadian tersebut. Apalagi istri saya juga perawat, tapi saya harus meneruskan aspirasi warga," kata dia.

Purbo mengatakan dirinya tak mungkin mengabaikan aspirasi warganya.

Penolakan pemakaman di TPU Sewakul itu, kata dia, adalah aspirasi masyarakat yang berada di sekitar lokasi termasuk beberapa ketua RT lainnya.

"Mereka mengatakan, Pak jangan di sini, jangan dimakamkan di Sewakul," ujar Purbo menirukan keluhan warganya.

Warga yang terus mendesak membuatnya meneruskan aspirasi itu ke petugas pemakaman.

Baca juga: Jenazah Perawat RSUP dr Kariadi Semarang Ditolak Warga, Perawat Kenakan Pita Hitam

 

IlustrasiShutterstock Ilustrasi
Aksi solidaritas

Menyusul penolakan pemakaman perawat di Semarang, para perawat di Jawa Tengah mengenakan pita hitam di lengan kanan mereka sebagai aksi solidaritas.

Aksi ini pun diunggah di sejumlah media sosial.

Mereka juga mengungkapkan rasa kepedihan. Lantaran sebagai tenaga medis yang bertugas di garda terdepan, seharusnya penolakan pemakaman tidak terjadi.

Ketua Bidang Sistem Informasi dan Komunikasi Dewan Pengurus Pusat Persatuan Perawat Nasional Indonesia ( DPP PPNI) Rohman Azzam membenarkan aksi solidaritas itu.

“Pita hitam adalah sikap solidaritas yang menunjukkan duka mendalam atas wafatnya sejawat kami, perawat RSUP dr. Kariadi Semarang khususnya, yang diperlakukan secara berlebihan oleh oknum masyarakat dengan menolak pemakamannya di lokasi pemakaman umum,” ujar dia.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Dian Ade Permana, Riska Farasonalia, Nur Rohmi Aida | Editor : Teuku Muhammad Valdy Arief, Khairina, Rizal Setyo Nugroho)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X