Dua Lab Covid-19 di Aceh Belum Berfungsi, Terkendala Reagen yang Harus Antre Beli dari Jerman

Kompas.com - 09/04/2020, 20:20 WIB
Ilustrasi petugas Lab saat melakukan tes swab pada sejumlah warga. Dok. Pemprov JabarIlustrasi petugas Lab saat melakukan tes swab pada sejumlah warga.

BANDA ACEH, KOMPAS.com - Meski Aceh sudah memiliki dua unit laboratorium yang siap digunakan untuk pemeriksaan status Covid-19 terhadap pasien, dan sudah mendapatkan izin dari Kementerian Kesehatan RI.

Namun kedua laboratorium tersebut belum bisa berfungsi melaksanakan pemeriksaan.

Hal ini dikarenakan belum tersedianya reagen atau cairan khusus sebagai instrumen utama yang digunakan untuk memeriksa hasil swab tenggorokan pasien terduga covid-19.  

Pelaksana Tugas (plt) Gubernur Aceh, Nova Iriansyah, mengatakan ada dua unit laboratorium yang sudah siap difungsikan untuk pemeriksaan swab tapi terkendala reagen.

Baca juga: Antisipasi Corona, Ratusan Pejabat Aceh Utara Dijemur Saat Dilantik

 

Hal itu dijelaskan Nova Iriansyah, usai meluncurkan program Jaring Pengaman Sosial bagi warga terdampak Covid-19 di Pelataran Kantor Dinas Sosial Aceh, Kamis (9/4/2020). 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Ini adalah instrumen utama untuk pemeriksaan pasien, tapi reagen itu harus dibeli dari Jerman, dan proses membelinya antre, baik melalui kementrian maupun langsung ke distributor, jadi memang harus menunggu,” jelasnya.  

Kedua laboratorium tersebut adalah Laboratorium milik Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala, dan Laboratorium milik Pemerintah yang berlokasi di Lambaro, Aceh Besar.

Baca juga: Warga Tionghoa di Aceh Bagikan Ribuan Masker hingga Nasi Kotak Setiap Hari

Andalkan pemeriksaan rapid test

Sambil menunggu kelengkapan untuk laboratorium, pemerintah Aceh melalui jajaran kesehatan, masih menggunakan rapid test untuk memeriksa warga.

“Kini pemeriksaan rapid test baru berjalan 10 persen dari ribuan rapid test yang sudah dikirim ke Aceh, jadi secara bertahap kita akan lakukan pemeriksaan, dan rapid test ini bertujuan untuk melakukan pemetaan, dan selanjutnya jika ada hasil positif akan diteruskan dengan pemeriksaan dengan metode PCR ke Laboratorium Kemenkes di Jakarta,” jelasnya.

Secara umum sebut Nova Iriansyah penanganan medis di Aceh khususnya bagi ODP, PDP  dan pasien positif Covid-19 sangat baik.

Namun demikian, pemerintah daerah terus berupaya memperbaiki layanan dan pemerintah menargetkan Aceh bisa mengatasi situasi jika terjadi ledakan kasus Covid-19.

Baca juga: Dilema Jam Malam di Tengah Wabah Corona, di Aceh Hanya Bertahan Sepekan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
Lewat 'Wonderful Rongkong', Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Lewat "Wonderful Rongkong", Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.