Kompas.com - 09/04/2020, 16:52 WIB
Ambrosius Adir (30), seorang wartawan berstatus kontributor sedang mencari signal untuk mengirim berita ke kantornya di kawasan hutan di antara Desa Gunung Baru dan Desa Gunung, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, NTT, Kamis, (9/4/2020). (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR) KOMPAS.COM/MARKUS MAKURAmbrosius Adir (30), seorang wartawan berstatus kontributor sedang mencari signal untuk mengirim berita ke kantornya di kawasan hutan di antara Desa Gunung Baru dan Desa Gunung, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, NTT, Kamis, (9/4/2020). (KOMPAS.com/MARKUS MAKUR)

BORONG, KOMPAS.com - Warga di Nusa Tenggara Timur (NTT), khususnya yang berada di pedalam Kabupaten Manggarai, NTT, harus bersusah payah untuk mendapatkan jaringan komunikasi.

Hal itu juga dialami kontributor TVRI NTT, Ambrosius Adir (30).

Adir mengatakan, awalnya dia bekerja di kota. Namun, karena wabah corona, Adir memilih untuk kembali ke kampung halamannya di Lembah Munda, Desa Gunung Baru, Kecamatan Kota Komba.

Baca juga: Gubernur NTT Larang Warga Makan di Rumah Makan untuk Cegah Corona

Meski kembali ke kampung halaman, Adir tetap harus bekerja dengan setiap hari memberitakan kondisi wilayahnya.

Namun, jaringan komunikasi di sana terbilang sangat sulit. Khususnya saat Adir hendak mengirimkan berita dalam bentuk video.

Dia harus menempuh perjalanan sejauh 10 km menggunakan sepeda motor menuju pegunungan dari kampungnya di Lembah Munda untuk mendapatkan sinyal internet.

Setiap hari selama dua pekan, Adir bolak balik ke kawasan pegunungan untuk mencari sinyal,

"Selama masa lockdown, social distancing, dan physical distancing yang diinstruksikan oleh pemerintah terkait pandemi corona, saya tinggal di Kampung Lembah Munda bersama keluarga. Namun, di balik lockdown ini saya harus tetap bekerja demi mendapatkan uang dari honor berita demi membiayai hidup keluarga," ujar Adir melalui pesan WhatsApp, Kamis (9/4/2020).

Adir mengatakan, sebagian besar jurnalis di pedalaman Manggarai merasakan hal yang sama.

Namun, hal itu tetap dilakukan tentunya selain untuk menyampaikan kondisi terkini di daerah itu, juga untuk tetap membuat asap dapur mengepul.

"Saya datang cari sinyal untuk kirim berita di tengah wabah Covid-19. Sementara saya liputan dari rumah karena virus corona. Selain itu, saya mencari informasi untuk memberikan informasi Covid-19 kepada masyarakat agar tidak panik dengan berbagai informasi tentang wabah Covid-19," ujar Adir.

Baca juga: Masih Bebas dari Corona, Alasan Lain WN China yang Kunjungi Teman Wanitanya ke NTT

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Ingin Kompetensi Masyarakat Berkembang, Pemprov Jabar Dukung Program Kartu Prakerja

Regional
Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X