Ayah Eva Yolanda LIDA Minta Maaf, Tak Ada Niat Kumpulkan Massa di Zona Merah Covid-19

Kompas.com - 08/04/2020, 14:54 WIB
Eva berada dianatara kerumunan massa saat kepulangannya Minggu sore lalu, warga tak perduli bahaya cieona covid-19 yang tengah mengancam. Dok tim EvaEva berada dianatara kerumunan massa saat kepulangannya Minggu sore lalu, warga tak perduli bahaya cieona covid-19 yang tengah mengancam.

MATARAM, KOMPAS.com - Masih hangat jadi pembicaraan viralnya video massa berdesak-desakan menyambut kepulangan Eva Yolanda, kontestan Liga Dangdut Indonesia (LIDA) ke kampung halamannya di Desa Lando, Kecamatan Terara, Lombok Timur, Minggu sore.

Hal itu menjadi sorotan karena massa berkumpul di daerah yang menjadi zona merah Covid-19.

Terkait kejadian itu, Badrun, ayah Eva menyampaikan permintaan maaf.

Badrun mengatakan, kejadian itu sangat spontan dan tak pernah direncanakan sebelumnya.

"Kami ingin menyampaikan permohonan maaf yang sebesar-besarnya dan setinggi tingginya, di mana pada saat anak kami pulang masyarakat berkumpul, Itu semua tidak ada rencana, masyarakat secara spontan menyambut dengan kedatangan idola mereka," ujar Badrun saat dihubungi, Rabu (8/4/2020).

"Anak kami yang mewakili NTB dalam LIDA 2020 sebagai ungkapan rasa cinta dan sayang mereka. Kami tidak pernah merencanakan penyambutan apapun di tengan musibah Covid-19 ini," kata Badrun menambahkan.

Baca juga: Pulang dari Jakarta, Eva Yolanda LIDA Lakukan Karantina 14 Hari di Rumah

Saparudin, Ketua Tim Pemenangan Eva Yolanda juga menyampaikan kronologi kejadian sebenarnya sebelum Eva tiba di Lombok hingga massa berkumpul.

Saparudin mengatakan, pihaknya menerima informasi tentang kepulangan Eva dari Badrun, pada Sabtu (4/4/2020).

Tim relawan kemenangan Eva langsung menghubungi Kepala Desa Lando dan sejumlah keluarga Eva untuk membicarakan langkah saat menjemput Eva di bandara.

"Kami juga berkoordinasi denga aparat kepolisian, menyepakati tidak ada pengumpulan massa untuk menyambut Eva di rumahnya. Disepakati juga tidak beramai-ramai menjemput Eva di bandara, kita sudah sepakati itu semua," kata Saparudin.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PDP Dinyatakan Positif Corona usai Dimakamkan, 26 Anggota Keluarga Jadi ODP

PDP Dinyatakan Positif Corona usai Dimakamkan, 26 Anggota Keluarga Jadi ODP

Regional
Dalam 3 Hari 508 Pasien Covid-19 Sembuh, Khofifah: Terima Kasih Tenaga Medis

Dalam 3 Hari 508 Pasien Covid-19 Sembuh, Khofifah: Terima Kasih Tenaga Medis

Regional
Detik-detik Sofian Dicakar dan Diterkam Harimau, Berupaya Panjat Pohon Karet

Detik-detik Sofian Dicakar dan Diterkam Harimau, Berupaya Panjat Pohon Karet

Regional
Meski Gunakan Pesawat Canggih, Speedboat Bawa 10 Pesepak Bola Tak Juga Ditemukan

Meski Gunakan Pesawat Canggih, Speedboat Bawa 10 Pesepak Bola Tak Juga Ditemukan

Regional
Kakek Penjual Sabun Keliling Kena Hipnotis hingga Uangnya Raib, Kapolres Turun Tangan

Kakek Penjual Sabun Keliling Kena Hipnotis hingga Uangnya Raib, Kapolres Turun Tangan

Regional
'Kondisinya Mengerikan, Para Guru Tak Menghiraukan Jaga Jarak'

"Kondisinya Mengerikan, Para Guru Tak Menghiraukan Jaga Jarak"

Regional
Peti Jenazah PDP Covid-19 Terjungkal, Keluarga Amuk Petugas: Angkat Jenazahnya!

Peti Jenazah PDP Covid-19 Terjungkal, Keluarga Amuk Petugas: Angkat Jenazahnya!

Regional
Karyawati SPBU Ditampar Pengendara Motor yang Tak Mau Antre, Korban Lapor Polisi

Karyawati SPBU Ditampar Pengendara Motor yang Tak Mau Antre, Korban Lapor Polisi

Regional
Jadi Kawasan Tertinggi Penyebaran Covid-19, Jalan di Surabaya Ini Ditutup

Jadi Kawasan Tertinggi Penyebaran Covid-19, Jalan di Surabaya Ini Ditutup

Regional
Dinyatakan Bebas, Ferdian Paleka akan Kembali Dipanggil Polisi, Mengapa?

Dinyatakan Bebas, Ferdian Paleka akan Kembali Dipanggil Polisi, Mengapa?

Regional
Cabuli 10 Gadis, Pemuda Kediri Diamankan Polisi, 1 Korban Hamil dan Aborsi

Cabuli 10 Gadis, Pemuda Kediri Diamankan Polisi, 1 Korban Hamil dan Aborsi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Viral Video Karyawati Ditampar Konsumen | Karena Asmara, Pelajar Dikeroyok 3 TNI

[POPULER NUSANTARA] Viral Video Karyawati Ditampar Konsumen | Karena Asmara, Pelajar Dikeroyok 3 TNI

Regional
Ayah, Ibu, dan Anak Meninggal, Satu Kampung Rapid Test, Ini Hasilnya

Ayah, Ibu, dan Anak Meninggal, Satu Kampung Rapid Test, Ini Hasilnya

Regional
Dokter RSUD Kardinah Tegal Positif Corona. Meninggal saat Dirujuk ke RSUP Kariadi Semarang

Dokter RSUD Kardinah Tegal Positif Corona. Meninggal saat Dirujuk ke RSUP Kariadi Semarang

Regional
Kisah DW Kehilangan 3 Anggota Keluarga di Surabaya, Covid-19 Renggut Kakaknya yang Hamil, Ibu dan Ayahnya

Kisah DW Kehilangan 3 Anggota Keluarga di Surabaya, Covid-19 Renggut Kakaknya yang Hamil, Ibu dan Ayahnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X