Bupati Tegal Umumkan Kasus Pertama Positif Corona, Pasien Baru Pulang dari Bali

Kompas.com - 07/04/2020, 14:46 WIB
Bupati Tegal, Jawa Tengah, Umi Azizah saat konferensi pers mengumumkan kasus pertama warganya yang positif corona, di Pendapa Kabupaten Tegal, Senin (6/4/2020) malam. (Foto: Dok. Pemkab. Tegal) KOMPAS.com/Tresno SetiadiBupati Tegal, Jawa Tengah, Umi Azizah saat konferensi pers mengumumkan kasus pertama warganya yang positif corona, di Pendapa Kabupaten Tegal, Senin (6/4/2020) malam. (Foto: Dok. Pemkab. Tegal)

SLAWI, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Tegal, Jawa Tengah mengumumkan kasus pertama seorang warganya yang positif terinveksi virus corona ( Covid-19).

Pasien berjenis kelamin perempuan berusia 49 tahun itu sebelumnya memiliki riwayat bepergian ke Bali dan telah menjalani swab sebanyak dua kali.

Bupati Tegal Umi Azizah mengatakan, kepastian seorang warganya positif setelah hasil swab kedua dinyatakan positif corona.

Baca juga: Pasien Positif Covid-19 di DIY Meninggal Dunia

Sebelumnya, pasien yang merupakan warga Desa Debong Wetan, Kecamatan Dukuhturi, Kabupaten Tegal itu rilis swab pertama negatif.

"Ada satu PDP asal Desa Debong Wetan, Dukuhturi, yang dirawat di RSUD Kardinah hasil tes swab kedua menunjukan indikasi positif terinveksi Covid-19," kata Umi, saat konferensi pers, di Kantor Pemkab Tegal, Senin (6/4/2020) malam.

Umi mengatakan, hasil penelusurannya, pasien tersebut baru perjalanan dari Bali, belum lama ini.

"Saat ini kondisi kesehatannya baik dan stabil. Kita mendoakan kondisinya terus membaik dan sembuh," kata Umi.

Umi mengatakan, sedikitnya enam anggota keluarga pasien sudah menjalani rapid test, hasilnya seluruhnya negatif.

Meski demikian, anggota keluarga tetap diminta menjalani isolasi mandiri selama 14 hari ke depan.

"Hasil 6 anggota keluarga negatif hasil rapid test. Tidak ada gejala klinis, maka kita kategorikan orang tanpa gejala (OTG). Untuk mencegah segala kemungkinan dan sesuai standar protokol maka keluarga pasien isolasi mandiri 14 hari ke depan," ujar Umi.

Baca juga: Sembuh dari Corona, Kadinkes Sulsel Sebut Dirinya Pasien Tanpa Gejala

Umi berharap, kepada seluruh warga Kabupaten Tegal agar tidak memberikan stigma negatif kepada siapapun yang terdampak di tengah pandemi corona.

"Jangan panik apalagi menstigma negatif mereka, baik kepada warga yang sedang isolasi mandiri di rumah, PDP di rumah sakit, atau siapapun yang perlu penanganan khusus. Ini untuk kebaikan bersama," kata Umi.

Umi juga mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk tetap menjaga pola hidup sehat, mengikuti anjuran pemerintah dengan menerapkan physical distancing, serta mengonsumsi makanan bergizi dan seimbang.

"Saat bepergian saat kepentingan mendesak gunakan masker kain dan mencucinya 4 jam sekali. Hindari kerumuman, cuci tangan pakai sabun. Berolahraga meski tinggal di rumah, dan konsumsi makanan bergizi. Dengan doa dan ikhtiar ini Insya Allah kita menang lawan virus ini," kata Umi lagi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pantau Penerapan Protokol Kesehatan di Pasar, Pemkab Sidoarjo Pasang CCTV

Pantau Penerapan Protokol Kesehatan di Pasar, Pemkab Sidoarjo Pasang CCTV

Regional
Debat Pilkada Wonogiri, Paslon Harjo Soroti soal Investasi

Debat Pilkada Wonogiri, Paslon Harjo Soroti soal Investasi

Regional
Dicekoki Pacar Miras hingga Mabuk, Gadis di Bawah Umur Dicabuli 5 Temannya

Dicekoki Pacar Miras hingga Mabuk, Gadis di Bawah Umur Dicabuli 5 Temannya

Regional
Pelajar yang Jadi Tersangka Saat Demo Tolak UU Cipta Kerja di Jember Dibebaskan

Pelajar yang Jadi Tersangka Saat Demo Tolak UU Cipta Kerja di Jember Dibebaskan

Regional
Gelar Sekolah Tatap Muka, Disdikpora Bantul Tunggu Izin Bupati dan Orangtua

Gelar Sekolah Tatap Muka, Disdikpora Bantul Tunggu Izin Bupati dan Orangtua

Regional
Jengah dengan Pandemi, Emak-emak Petani Ciptakan Batik Tulis Bermotif Corona

Jengah dengan Pandemi, Emak-emak Petani Ciptakan Batik Tulis Bermotif Corona

Regional
Kronologi KKB Serang Pasukan TNI yang Sedang Patroli di Nduga, 3 Prajurit Terluka

Kronologi KKB Serang Pasukan TNI yang Sedang Patroli di Nduga, 3 Prajurit Terluka

Regional
Pasien Covid-19 Meninggal di Salatiga Bertambah, Razia Protokol Kesehatan Digencarkan

Pasien Covid-19 Meninggal di Salatiga Bertambah, Razia Protokol Kesehatan Digencarkan

Regional
Kondisi 3 Prajurit TNI yang Terluka dalam Kontak Senjata dengan KKB di Nduga

Kondisi 3 Prajurit TNI yang Terluka dalam Kontak Senjata dengan KKB di Nduga

Regional
Kata BPOM Soal Uji Klinis Vaksin Covid-19: Dalam Sebulan Aspek Khasiatnya Hasilnya Baik

Kata BPOM Soal Uji Klinis Vaksin Covid-19: Dalam Sebulan Aspek Khasiatnya Hasilnya Baik

Regional
Kontak Senjata TNI dengan KKB di Nduga, 3 Prajurit Terluka

Kontak Senjata TNI dengan KKB di Nduga, 3 Prajurit Terluka

Regional
Mayoritas Wali Murid Ingin Sekolah Dibuka Kembali, Ini Sikap Wali Kota Probolinggo...

Mayoritas Wali Murid Ingin Sekolah Dibuka Kembali, Ini Sikap Wali Kota Probolinggo...

Regional
3 Petugas Tracing Dinkes Jember Positif Covid-19, Kantor Ditutup

3 Petugas Tracing Dinkes Jember Positif Covid-19, Kantor Ditutup

Regional
Di Tengah Pandemi Covid-19, Kekerasan Seksual Perempuan dan Anak Menonjol di Sulteng

Di Tengah Pandemi Covid-19, Kekerasan Seksual Perempuan dan Anak Menonjol di Sulteng

Regional
Calon Bupati Bantul Dipanggil Bawaslu, Terkait Video Bagi-bagi Uang

Calon Bupati Bantul Dipanggil Bawaslu, Terkait Video Bagi-bagi Uang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X