Cerita Pramugara Asal Kabupaten Bogor yang Sembuh dari Covid-19: 23 Hari Diisolasi, Rasakan Demam dan Batuk yang Tak Kunjung Sembuh

Kompas.com - 07/04/2020, 06:55 WIB
Ega Riyanto (27) adalah pasien ketiga positif corona atau Covid-19 asal Perumahan Bogor Asri, Kelurahan Nanggewer, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Dokumentasi Humas PemkabEga Riyanto (27) adalah pasien ketiga positif corona atau Covid-19 asal Perumahan Bogor Asri, Kelurahan Nanggewer, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Ega Riyanto (27) adalah pasien ketiga positif corona atau Covid-19  di Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Selama 23 hari, Ega menjalani perawatan di ruang isolasi Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD), Cibinong.

Selama itu pula kondisinya perlahan membaik usai dilakukan perawatan intensif oleh paramedis.

Dua kali dilakukan pemeriksaan  laboratorium swab dan akhirnya benar-benar menunjukkan hasil yang negatif.

Hingga saat ini, Ega dinyatakan benar-benar sembuh berdasarkan uji laboratorium pemeriksaan swab secara berkala.

"Saya pasien positif Covid-19 dan saat ini saya sangat bersyukur karena dinyatakan sembuh," ucap Ega yang berprofesi pramugara itu lewat video yang dibagikan Humas Pemkab Bogor, Senin (6/4/2020).

Baca juga: Cerita Pasien 03 Positif Corona di Lampung Sembuh: Pilih Puasa Berita dan Fokus pada Penyembuhan

Pemuda asal warga Perumahan Bogor Asri, Kelurahan Nanggewer, Kecamatan Cibinong ini mengatakan bahwa Ia sudah dapat menghirup udara segar di rumahnya usai 2 pekan diisolasi.

Ia juga mengakui saat ini kondisinya sudah bugar dan telah melewati banyak hal selama dirawat oleh dokter.

"Saat ini saya berada di rumah mengisolasi diri selama 14 hari," ujar dia.

Terpapar saat penerbangan ke Singapura

Ega bercerita, awalnya ia melakukan penerbangan ke luar negeri, Singapura dalam keadaan kurang fit.

Saat itu dirinya merasakan demam, batuk yang tak kunjung sembuh.

Ia kemudian berkonsultasi dan memeriksakan diri dengan dokter di RS Cipto Mangunkusumo (RSCM).

Hasilnya, pada 12 Maret di RSCM dinyatakan negatif dari infeksi Covid-19.

Baca juga: 7 PDP Corona di Kabupaten Bogor Meninggal, 21 Pasien Positif Masih Dirawat

Namun, tiga hari kemudian dirinya kembali memeriksakan diri di RSUD Cibinong.

Tak disangka-sangka Ia pun terkejut karena dinyatakan pasien positif baru pada Minggu (15/3/2020).

Ega mengaku langsung disuruh mengikuti perawatan di ruang isolasi untuk mendapat penanganan lebih lanjut.

Setelah 14 hari, pada 28 Maret 2020 dinyatakan sembuh namun belum diperbolehkan pulang karena masih menunggu surat sertifikat sehat dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

"Saya pramugara di salah satu maskapai dan waktu itu sempat melakukan penerbangan ke Singapura dalam kondisi tidak fit. Beberapa hari kemudian saya merasakan badan tidak enak, demam dan akhirnya pergi ke rumah sakit (RSCM) dan di swab 2 kali hasil pertama negatif dan kedua positif di RSUD Cibinong," ujar dia.

Baca juga: Pasien Positif Corona Pertama di Kabupaten Bogor Sudah Sembuh

Makan yang bergizi, olahraga tiap pagi

Sejauh ini, kata Ega, tidak serta merta bisa beraktivitas di luar rumah seperti biasa.

Ia mengaku harus tetap melakukan isolasi mandiri sampai virus corona benar-benar hilang sehingga tidak kembali terinfeksi virus tersebut.

Ega berpesan kepada warga Bogor agar selalu menjaga kesehatan kondisi tubuh, istirahat cukup dan tidak lupa makan makanan bergizi, serta berolahraga setiap pagi.

"Di RSUD Cibinong saya benar-benar mendapatkan pelayanan yang sangat baik," pungkasnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi dan TNI Akan Dampingi dan Awasi 'New Normal' di Jabar Selama 14 Hari

Polisi dan TNI Akan Dampingi dan Awasi "New Normal" di Jabar Selama 14 Hari

Regional
2 Balita Tewas Terbakar di Dalam Mobil Tetangga, Pemilik Halalbihalal, Orangtua Bekerja

2 Balita Tewas Terbakar di Dalam Mobil Tetangga, Pemilik Halalbihalal, Orangtua Bekerja

Regional
UPDATE Corona Maluku 27 Mei: 188 Positif, 8 Meninggal, 34 Pasien Sembuh

UPDATE Corona Maluku 27 Mei: 188 Positif, 8 Meninggal, 34 Pasien Sembuh

Regional
Tepergok Istri Saat Perkosa Tetangga, Bapak 2 Anak Ditangkap Polisi

Tepergok Istri Saat Perkosa Tetangga, Bapak 2 Anak Ditangkap Polisi

Regional
UPDATE Corona Kalsel 27 Mei: 703 Pasien Positif, 71 Meninggal, 81 Sembuh

UPDATE Corona Kalsel 27 Mei: 703 Pasien Positif, 71 Meninggal, 81 Sembuh

Regional
Oknum TNI Adu Jotos dan Tembak Warga Sipil di Nunukan

Oknum TNI Adu Jotos dan Tembak Warga Sipil di Nunukan

Regional
'Genting Berjatuhan, Saya Mengangkat Lemari Kayu Demi Menyelamatkan Ayah'

"Genting Berjatuhan, Saya Mengangkat Lemari Kayu Demi Menyelamatkan Ayah"

Regional
14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

14 Tahun Gempa Yogya, Gotong Royong Jadi Modal untuk Bangkit

Regional
Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Protes Pembagian BLT, Warga di Maluku Tengah Segel Kantor Desa

Regional
Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai Pengadilan Tinggi Tanjung Karang Terbakar

Dilempar Bom Molotov, Rumah Pegawai Pengadilan Tinggi Tanjung Karang Terbakar

Regional
Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Pembuat Petasan Tewas Kena Ledakan Mercon, Dua Anak Terluka

Regional
Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Update Covid-19 Papua: Total 652 Kasus Positif, 800 Sampel Antre Diperiksa di Lab

Regional
Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Tersesat di Permukiman, Ambulans Pasien Covid-19 Diamuk Massa, Ini Kronologinya

Regional
Soal 'New Normal', Wali Kota Banjarmasin Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

Soal "New Normal", Wali Kota Banjarmasin Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

Regional
Juru Mudi Perahu yang Terbalik di Ogan Ilir Terancam Dipidana

Juru Mudi Perahu yang Terbalik di Ogan Ilir Terancam Dipidana

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X