Kompas.com - 03/04/2020, 09:18 WIB

TANJUNGPINAG, KOMPAS.com - Sebanyak 197 warga binaan (WB) Lembaga pemasyarakatan (Lapas) dan Rumah Tahanan Negara (Rutan) yang ada di lingkungan Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), hingga saat ini, Jumat (3/4/2020) sudah 197 dibebaskan.

Pembebasan bersyarat ratusan tahanan ini merupakan tindak lanjut dari surat keputusan Kementerian Hukum dan HAM Nomor 01.04.04 tentang pengeluaran dan pembebasan narapidana dan anak, melalui asimilasi dan integrasi dalam rangka pencegahan dan penanggulangan penyebaran Covid-19 yang ditandatangani Kementerian hukum dan HAM Yosana Laoly.

Baca juga: Cegah Corona di Lapas Tegal, 57 Narapidana Dibebaskan

Kepala Kanwil Hukum dan HAM provinsi Kepri, melalui Humas dan Penerangan Hukum, Rinto Gunawan mengatakan, hingga hari ini, Jumat (3/4/2020), seluruh rutan dan lapas di Kepri membebasakan 197 warga binaan dengan pemberian asimilasi.

Angka itu tersebar di 8 lapas dan rumah tahanan yang ada di Kepri, yakni Lapas Kelas IIA Tanjungpinang sebanyak 46 orang, Lapas kelas IIA Batam 24 orang, Lapas Narkotika kelas IIA Tanjungpinang 19 orang dan LPKA Kelas II Batam 25 Orang.

Kemudian LPP Kelas IIB Batam empat orang, Lapas Kelas III Dabo Singkep (Belum mengajukan Nama), Rutan kelas IA Tanjungpinang 31 orang, Rutan Kelas IIA Batam 24 orang serta Rutan kelas IIB Karimun 24 orang, sehingga total keseluruhannya sebanyak 197 orang.

“Pembebasan ini sebenarnya berkaitan dengan pemberian asimilasi bagi warga binaan yang sudah menjalani setengah dari masa hukumannya di lapas dan rutan. Semua warga binaan itu diberi asimilasi dan dibebaskan dari rutan dan lapas, hingga berada di rumah masing-masing dan tidak perlu lagi ke lapas maupun rutan,” kata Rinto melalui pesan WhatsApp, Jumat (3/4/2020).

Syarat yang harus dipenuhi bagi narapidana dan anak untuk dapat keluar melalui asimilasi adalah telah menjalani dua pertiga masa pidana pada 31 Desember 2020 mendatang bagi narapidana.

Sementara untuk pidana anak telah menjalani setengah masa pidana pada 31 Desember 2020 mendatang.

Syarat untuk bebas melalui integrasi (pembebasan bersyarat, cuti bersyarat dan cuti menjelang bebas) adalah telah menjalani sepertiga masa pidana bagi narapidana dan telah menjalani setengah masa pidana.

Dalam pengurusan administrasi asimilasi serta pembebasan bersyarat (PB), warga binaan juga tidak perlu lagi ke lapas atau rutan, tetapi cukup dilakukan secara online.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Regional
Telur Busuk

Telur Busuk

Regional
Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.