Kompas.com - 30/03/2020, 13:59 WIB
Petugas memeriksa suhu tubuh penumpang bus yang turun d Kota Salatiga. KOMPAS.com/DIAN ADE PERMANAPetugas memeriksa suhu tubuh penumpang bus yang turun d Kota Salatiga.

SALATIGA, KOMPAS.com - Dua penumpang bus dari Jakarta yang turun di Kota Salatiga diharuskan menjalani karantina diri secara mandiri.

Sebabnya, suhu tubuh mereka saat diperiksa tenaga kesehatan mencapai 37,3 derajat celsius.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Salatiga, Sidqon Effendi, mengatakan pemeriksaan kesehatan penumpang tersebut bertujuan untuk memutus rantai persebaran wabah Covid-19.

"Hari ini kami menemukan dua penumpang dari luar kota yang masuk ke Salatiga suhu tubuhnya cukup tinggi. Mereka selanjutnya diharuskan menjalani protokol kesehatan yang sudah ditetapkan," kata Sidqon di Terminal Tingkir Salatiga Senin (30/3/2020).

Baca juga: Gubernur Sumsel Putuskan Tidak Lockdown, Pemudik Diminta Jangan Pulang Kampung

Operasi cek tubuh ini diselenggarakan oleh Dinas Kesehatan, Polres Salatiga, dan Dinas Perhubungan.

Sidqon mengungkapkan pemeriksaan kesehatan penumpang bus dilakukan di Terminal Bus Tingkir dan depan kantor Satlantas Polres Salatiga.

"Kedua penumpang bersuhu tubuh tinggi tersebut hanya turun di Kota Salatiga, tapi mereka warga Kabupaten Semarang. Jadi setelah diperiksa, mereka diminta untuk ke pusat kesehatan untuk mendapatkan hasil yang lebih valid," katanya.

Semua penumpang selanjutnya didata sesuai KTP-nya dan diharuskan melakukan karantina diri.

Baca juga: Jokowi Minta Pemerintah Daerah Awasi Pemudik, Tapi Jangan Berlebihan

Terpisah, Wali Kota Salatiga Yuliyanto mengungkapkan dalam beberapa hari ini mulai ada gelombang pemudik dari wilayah Jabodetabek ke Salatiga.

"Mereka masuk melalui Terminal Tingkir. Sehingga ada petugas yang jaga di Terminal Tingkir kalau ada ditemukan tanda-tanda penumpang yang terindikasi langsung diisolasi. Ini langkah antisipasi," tegasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati Hari Kartini, Wali Kota Madiun Minta Perempuan di Pemerintahan Berjiwa Melayani

Peringati Hari Kartini, Wali Kota Madiun Minta Perempuan di Pemerintahan Berjiwa Melayani

Regional
PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

Regional
Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Regional
Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Regional
Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X