[POPULER NUSANTARA] Tasikmalaya Terapkan Local Lockdown | Isolasi Wilayah, Warga Dusun Diberi Biaya Hidup Rp 50.000 Per Hari

Kompas.com - 29/03/2020, 07:00 WIB
Ilustrasi lockdown karena virus corona ShutterstockIlustrasi lockdown karena virus corona

KOMPAS.com- Pemerintah Kota Tasikmalaya akhirnya mengambil keputusan local lockdown atau karantina wilayah.

Pemberlakukan local lockdown yang diterapkan mulai Selasa (31/3/2020) mendatang ini bertujuan untuk mencegah penyebaran virus corona.

Sedangkan di Bandung, Jawa Barat, Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana mengumumkan kesembuhannya.

Setelah sempat dinyatakan positif Covid-19, Yana membagi pengalaman perjuangannya melawan virus corona.

Berikut lima berita populer nusantara yang menjadi perhatian pembaca Kompas.com :

Baca juga: Jalur Nasional dan Provinsi di Tegal Tetap Dibuka Saat Local Lockdown, tetapi..

1. Tasikmalaya terapkan local lockdown

Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman, bersama tim gugus tugas penanggulangan covid-19 di wilayahnya saat menggelar konferensi Pers terakhir usai mewabahnya pandemi corona di Kota Tasikmalaya, Rabu (25/3/2020).KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Wali Kota Tasikmalaya Budi Budiman, bersama tim gugus tugas penanggulangan covid-19 di wilayahnya saat menggelar konferensi Pers terakhir usai mewabahnya pandemi corona di Kota Tasikmalaya, Rabu (25/3/2020).
Langkah karantina wilayah atau local lockdown akan segera diterapkan di Kota Tasikmalaya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kebijakan itu diputuskan oleh Wali Kota Tasikmalaya menyusul adanya lima orang warganya yang positif Covid-19.

"Kami bersama tim gugus tugas akan memberlakukan karantina wilayah atau lockdown lokal yang akan dimulai Selasa tanggal 31 Maret 2020," kata dia.

Mulai Selasa besok, tim Dinas Perhubungan akan membentuk pos-pos penjagaan di tiap akses masuk wilayah Kota Tasikmalaya.

Semua angkutan umum dan sarana transportasi yang masuk ke wilayah Kota Tasikmalaya dilarang.

"Karantina wilayah ini akan melarang berbagai jenis angkutan umum mulai darat, laut, udara sampai kereta api juga sama dilarang menurunkan penumpang masuk ke Tasikmalaya," ujar dia.

Warga dari daerah zona merah juga tak diperbolehkan mudik ke Tasikmalaya.

"Hanya dnegan alasan penting yang bisa masuk ke Kota Tasikmalaya nantinya," ujar dia.

Berdasarkan data, di Tasikmalaya terdapat lima orang positif Covid-19, 11 orang PDP dan 271 ODP.

Baca juga: Perjuangan Polisi Bubarkan 3 Resepsi dalam Semalam, Warga Ngotot Corona Tak Bisa Sampai ke Pegunungan

 

Wakil Wali Kota Bandung Yana MulyanaKOMPAS.COM/PUTRA PRIMA PERDANA Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana
2. Sembuh, Wakil Wali Kota Bandung: Perjuangan Lawan Covid-19 Sangat Berat

Kabar baik datang dari Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana.

Setelah sempat dinyatakan positif Covid-19, Yana kini telah dinyatakan sembuh usai menjalani hasil tes swab kedua.

Kepada masyarakat Yana membagi cerita bahwa perjuangan melawan Covid-19 sungguh berat.

"Sangat berat perjuangan melawan corona Covid-19. Tetapi, berkat seluruh doa, alhamdulillah saya bisa melewati proses yang sangat berat ini," kata dia.

Ia pun mengimbau masyarakat mematuhi peraturan yang ditetapkan oleh pemerintah. Antara lain dengan menjaga jarak.

"Agar kita terus mengisolasi diri, untuk terus melakukan gerakan hidup sehat dan menjaga kesehatan kita," tutur Yana.

Bagian terpenting dari kesembuhan adalah mengikuti perintah dokter serta perawat.

"Selama proses isolasi diri, saya mengikuti semua SOP dari rumah sakit, tim dokter, dan perawat. Pastikan jangan ada yang terlewat. Tetap upayakan untuk bisa makan dan minum, serta minum seluruh obat yang diberikan selama isolasi," beber dia.

Baca juga: 5 Pesta Pernikahan yang Dibubarkan di Tengah Wabah Corona, Tamu Disemprot Disinfektan dan Bupati Turun Tangan

3. 66 kasus positif corona di Jatim

Jumlah kasus positif Covid-19 di Jawa Timur bertambah per Jumat (27/3/2020) pukul 16.00 WIB. Dari yang semula 59 orang, bertambah 7 orang menjadi 66 kasus.Tangkapan layar Jumlah kasus positif Covid-19 di Jawa Timur bertambah per Jumat (27/3/2020) pukul 16.00 WIB. Dari yang semula 59 orang, bertambah 7 orang menjadi 66 kasus.

Berdasarkan laman http://infocovid19.jatimprov.go.id/, data jumlah pasien positif corona di Jatim meningkat.

Per Jumat (27/3/2020), dari 59 kasus kini pasien positif corona menjadi 66 kasus atau bertambah 7 kasus.

Jumlah PDP di Jatim kini mancapai 267 orang. Sedangkan ODP nya sebanyak 3.781 orang.

Daerah jangkitan Covid di Jawa Timur pun bertambah yakni Jember, Situbondo, Lumajang dan Kota Batu.

Pemerintah provinsi Jawa Timur kini telah melakukan berbagai upaya mencegah penyebaran Covid-19.

Antara lain dengan penyemprotan disinfektan, melakukan physical distancing serta membuat bilik sterilisasi.

Pemprov pun telah menambah jumlah rumah sakit rujukan dari 65 rumah sakit menjadi 73.

Baca juga: Tragedi Balap Liar Tulungagung, 2 Penonton Tewas Tertabrak, Sorak-sorai Berganti Jeritan Ngeri

 

Pemerintah Desa Gunungwuled, Kecamatan Rembang, Purbalingga, Jawa Tengah menerapkan local lockdown untuk mengantisipasi penyebaran virus corona (Covid-19), Sabtu (28/3/2020).KOMPAS.COM/Dok. Pemdes Gunungwuled Pemerintah Desa Gunungwuled, Kecamatan Rembang, Purbalingga, Jawa Tengah menerapkan local lockdown untuk mengantisipasi penyebaran virus corona (Covid-19), Sabtu (28/3/2020).
4. Satu dusun di Purbalingga terapkan local lockdown, warga diberi Rp50.000 per hari

Langkah local lockdown diambil oleh salah satu dusun di Purbalingga, Jawa Tengah.

Dusun tersebut adalah Dusun Gunungwuled, Kecamatan Rembang, Purbalingga.

"Betul, kami local lockdown satu dusun, Dusun Bawahan," kata Kepala Desa Gunungwuled Nashirudin Latif.

Kebijakan ini diambil menyusul keluarnya hasil swab salah satu warga dusun yang rupanya positif corona.

Warga tersebut baru saja pulang dari Jakarta.

Warga yang sebelumnya tak tahu lantaran hasil tes belum keluar, menjenguk si pasien,

"Kami secara mandiri melakukan tracing dengan siapa saja korban ini berinteraksi langsung dan menemukan sedikitnya 90 orang dari 30 Kepala Keluarga (KK) di tiga dusun," ungkap dia.

Pemdes menanggung biaya hidup warga yang isolasi mandiri tersebut dengan biaya Rp 50.000 sehari per KK dalam bentuk paket sembako.

Dana tersebut dialokasikan dari APBDes.

"Biaya hidup dari 30 KK selama 14 hari, jadi total sekitar Rp 21 juta. Akan dialokasikan dari APBDes, tapi dari hasil konsultasi dengan bupati katanya mau di-back up," tutur dia.

Baca juga: Cerita Cinta Orangtua, Rawat Anak Balitanya yang Positif Corona hingga Sembuh

5. Diduga terjangkit Covid, Wakil Ketua PDIP Jabar meninggal

Ilustrasi virus coronaShutterstock Ilustrasi virus corona

Wakil Ketua DPD PDI Perjuangan (PDI-P) Jawa Barat, Gatot Tjahyono tutup usia diduga karena terjangkit virus Corona (Covid-19).

Sempat dikabarkan dua kali setop jantung, Gatot akhirnya meninggal dunia di Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) Bandung, Jumat (27/3/2020), pukul 22.20 WIB.

Sebelumnya, Gatot sempat didiagnosis demam berdarah atau tifus hingga dirawat di RS Santo Borromeus, Bandung.

"Setelah kami berdiskusi oleh banyak pihak, malam itu juga kami pindahkan ke RSHS," ujar Adyesa Kevindra Albari selaku perwakilan pihak keluarga.

Sejumlah keluarga Gatot pun dites corona dan hasilnya ada yang positif dan negatif hingga harus menjalani karantina mandiri.

Sumber: Kompas.com (Penulis : Kontributor Bandung, Putra Prima Perdana, Irwan Nugraha, M Iqbal Fahmi, Dendi Ramdhani | Editor : Farid Assifa, Aprilia Ika, David Oliver Purba, Teuku Muhammad Valdy Arief, Abba Gabrilin)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.