Kompas.com - 29/03/2020, 06:16 WIB
Pesan Instagram warga Belanda Joey Schouten. InstagramPesan Instagram warga Belanda Joey Schouten.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Cek fakta: Benarkah ada warga Belanda positif terinfeksi virus corona dan tidak teridentifikasi saat ia berada di Jawa Timur?

Seorang warga negara Belanda bernama Joey Schouten mengaku dinyatakan terjangkit virus corona, dua bulan setelah menyelesaikan proses pemeriksaan medis di satu rumah sakit di Blitar dan dua rumah sakit di Malang.

Kepada BBC Indonesia, pihak rumah sakit membantah Joey mengidap Covid-19.

Baca juga: 5 Pasien Positif Corona Tasikmalaya Terpapar Klaster Lembang dan Jakarta

Sementara itu Joey enggan memberi bukti atas klaimnya karena khawatir dipersoalkan pemerintah Indonesia.

Adapun, seorang warga Malang yang menjadi wali Joey pada proses rawat inap pada Januari lalu menyatakan ragu bahwa kawannya tersebut terinfeksi covid-19.

Berikut ini hasil penelusuran wartawan BBC News Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apa yang dinyatakan Joey Schouten?

Ketika dihubungi via telepon dari Jakarta, Kamis (26/03), Joey mengatakan bahwa pada akhir Januari 2020 dia memeriksakan diri ke sebuah rumah sakit di Blitar, Jawa Timur, karena merasa tidak sehat.

Joey tidak menyebut apa nama rumah sakit itu. Namun kawan Joey, yang enggan disebut identitasnya berkata rumah sakit yang dimaksud adalah Budi Rahayu.

"Mereka melakukan pemeriksaan dasar, tapi tidak bisa menangani saya karena tidak memiliki peralatan yang lengkap. Mereka merujuk saya ke Malang, ke RSI Aisyiyah," kata Joey.

Baca juga: Perjuangan Polisi Bubarkan 3 Resepsi dalam Semalam, Warga Ngotot Corona Tak Bisa Sampai ke Pegunungan

Joey menyebut RSI Aisyiyah juga tidak bisa menanganinya, walau sudah mengambil darah, tes swab, dan uji urin terhadapnya.

Dari situ, Joey mengaku lalu pindah ke Rumah Sakit Umum Daerah Saiful Anwar Malang.

"Di sana petugas medis melakukan hampir semua tes, termasuk x-ray. Mereka bilang saya terjangkit virus, tapi mereka tidak beritahu itu virus apa," ujarnya.

Joey mengaku sempat menjalani rawat inap di RSUD Saiful Anwar sebelum akhirnya pulang ke rumah yang ditinggalinya selama beberapa bulan terakhir di Blitar, Jawa Timur.

Baca juga: Dapat Tambahan 12.000 Rapid Test Corona, Banten Belum Berencana Gelar Tes Massal

Dua pekan setelah itu, klaim Joey, dia lantas pulang ke kampung halamannya di Helmond, Belanda.

"Kesehatan saya membaik Saat itu saya tidak tahu banyak tentang corona karena itu masih sangat baru. Dari Belanda, saya berpergian ke Spanyol," ujarnya.

"Di Spanyol berita virus corona ada di mana-mana. Saya jadi bertanya-tanya apakah virus yang saya idap itu corona."

"Saya menghubungkan gejala yang saya rasakan dan bahwa saya sebelum ke Jawa Timur, saya sempat ke Singapura saat Imlek. Semua itu seperti mengarah ke satu kesimpulan," klaim dia.

Baca juga: Dua Warga Positif Corona, Wali Kota Banda Aceh Berlakukan Partial Lockdown

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.