Bupati Lamongan Minta Pedagang Kaki Lima di Perantauan Tak Mudik dan Berjualan Secara Online

Kompas.com - 28/03/2020, 18:09 WIB
Bupati Lamongan, Fadeli KOMPAS.COM/A. FAIZALBupati Lamongan, Fadeli

SURABAYA, KOMPAS.com - Bupati Lamongan, Jawa Timur, Fadeli, meminta warganya di perantauan untuk tidak pulang kampung atau mudik.

Warga Lamongan di perantauan sebagian besar membuka warung atau pedagang kaki lima (PKL) yang berjualan menu khas Lamongan seperti soto ayam, tahu campur, dan pecel lele,

 

Imbauan tidak pulang kampung atau mudik ini baik saat ini hingga menjelang Lebaran mendatang.

Imbauan tersebut sebagai antisipasi penyebaran virus corona atau Covid-19 di Lamongan.

"Saya minta saudara-saudara saya di perantauan, para penjual soto ayam, tahu campur, dan pecel lele untuk tidak pulang kampung dulu untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Lamongan," kata Fadeli di gedung Negara Grahadi Surabaya, Sabtu (28/3/2020).

Baca juga: Brosur Sudah Tersebar, Acara Jalan Sehat di Lamongan Akhirnya Batal

Berjualan secara online

Dia mengimbau warga Lamongan di perantauan untuk tetap meningkatkan usahanya dengan berjualan secara online saat masa darurat Covid-19.

"Untuk sekarang, tingkatkan penjualan secara online dulu, dan membatasi bertemu pembeli atau langganan," katanya.

Fadeli menyebut, warganya banyak merantau ke seluruh daerah terutama di Jakarta sebagai penjual makanan kaki lima khususnya menjual makanan menu soto ayam, tahu campur, dan pecel lele.

Baca juga: 5 Warga Positif Corona, Tasikmalaya Local Lockdown, Warga dari Zona Merah Dilarang Mudik

 

"Bisa dibilang 80 persen penjual menu-menu tersebut berasal dari Lamongan. Biasanya mereka pulang kampung saat Lebaran," jelasnya.

Dia khawatir, kedatangan para perantau ke Lamongan akan semakin membuat suasana semakin tidak kondusif.

"Karena itu, untuk sementara waktu saya minta tidak pulang kampung dulu," jelasnya.

Baca juga: Ganjar Pranowo: Kalau Anda Cinta Keluarga, Tolong Jangan Pulang Kampung

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Sosok Bupati Kutai Timur Ismunandar yang Jadi Tersangka KPK Bersama Istri

Ini Sosok Bupati Kutai Timur Ismunandar yang Jadi Tersangka KPK Bersama Istri

Regional
100 Lebih Tenaga Medis di Maluku Terinfeksi Covid-19, Angka Kesembuhan 50 Persen

100 Lebih Tenaga Medis di Maluku Terinfeksi Covid-19, Angka Kesembuhan 50 Persen

Regional
Satu Tenaga Medis di Gunungkidul Positif Corona

Satu Tenaga Medis di Gunungkidul Positif Corona

Regional
Tambah 61 Kasus Positif Covid-19, Rekor Penambahan Tertinggi di Gresik

Tambah 61 Kasus Positif Covid-19, Rekor Penambahan Tertinggi di Gresik

Regional
Setelah Terapkan New Normal, Jumlah Kasus Positif Baru Covid-19 di Kobar Melonjak

Setelah Terapkan New Normal, Jumlah Kasus Positif Baru Covid-19 di Kobar Melonjak

Regional
RS Rujukan di Jateng Mampu Tampung 2.047 Pasien Covid-19

RS Rujukan di Jateng Mampu Tampung 2.047 Pasien Covid-19

Regional
Pemkot Malang Siapkan Rumah Isolasi untuk Pasien Covid-19 yang Tidak Disiplin

Pemkot Malang Siapkan Rumah Isolasi untuk Pasien Covid-19 yang Tidak Disiplin

Regional
Gubernur Gorontalo Imbau Warga di Sekitar Sungai Bone Segera Mengungsi

Gubernur Gorontalo Imbau Warga di Sekitar Sungai Bone Segera Mengungsi

Regional
Hasil Penyisiran Polisi di Desa Mompang Julu Pasca-bentrokan Madina, 8 Warga Diamankan

Hasil Penyisiran Polisi di Desa Mompang Julu Pasca-bentrokan Madina, 8 Warga Diamankan

Regional
Konservasi Kampar Bergembira, Gajah Ngatini Lahirkan Bayi Jantan, Diberi Nama oleh Gubernur

Konservasi Kampar Bergembira, Gajah Ngatini Lahirkan Bayi Jantan, Diberi Nama oleh Gubernur

Regional
Cabuli Siswi SD Selama 4 Tahun, Tukang Ojek di Manado Ditangkap

Cabuli Siswi SD Selama 4 Tahun, Tukang Ojek di Manado Ditangkap

Regional
Tak Semua yang Hadir Saat Rhoma Irama Konser Ikut Tes Covid-19, Ini Sebabnya

Tak Semua yang Hadir Saat Rhoma Irama Konser Ikut Tes Covid-19, Ini Sebabnya

Regional
Akibat Seorang Warga Positif Covid-19 Setelah Pulang dari Denpasar, 990 Orang Dikarantina

Akibat Seorang Warga Positif Covid-19 Setelah Pulang dari Denpasar, 990 Orang Dikarantina

Regional
Respons Polisi soal Viral Pesta Perpisahan Siswa SMK Abaikan Protokol Kesehatan

Respons Polisi soal Viral Pesta Perpisahan Siswa SMK Abaikan Protokol Kesehatan

Regional
Gugur di Kongo, Pelda Anumerta Rama Wahyudi Dimakamkan Secara Militer

Gugur di Kongo, Pelda Anumerta Rama Wahyudi Dimakamkan Secara Militer

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X