Kilas Daerah Jawa Tengah
KILAS DAERAH

8.400 Alat Rapid Test Sudah Tiba, Jateng Segera Gelar Tes Massal Virus Corona

Kompas.com - 27/03/2020, 15:56 WIB
Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat mengecek keberadaan 8.400 alat rapid test Dok. Pemprov JatengGubernur Jateng Ganjar Pranowo saat mengecek keberadaan 8.400 alat rapid test

KOMPAS.comJawa Tengah (Jateng) akan segera melakukan tes massal virus corona menyusul telah tibanya 8.400 alat rapid test, Kamis (26/3/2020).

Alhamdulillah alat rapid test sudah tiba di Jateng. Sebanyak 8.400 sudah ada,” kata Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dalam keterangan tertulis, Jumat (27/3/2020).

Meski alatnya sudah tersedia, imbuh dia, rapid test akan diprioritaskan kepada orang dalam pemantauan (ODP).

"Masyarakat tidak perlu berbondong-bondong. Yang sehat tenang saja. Kami akan konsentrasi dulu pada mereka yang ODP," sambung Ganjar.

Baca juga: Perantau dari Jabodetabek ke Jateng Meningkat Sejak 4 Hari Terakhir, Ini Pesan Ganjar

Nantinya, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jateng akan melakukan metode jemput bola untuk rapid test virus corona.

Metode itu dilakukan dengan mengirim petugas untuk mengunjungi rumah-rumah warga yang dinyatakan sebagai ODP.

“Mereka di rumah saja karena kami sudah punya datanya semua. Selain itu, ODP kan memang harus di rumah, mengisolasi diri. Maka, kami akan jemput ke rumah dan melayani semuanya," ujar Ganjar.

Pembagian alat rapid test

Saat ini, 8.400 alat rapid test virus corona sudah berada di gudang obat milik Dinas Kesehatan Provinsi Jateng, Semarang.

Ganjar pun langsung memerintahkan pendistribusian alat rapid test tersebut ke daerah-daerah dengan ODP terbanyak hari itu juga.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, Yulianto Prabowo, pembagian alat rapid test dilakukan melalui dinas kesehatan kabupaten atau kota masing-masing.

“Di Jateng sendiri, ODP saat ini mencapai 3.638 orang. Jumlah itu tersebar di beberapa Kabupaten/Kota,” kata dia.

Baca juga: Jumlah Pasien Positif Covid-19 di Jateng Bertambah Jadi 38, Ganjar: Alarm Berbunyi Keras Jangan Sepelekan

Ganjar mengatakan pengecekan virus corona dengan rapid test sangatlah cepat. Dia menargetkan pemeriksaan ODP bisa langsung selesai dalam satu hari setelah alat rapid test disebar.

"Itu cepat kok, target satu hari selesai. Paling lambat dua hari, biar cepat diketahui hasilnya dan dilakukan tindakan-tindakan selanjutnya," ujar Gubernur Jateng.

Baca tentang

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pantau Penerapan Protokol Kesehatan di Pasar, Pemkab Sidoarjo Pasang CCTV

Pantau Penerapan Protokol Kesehatan di Pasar, Pemkab Sidoarjo Pasang CCTV

Regional
Debat Pilkada Wonogiri, Paslon Harjo Soroti soal Investasi

Debat Pilkada Wonogiri, Paslon Harjo Soroti soal Investasi

Regional
Dicekoki Pacar Miras hingga Mabuk, Gadis di Bawah Umur Dicabuli 5 Temannya

Dicekoki Pacar Miras hingga Mabuk, Gadis di Bawah Umur Dicabuli 5 Temannya

Regional
Pelajar yang Jadi Tersangka Saat Demo Tolak UU Cipta Kerja di Jember Dibebaskan

Pelajar yang Jadi Tersangka Saat Demo Tolak UU Cipta Kerja di Jember Dibebaskan

Regional
Gelar Sekolah Tatap Muka, Disdikpora Bantul Tunggu Izin Bupati dan Orangtua

Gelar Sekolah Tatap Muka, Disdikpora Bantul Tunggu Izin Bupati dan Orangtua

Regional
Jengah dengan Pandemi, Emak-emak Petani Ciptakan Batik Tulis Bermotif Corona

Jengah dengan Pandemi, Emak-emak Petani Ciptakan Batik Tulis Bermotif Corona

Regional
Kronologi KKB Serang Pasukan TNI yang Sedang Patroli di Nduga, 3 Prajurit Terluka

Kronologi KKB Serang Pasukan TNI yang Sedang Patroli di Nduga, 3 Prajurit Terluka

Regional
Pasien Covid-19 Meninggal di Salatiga Bertambah, Razia Protokol Kesehatan Digencarkan

Pasien Covid-19 Meninggal di Salatiga Bertambah, Razia Protokol Kesehatan Digencarkan

Regional
Kondisi 3 Prajurit TNI yang Terluka dalam Kontak Senjata dengan KKB di Nduga

Kondisi 3 Prajurit TNI yang Terluka dalam Kontak Senjata dengan KKB di Nduga

Regional
Kata BPOM Soal Uji Klinis Vaksin Covid-19: Dalam Sebulan Aspek Khasiatnya Hasilnya Baik

Kata BPOM Soal Uji Klinis Vaksin Covid-19: Dalam Sebulan Aspek Khasiatnya Hasilnya Baik

Regional
Kontak Senjata TNI dengan KKB di Nduga, 3 Prajurit Terluka

Kontak Senjata TNI dengan KKB di Nduga, 3 Prajurit Terluka

Regional
Mayoritas Wali Murid Ingin Sekolah Dibuka Kembali, Ini Sikap Wali Kota Probolinggo...

Mayoritas Wali Murid Ingin Sekolah Dibuka Kembali, Ini Sikap Wali Kota Probolinggo...

Regional
3 Petugas Tracing Dinkes Jember Positif Covid-19, Kantor Ditutup

3 Petugas Tracing Dinkes Jember Positif Covid-19, Kantor Ditutup

Regional
Di Tengah Pandemi Covid-19, Kekerasan Seksual Perempuan dan Anak Menonjol di Sulteng

Di Tengah Pandemi Covid-19, Kekerasan Seksual Perempuan dan Anak Menonjol di Sulteng

Regional
Calon Bupati Bantul Dipanggil Bawaslu, Terkait Video Bagi-bagi Uang

Calon Bupati Bantul Dipanggil Bawaslu, Terkait Video Bagi-bagi Uang

Regional
komentar di artikel lainnya