Donor Darah Dihentikan karena Corona, Ini Cara PMI Garut Penuhi Kebutuhan Darah

Kompas.com - 27/03/2020, 14:02 WIB
Seorang warga secara sukarela mendonorkan darahnya di UTD PMI Garut sambil mengajak warga lainnya donor, Kamis (26/03/2020) KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANGSeorang warga secara sukarela mendonorkan darahnya di UTD PMI Garut sambil mengajak warga lainnya donor, Kamis (26/03/2020)

GARUT, KOMPAS.com – Beredarnya larangan berkumpul di keramaian yang melibatkan masyarakat banyak untuk mencegah penyebaran virus corona membuat kegiatan donor darah terhenti. 

Sudah tiga minggu ini, para petugas donor darah di Unit Transfusi Darah (UTD) PMI Garut tidak lagi bisa menggelar acara donor darah.

Penghentian kegiatan donor darah massal tersebut, otomatis membuat pemenuhan kebutuhan darah bagi pasien semua rumah sakit di Garut pun tidak lagi bisa dipenuhi oleh PMI.

Jika ada pasien yang membutuhkan darah, PMI pun meminta keluarga pasien membawa pendonor sendiri ke UTD PMI Garut.

“Sudah hampir tiga minggu tidak ada lagi donor darah, harusnya ada dua donor darah massal di Kampus Unpad Garut yang biasa menghasilkan 300 sampai 400 labu darah dan kampus STIKES Karsa Husada yang biasa menghasilkan 200-an labu darah, tapi semua dibatalkan panitia,” jelas Agus Koswara, petugas pelayanan di UTD PMI Garut, Kamis (26/03/2020).

Baca juga: Cegah Covid-19, Pemkab Garut Akan Produksi Massal Bilik Desinfeksi

Pembatalan kegiatan donor darah tersebut, tidak lepas dari kebijakan pemerintah terkait larangan adanya acara keramaian.

Karenanya, PMI tidak bisa berbuat banyak dan memahami betul apa yang menjadi dasar kebijakan tersebut.

Selain donor darah di dua perguruan tinggi tersebut, menurut Agus, donor darah massal yang skalanya lebih kecil, juga semuanya dibatalkan.

Padahal, dari kegiatan donor darah massal di dua kampus tersebut saja, sudah bisa memenuhi kebutuhan darah sampai akhir bulan.

Baca juga: Diduga Sopir Mengantuk, Elf Masuk Selokan di Garut, Satu Penumpang Tewas

Solusi PMI Garut

Karena kesulitan mendapatkan pendonor, menurut Agus, saat ini pihaknya mencoba mencari solusi agar donor darah tetap bisa dilakukan meski tidak harus ada keramaian agar stok darah bisa tetap aman.

Salahsatunya adalah, dengan cara bagi pihak yang minta penyemprotan disinfektan di lingkungannya, harus juga ikut donor darah.

“Karena PMI ini diberi bantuan oleh pusat sarana untuk penyemportan, jadi bagi mereka masyarakat ataupun kantor, BUMN, BUMD atau pihak-pihak yang lainnya, yang mau mengadakan penyemprotan, bisa negosiasi dengan cara barter dengan donor,” katanya.

Baca juga: Pria Pelaku Video Seks Tiga Pria Satu Wanita Minta Maaf ke Warga Garut

Cara seperti ini, menurut Agus dilakukan untuk menjaga stok darah yang ada di PMI. Karena, jika sampai stok darah tidak ada sama sekali, maka pasien yang membutuhkan akan kesulitan. Terutama, mereka yang jadi penderita Thalasemia yang di Garut saja dalam satu bulan harus tersedia 600 labu darah.

Jika para penderita Thalasemia sampai tidak bisa mendapatkan transfusi darah secara tepat waktu, menurut Agus, hal tersebut bisa berdampak buruk hingga kematian bagi penderita Thalasemia. “Bisa, bisa berdampak kesana (kematian),” jelas Agus.

Namun, cara barter tersebut, menurut Agus juga belum bisa membuat kebutuhan darah tiap bulannya di Garut bisa terpenuhi. Makanya, PMI Pusat juga telah mengeluarkan himbauan agar masyarakat tetap mendonorkan darahnya, meski caranya berbeda dengan mendatangi kantor UTD PMI di daerahnya masing-masing.

“Setelah himbauan donor darah di PMI dikeluarkan, sampai akhir bulan ini saja, kita masih butuh 700 labu darah, belum nanti bulan April, makanya kita berharap masyarakat tetap mendonorkan darahnya dengan datang ke PMI,” katanya.

Baca juga: Meski Sehat, Pengurus Hipmi Garut Bingung Cari Tempat Periksa Covid-19

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Salatiga Dikabarkan Positif Corona, Wali Kota Masih Tunggu Hasil dari Kemenkes

Warga Salatiga Dikabarkan Positif Corona, Wali Kota Masih Tunggu Hasil dari Kemenkes

Regional
Rumah Sakit Rujukan Penuh, Bantul Siap Bangun RS Darurat

Rumah Sakit Rujukan Penuh, Bantul Siap Bangun RS Darurat

Regional
Wabah Corona, 90 PPK di Kabupaten Bima Dirumahkan, Pelantikan PPS Ditunda

Wabah Corona, 90 PPK di Kabupaten Bima Dirumahkan, Pelantikan PPS Ditunda

Regional
Bupati Bogor Batasi Warga yang Datang ke Puncak

Bupati Bogor Batasi Warga yang Datang ke Puncak

Regional
Dalam Lima Hari Tercatat 70 Ribu Orang Lebih Mudik ke DIY

Dalam Lima Hari Tercatat 70 Ribu Orang Lebih Mudik ke DIY

Regional
Pemkab Kulon Progo DIY Siapkan Rp 21 M Hadapi Covid-19

Pemkab Kulon Progo DIY Siapkan Rp 21 M Hadapi Covid-19

Regional
Pasien Positif Corona di Sumsel Bertambah Jadi 3 Orang

Pasien Positif Corona di Sumsel Bertambah Jadi 3 Orang

Regional
Gubernur Surati Kemenhub Minta Akses ke Bali Lewat Pelabuhan Dibatasi

Gubernur Surati Kemenhub Minta Akses ke Bali Lewat Pelabuhan Dibatasi

Regional
Dampak Corona, Jumlah Perjalanan Kereta Api yang Dibatalkan dari Semarang Bertambah

Dampak Corona, Jumlah Perjalanan Kereta Api yang Dibatalkan dari Semarang Bertambah

Regional
Ayah Tiri Tega Aniaya Anaknya Berusia 3 Tahun hingga Tewas, Ini Fakta Lengkapnya

Ayah Tiri Tega Aniaya Anaknya Berusia 3 Tahun hingga Tewas, Ini Fakta Lengkapnya

Regional
KKB Pimpinan Joni Botak Pelaku Penembakan 3 Karyawan Freeport di Mimika

KKB Pimpinan Joni Botak Pelaku Penembakan 3 Karyawan Freeport di Mimika

Regional
Selasa, Pemkot Surabaya Gelar Rapid Test Serentak di 63 Puskesmas

Selasa, Pemkot Surabaya Gelar Rapid Test Serentak di 63 Puskesmas

Regional
Cara Warga Biasa Lawan Corona, Saling Menguatkan hingga Bagi-bagi Vitamin C untuk Satpam dan ART

Cara Warga Biasa Lawan Corona, Saling Menguatkan hingga Bagi-bagi Vitamin C untuk Satpam dan ART

Regional
Ratusan Rumah ODP Covid-19 di Kutai Kertanegara Ditempel Stiker

Ratusan Rumah ODP Covid-19 di Kutai Kertanegara Ditempel Stiker

Regional
Dengan Mendaftar Online, Warga bisa Ikut Rapid Test di RSUD KRMT Wongsonegoro

Dengan Mendaftar Online, Warga bisa Ikut Rapid Test di RSUD KRMT Wongsonegoro

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X