Satu Anggota DPRD Sumut Positif Corona, Diduga Terpapar Saat di Jakarta

Kompas.com - 25/03/2020, 12:26 WIB
Ilustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona ShutterstockIlustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona

MEDAN, KOMPAS.com - Seorang anggota DPRD Sumatera Utara dari Fraksi Gerindra, Aulia Agsa, dinyatakan positif corona atau positif Covid-19 dan saat ini sedang dirawat di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Haji Adam Malik. 

Kabar tersebut datang dari ayahnya, Agustama, yang mantan Kepala Dinas Kesehatan Sumatera Utara.

Ketika dihubungi via telepon, Agustama menjelaskan, pada tanggal 8 Maret 2020 anaknya itu berangkat dari Medan ke Jakarta. 

Tanggal 10 Maret anaknya berangkat ke Manado dan pulang ke Medan tanggal 14 Maret. Sehari kemudian anaknya demam. 

Sang ayah pun menyuruh anaknya agar memeriksakan diri supaya tidak terjadi apa-apa. Hari Rabu (18/3/2020), sang anak mulai diisolasi. 

Baca juga: PDP di Sumut Bertambah Jadi 50 Orang, 1 Meninggal Dunia

Diduga terpapar di Jakarta

"Nggak apa-apa. Itu protokol. Tanggal 24, hasil lab keluar, positif. Tapi kondisi badannya tak demam lagi, tak batuk, tak sesak nafas. Alhamdulillah gak ada masalah," kata Agustama, Rabu (25/3/2020) pagi. 

Menurutnya, anaknya positif corona itu wajar karena bepergian sejak tanggal 8 Maret.

Dia menduga anaknya terpapar corona di Jakarta.

Dikatakannya, dari hitungannya saat di Jakarta tanggal 8 Maret, saat ini tanggal 25 Maret sudah habis masa inkubasinya. 

"Mohon doanya. Mudah-mudahan lah tidak terjadi apa-apa," katanya.

Baca juga: Apindo Sumut: Industri di Luar Sektor Kesehatan dan Pangan Disarankan Puasa 14 Hari

Alasan identitas diungkap

Agustama mengatakan, dia mengungkap identitas anaknya yang positif Covid-19 karena kedudukannya yang saat ini menjadi pejabat negara, anggota DPRD Sumut.

Keberangkatan anaknya hingga ke Manado juga bersama teman-temannya, agar mudah dilakukan tracing. 

"Kan ada teman-temannya sama-sama ke Manado. Kalau tidak menceritakan bisa bahaya kawan-kawannya, mana tahu kena kawan-kawannya. Kan tidak semua imun," kata Agustama.

Dijelaskannya, hal tersebut adalah pertimbangan manusiawi. Apalagi, lanjutnya, dirinya adalah mantan kepala dinas kesehatan.

"Kalau saya tak pernah kadis. Harus dijalani itu. Protokol. Orang menutup identitasnya silakan, kita jangan," ungkapnya.

Baca juga: Dinkes Sumut Minta Saran Hukum Umumkan Nama dan Alamat ODP Agar Patuh Tetap di Rumah

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Warga Berlebaran Lewat 'Video Call', Kadang Kesal Lantaran Hilang Sinyal

Cerita Warga Berlebaran Lewat "Video Call", Kadang Kesal Lantaran Hilang Sinyal

Regional
Kisah Perwira Polda Bengkulu Berjuang Sembuh dari Covid-19, Lari-lari Kecil Agar Berkeringat

Kisah Perwira Polda Bengkulu Berjuang Sembuh dari Covid-19, Lari-lari Kecil Agar Berkeringat

Regional
Kepada Warga, Pemudik Asal Jakarta yang Telantar 3 Hari di Tasikmalaya Sempat Mencari Neneknya hingga Pasar Cikurubuk

Kepada Warga, Pemudik Asal Jakarta yang Telantar 3 Hari di Tasikmalaya Sempat Mencari Neneknya hingga Pasar Cikurubuk

Regional
Video Ucapan Selamat Idul Fitri Berbahasa Arab Uskup Purwokerto Viral

Video Ucapan Selamat Idul Fitri Berbahasa Arab Uskup Purwokerto Viral

Regional
Potret Kacaunya Data Bansos di NTT, ASN dan 2 Anaknya Masuk Daftar, Ketua RT Protes Keras

Potret Kacaunya Data Bansos di NTT, ASN dan 2 Anaknya Masuk Daftar, Ketua RT Protes Keras

Regional
Kasus Positif Covid-19 dari Klaster Baru Salatiga Bertambah 6

Kasus Positif Covid-19 dari Klaster Baru Salatiga Bertambah 6

Regional
Rayakan Idul Fitri di Tengah Pandemi, Warga Semarang Tetap Jalankan Tradisi Ziarah Makam

Rayakan Idul Fitri di Tengah Pandemi, Warga Semarang Tetap Jalankan Tradisi Ziarah Makam

Regional
Duduk Perkara Ibu dan Anak Sewa Ambulans untuk Mudik, Ternyata Bukan Sakit Covid-19

Duduk Perkara Ibu dan Anak Sewa Ambulans untuk Mudik, Ternyata Bukan Sakit Covid-19

Regional
[POPULER NUSANTARA] Ganjar Puji Suster Katolik Nyanyi Idul Fitri | Ibu dan Anak Sewa Ambulans untuk Mudik

[POPULER NUSANTARA] Ganjar Puji Suster Katolik Nyanyi Idul Fitri | Ibu dan Anak Sewa Ambulans untuk Mudik

Regional
Kisah Pilu Mbah Deman, Belasan Tahun Hidup Segubuk Bareng Ayam dan Bebek

Kisah Pilu Mbah Deman, Belasan Tahun Hidup Segubuk Bareng Ayam dan Bebek

Regional
Fakta di Balik Benda Misterius di Langit Gunungkidul dan Solo Saat Idul Fitri, Ternyata...

Fakta di Balik Benda Misterius di Langit Gunungkidul dan Solo Saat Idul Fitri, Ternyata...

Regional
Pasien Covid-19 Klaster Pasar Pinasungkulan Manado Bertambah 5 Orang

Pasien Covid-19 Klaster Pasar Pinasungkulan Manado Bertambah 5 Orang

Regional
Tambah 12, Jumlah Pasien Sembuh Covid-19 di Kaltim Jadi 117 Orang

Tambah 12, Jumlah Pasien Sembuh Covid-19 di Kaltim Jadi 117 Orang

Regional
Warga Kerap Salah Paham dengan Petugas, Posko Covid-19 ini Dibongkar Kepala Desa

Warga Kerap Salah Paham dengan Petugas, Posko Covid-19 ini Dibongkar Kepala Desa

Regional
Terjangkit dari Ayah, Bayi 12 Bulan di Kutai Kertanegara Positif Covid-19

Terjangkit dari Ayah, Bayi 12 Bulan di Kutai Kertanegara Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X