ODP di Jateng Karantina di Rumah, Dijaga Ketat Satpol PP, Koramil, dan Polsek

Kompas.com - 24/03/2020, 13:16 WIB
Ilustrasi virus corona ShutterstockIlustrasi virus corona

 

SEMARANG, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Jawa Tengah akan memperketat protokol pengawasan kepada masyarakat yang telah ditetapkan sebagai orang dalam pengawasan (ODP) Covid-19 di setiap daerah di Jateng.

"Nanti akan ada protokol ketat untuk disebarkan di kabupaten/kota. Kalau ODP sudah ditetapkan oleh pemerintah daerah maka semua pihak harus ikut mengambil bagian," jelas Kepala Dinas Kesehatan Jateng Yulianto Prabowo di Semarang, Selasa (24/3/2020).

Yulianto menegaskan, masyarakat yang sudah ditetapkan ODP wajib dikarantina atau isolasi di rumah. Maka, harus dijaga ketat oleh personel dari Satpol PP, Koramil, dan Polsek daerah setempat.

"Semua pihak akan dikerahkan untuk mengawasi ODP agar disiplin selama masa karantina 14 hari tidak boleh keluar rumah. Artinya ini pekerjaan lintas sektor bukan hanya dari kesehatan" katanya.

Baca juga: Dinkes Sumut Minta Saran Hukum Umumkan Nama dan Alamat ODP Agar Patuh Tetap di Rumah

Yulianto menyebut, protokol baku terkait prosedur pengawasan ODP sebenarnya sudah ada oleh pihak rumah sakit.

Namun, kerap kali tidak ditaati oleh ODP karena anggapan bahwa penetapan ODP tersebut tidak mengikat.

"Kalau puskesmas atau rumah sakit sudah menetapkan ODP maka harus dilaksanakan. Tetapi beberapa masyarakat di wilayah Jateng memandang belum cukup," katanya.

Maka dari itu, pihaknya mengusulkan untuk penetapan ODP bukan hanya dari rumah sakit saja namun pemerintah daerah bisa membuat mekanisme surat penetapan ODP.

"Kami mengusulkan yang menetapkan ODP bukan hanya puskesmas atau rumah sakit tapi pemerintah daerah juga bisa membuat mekanisme, misalnya bupati wali kota memerintahkan camat untuk mengeluarkan surat ODP," ujarnya.

Baca juga: 31 Warga Nias Jadi ODP Covid-19

Sebelumnya diberitakan, sebuah video memperlihatkan hasil tes kesehatan deteksi dini virus corona baru atau Covid-19 (Covid-19) dari RSUD Dr Moewardi Surakarta viral di media sosial pada Sabtu (21/3/2020).

Hasil tes kesehatan itu dimiliki seorang perempuan yang bepergian ke salah satu toko ponsel di Pasar Singosaren Solo, Jawa Tengah.

Perempuan tersebut sempat berinteraksi dengan beberapa orang di sekitar toko ponsel tersebut.

Dalam video berdurasi 21 detik itu, hasil tes memperlihatkan perempuan tersebut berstatus orang dalam pengawasan (ODP) Covid-19.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Regional
Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X