Polisi Bongkar Modus Baru Perdagangan Miras Sistem "Nomaden" di Tasikmalaya

Kompas.com - 13/03/2020, 12:15 WIB
Pelaku perdagangan miras jenis tuak modus berpindah-pindah tempat atau nomaden di Tasikmalaya berhasil diungkap tim khusus Polsek Indihiang Polres Tasikmalaya Kota, Jumat (13/3/2020) dini hari. KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHAPelaku perdagangan miras jenis tuak modus berpindah-pindah tempat atau nomaden di Tasikmalaya berhasil diungkap tim khusus Polsek Indihiang Polres Tasikmalaya Kota, Jumat (13/3/2020) dini hari.

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Tim khusus peredaran minuman keras (miras) Polsek Indihiang Polres Tasikmalaya Kota, berhasil mengungkap kembali modus baru perdagangan miras sistem nomaden atau penjualnya berpindah-pindah tempat saat transaksi, Jumat (13/3/2020) dini hari tadi.

Sebelumnya tim ini berhasil membongkar peredaran miras dengan modus berkedok bengkel tambal ban dan penjual keliling pakai motor.

"Kita berhasil ungkap kembali jenis penjualan miras dengan sistem berpindah-pindah tempat penjualnya (nomaden)," Kepala Polsek Indihiang Polres Tasikmalaya Kota Kompol Mochammad Bashori, Jumat pagi.

Baca juga: Polisi: Ada Fakta Baru Saat Rekonstruksi Pembunuhan Siswi SMP Tasikmalaya, Tersangka Terancam Hukuman Mati

"Sebanyak 40 liter jenis tuak diamankan dan ditangkap seorang pelakunya berinisial DS (40) asal Tasik." 

Bashori menuturkan, penjualan miras oleh pelaku selama ini dengan cara transaksi lewat saluran telepon selular dan janjian di suatu tempat sesuai kesepakatan pelaku dan pembeli.

Pelaku berupaya mengelabui petugas dengan cara berpindah-pindah tempat saat bertransaksi.

Baca juga: Reka Ulang Pembunuhan Siswi SMP Tasikmalaya: Ayah Ambil Kembali Uang Study Tour Setelah Bunuh Anaknya

 

Sistem nomaden

Pelaku pun secara selektif melayani pembeli dengan cara khusus bagi nomor-nomor ponsel yang dikenalinya selama ini.

Sedangkan, pelaku kerap menyimpan miras jenis tuak siap edar di beberapa lokasi rumah kosong pinggir jalan yang ada di wilayah Kota Tasikmalaya.

"Pelaku kemarin ditangkap di rumah kosong Jalan RE Martadinata Kota Tasikmalaya. Rumah kosong itu tempat penyimpanan tuak siap edar yang dibungkus plastik," kata Bashori. 

Baca juga: Hotel di Tasikmalaya Diminta Awasi Tamu Asing Pasca-temuan Suspect Corona

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antisipasi Arus Balik di Bakauheni, Disiapkan 200.000 Alat Rapid Test

Antisipasi Arus Balik di Bakauheni, Disiapkan 200.000 Alat Rapid Test

Regional
Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Regional
Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Regional
Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X