Korban Pencabulan di Tempat Ibadah Direhabilitasi ke Dinas Sosial

Kompas.com - 04/03/2020, 15:54 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

PADANG, KOMPAS.com - ROP (13) yang merupakan korban pencabulan hubungan sejenis di tempat ibadah Mushala, direhabilitasi ke Dinas Sosial Kabupaten Solok, Sumatera Barat.

ROP merupakan anak putus sekolah yang menjadi korban pencabulan dari pemuda yang mengalami perilaku seks menyimpang, EPS (23).

"Korban sudah kita bawa ke Dinas Sosial untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut. Dia masih anak-anak dan menjadi korban pencabulan," kata Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Solok AKP Deny Akhmad saat dihubungi Kompas.com, Rabu (4/3/2020).

Baca juga: Polisi Tahan Dua Laki-laki di Sumbar yang Diduga Berhubungan Seks di Tempat Ibadah

Deny mengatakan, awalnya EPS dan ROP diduga pasangan homoseksual yang nekat melakukan aktivitas seks di rumah ibadah di Nagari Cupak, Kecamatan Gunung Talang, Kabupaten Solok, Sumatra Barat.

Namun, setelah dilakukan pemeriksaan, ternyata EPS melakukan pemaksaan terhadap ROP, sehingga dijerat Undang-Undang Perlindungan Anak tentang pencabulan.

"Saat diserahkan ke polisi disebut pasangan LGBT, namun setelah diperiksa ternyata EPS melakukan pemaksaan kepada korban," kata Deny.

Polisi sudah menetapkan EPS (23) sebagai tersangka dan saat ini sudah ditahan di Mapolres Solok.

EPS dijerat Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman maksimal 15 tahun penjara dan denda Rp 5 miliar.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X