WN China di Makassar Masih Terus Dipantau Petugas Imigrasi

Kompas.com - 04/03/2020, 15:25 WIB
Imigrasi memeriksa setiap warga negara asing (WNA) yang masuk ke Indonesia dalam rangka cegah corona. Dokumen Humas Ditjen Imigrasi Imigrasi memeriksa setiap warga negara asing (WNA) yang masuk ke Indonesia dalam rangka cegah corona.

MAKASSAR, KOMPAS.com - Kantor Imigrasi Klas I Makassar melakukan pengawasan ketat terhadap warga negara China yang bekerja di Sulawesi Selatan.

Kepala Seksi Lalu Lintas dan Izin Tinggal Imigrasi Makassar Andi Mario mengatakan, rutin berkoordinasi dengan perusahaan tempat WN China tersebut bekerja.

Sejauh ini kata Mario, tak ada WNA asal China yang diduga terinfeksi virus corona.

"Sampai sekarang pun orang asing yang ada di perusahaan itu tidak ada yang dari luar. Semua memang sudah lama di Sulsel. Belum ada lagi (WNA) tambahan di luar Sulawesi Selatan," kata Mario saat wawancara di Gedung DPRD Sulawesi Selatan, Rabu (4/3/2020).

Baca juga: Epidemi Corona, Otoritas China Sudah Tunda 50 Perhelatan Maraton

Sementara itu untuk warga negara asing asal negara lain, kata Mario juga sudah tidak diperbolehkan masuk ke Sulawesi Selatan bila pernah mengunjungi China dalam kurun 14 hari.

Pemberlakuan ini sudah ditetapkan kantor Imigrasi Makassar bersamaan dengan keluarnya pengumuman dari Kemenkumham.

"Kalau mau masuk ke Indonesia itu ditolak dengan alasan keamanan negara," ujar Mario.

Baca juga: RSUD Agoesdjam Ketapang Isolasi Seorang TKA Asal China

Mario juga menyebut, Singapura kini juga sudah menutup penerbangannya di Indonesia.

"Jadi untuk sementara Singapura dalam hal ini Singapore Airlines dan anak perusahaannya telah menutup penerbangannya ke Indonesia dan di beberapa negara," ucap Mario. 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X