Kompas.com - 28/02/2020, 22:47 WIB

SUMEDANG, KOMPAS.com - Banjir dadakan menerjang 5 desa di wilayah Kecamatan Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Jumat (28/2/2020) sore.

Banjir akibat luapan air Sungai Cikeruh ini mulai merendam ribuan rumah di wilayah Desa Sayang, Cikeruh, Hegarmanah, Cipacing, dan Mekargalih mulai Jumat sore sekitar pukul 17.00 WIB.

Warga Dusun Taraju RW 03/09 Desa Sayang, Ahmad Kusyadi mengatakan, warga panik karena air datang secara tiba-tiba.

"Rumah saya terendam sampai atap. Kami panik karena tadi air datang tiba-tiba. Habis semua barang-barang tak ada yang tersisa," ujar Ahmad kepada Kompas.com, Jumat (28/2/2020) malam.

Hingga pukul 21.00 WIB, ketinggian air di wilayah terendam banjir tertinggi sudah berangsur surut.

Baca juga: Jatinangor Sumedang Diterjang Banjir 1 Meter Lebih, Warga Panik

Banjir seatap mulai surut 1 meter

Banjir merendam wilayah Desa Sayang, Kecamatan Jatinangor, Jumat (28/2/2020) sore. Sejumlah warga mengaku panik karena air datang tiba-tiba. AAM AMINULLAH/KOMPAS.comKOMPAS.COM/AAM AMINULLAH Banjir merendam wilayah Desa Sayang, Kecamatan Jatinangor, Jumat (28/2/2020) sore. Sejumlah warga mengaku panik karena air datang tiba-tiba. AAM AMINULLAH/KOMPAS.com
Pantauan Kompas.com di lokasi, ketinggian air di wilayah paling terdampak ini surut hingga 1 meter.

"Iya tadi sore mah nyampai atap rumah, sekarang Alhamdulillah bisa cepat surut, sekitar 1 meteran lagi," tutur Ahmad.

Selain merendam ribuan rumah, akses jalur jalan alternatif penghubung Sumedang-Bandung, yaitu Jalan Sayang, Jatinangor lumpuh total.

Baik kendaraan yang datang dari arah Rancaekek, Bandung menuju Jatinangor, Sumedang tidak bisa melintas karena ketinggian air di badan jalan sekitar 500 meter hingga 1, 5 meter.

Komunitas Pecinta Alam dari Wanapala Jatinangor dan Rejanawana Unpad Jatinangor turun membantu untuk evakuasi warga.

Baca juga: Bupati Sumedang Dony Ahmad Munir Raih Gelar Doktor dari Unpad

 

Desa Sayang lokasi terparah

Banjir merendam wilayah Desa Sayang, Kecamatan Jatinangor, Jumat (28/2/2020) sore. Sejumlah warga mengaku panik karena air datang tiba-tiba. AAM AMINULLAH/KOMPAS.comKOMPAS.COM/AAM AMINULLAH Banjir merendam wilayah Desa Sayang, Kecamatan Jatinangor, Jumat (28/2/2020) sore. Sejumlah warga mengaku panik karena air datang tiba-tiba. AAM AMINULLAH/KOMPAS.com
Koordinator Komunitas Irfan Ramadan menyebutkan, untuk evakuasi warga komunitas menurunkan 4 perahu.

"Iya tadi dapat WA dari warga di sini katanya kejebak banjir. Makanya kita bantu bawa perahu buat evakuasi," sebut Irfan kepada Kompas.com di Desa Sayang.

Di tempat yang sama, Kapolres Sumedang AKBP Dwi Indra Laksmana mengatakan, Jumat sore, pihaknya menerima sejumlah laporan kejadian bencana di 5 kecamatan.

"Selain banjir yang menerjang Kecamatan Jatinangor, Sukasari, Tanjungsari, Cimanggung. Ada kejadian longsor di Kecamatan Pamulihan. Yang terparah memang di Desa Sayang, Jatinangor ini," ujar Indra.

Baca juga: Banjir Lumpur di Jalan Sumedang, Pengendara Motor Berjatuhan

Evakuasi warga

Jalan Sayang penghubung Jatinangor, Sumedang-Rancaekek, Bandung terendam banjir hingga tidak dapat dilalui kendaraan, Jumat (28/2/2020).KOMPAS.COM/AAM AMINULLAH Jalan Sayang penghubung Jatinangor, Sumedang-Rancaekek, Bandung terendam banjir hingga tidak dapat dilalui kendaraan, Jumat (28/2/2020).
Indra menuturkan, pihaknya bersama TNI dan unsur lainnya fokus membantu evakuasi warga.

"Kami fokuskan ke evakuasi warga dulu. Untuk korban jiwa sejauh ini belum ada laporan.

Untuk Jalan Sayang ini mudah-mudahan malam ini air sudah surut dan bisa dilalui kembali," tutur Indra.

Indra menambahkan, 60 personel dari Polres Sumedang diterjunkan ke lokasi kejadian.

Indra mengimbau warga untuk tetap waspada dan tidak panik.

"Warga agar tetap waspada. Tidak panik," kata Indra. 

Baca juga: Pergerakan Tanah di Sumedang, 5 Rumah Warga Rusak Parah

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil Sebut Dirinya Punya Gaya Kepemimpinan yang Berbeda dengan Anies Baswedan

Ridwan Kamil Sebut Dirinya Punya Gaya Kepemimpinan yang Berbeda dengan Anies Baswedan

Regional
Jabar Quick Response Sukses Gelar Kompetisi Mitigasi Bencana JRRC 2022

Jabar Quick Response Sukses Gelar Kompetisi Mitigasi Bencana JRRC 2022

Regional
Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Regional
Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Regional
Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Regional
Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Regional
Terapkan Materi Pemahaman Wawasan Kebangsaan, Disdik Jabar Dapat Apresiasi dari Lemhannas

Terapkan Materi Pemahaman Wawasan Kebangsaan, Disdik Jabar Dapat Apresiasi dari Lemhannas

Regional
Kenduri Riau 2022 sebagai Daya Kejut Pemulihan Parekraf di Bumi Lancang Kuning

Kenduri Riau 2022 sebagai Daya Kejut Pemulihan Parekraf di Bumi Lancang Kuning

Regional
Capaian Gubernur Arizal Selama 3 Tahun Memimpin Lampung, Nilai Ekspor Tumbuh sampai Angka Kemiskinan Turun

Capaian Gubernur Arizal Selama 3 Tahun Memimpin Lampung, Nilai Ekspor Tumbuh sampai Angka Kemiskinan Turun

Regional
Pelajaran dari Tragedi Kanjuruhan

Pelajaran dari Tragedi Kanjuruhan

Regional
Jawa Barat Raih Penghargaan Provinsi Terbaik Pertama Se-Indonesia

Jawa Barat Raih Penghargaan Provinsi Terbaik Pertama Se-Indonesia

Regional
Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Regional
Kang Emil Pimpin Upacara Hari Kesaktian Pancasila 2022

Kang Emil Pimpin Upacara Hari Kesaktian Pancasila 2022

Regional
Sumedang Raih Penghargaan Pembangunan Terbaik Kedua Tingkat Nasional

Sumedang Raih Penghargaan Pembangunan Terbaik Kedua Tingkat Nasional

Regional
Penurunan Kemiskinan Jatim 2022 Terbaik Nasional, Khofifah Siap Tancap Gas Lagi

Penurunan Kemiskinan Jatim 2022 Terbaik Nasional, Khofifah Siap Tancap Gas Lagi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.