Menyesal Bela Mantan Suami yang Bunuh Putrinya, Ibu Delis: Dasar Tukang Bohong

Kompas.com - 28/02/2020, 10:50 WIB
Wati Fatmawati (46), ibunda mendiang Delis Sulistina (13) siswi SMPN 6 Tasikmalaya yang jenazahnya ditemukan di dalam gorong-gorong sekolahnya, Senin (27/1/2020). KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHAWati Fatmawati (46), ibunda mendiang Delis Sulistina (13) siswi SMPN 6 Tasikmalaya yang jenazahnya ditemukan di dalam gorong-gorong sekolahnya, Senin (27/1/2020).

KOMPAS.com- Syok luar biasa. Hal itulah yang dialami Wati Fatmawati (46), ibu kandung Delis Sulistina (13) siswi SMP yang ditemukan tewas di gorong-gorong sekolahnya.

Satu bulan menanti terungkapnya kasus kematian Delis, ia dikejutkan dengan kabar bahwa putri yang dicintainya itu tewas di tangan mantan suaminya, ayah Delis sendiri, Budi Rahmat.

Wati tak kuasa menahan air matanya. Sebab setelah membunuh anaknya, Budi bertindak seolah-olah ia panik dan mencari Delis.

Baca juga: Tulis Curhatan Setahun Sebelum Tewas, Terkuak 5 Fakta Hidup Delis, Siswi SMP yang Ditemukan di Gorong-gorong

Sempat dibela

Pelaku mengaku membunuh anak kandungnya sendiri Delis Sulistina (13) siswi SMP Tasikmalaya tewas di gorong-gorong saat ditanyai Kepala Polres Tasikmalaya Kota AKBP Anom Karibianto  saat konferensi Pers, Kamis (27/2/2020).KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Pelaku mengaku membunuh anak kandungnya sendiri Delis Sulistina (13) siswi SMP Tasikmalaya tewas di gorong-gorong saat ditanyai Kepala Polres Tasikmalaya Kota AKBP Anom Karibianto saat konferensi Pers, Kamis (27/2/2020).
Wati menyesal, sempat membela Budi saat beberapa orang menuding mantan suaminya membunuh putri yang ia cintai.

Pada saat mendengar kata-kata itu, Wati menepis anggapan orang-orang.

Sebab, Budi, setelah membunuh Delis memang berpura-pura mencari keberadaan Delis.

Budi dan Wati saat itu mengendarai sepeda motor berdua mencari Delis, dua hari sebelum jasad Delis ditemukan.

Budi bahkan memarahi Wati lantaran dianggap tak bisa menjaga anaknya.

"Saya itu Pak, selama ini banyak yang bilang orang lain ke saya dibunuhnya oleh ayahnya. Saya bilang bukan dan tak mungkin karena ayahnya sayang ke anaknya," katanya menyesal.

Baca juga: Sandiwara Ayah Delis, Bilang Ingin Pelaku Ditemukan, Malah Jadi Tersangka

 

Tim Inafis Satreskrim Polres Tasikmalaya Kota sedang menggelar olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) temu mayat siswi berseragam Pramuka di drainase SMPN 6 Tasikmalaya, Selasa (28/1/2020).KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Tim Inafis Satreskrim Polres Tasikmalaya Kota sedang menggelar olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) temu mayat siswi berseragam Pramuka di drainase SMPN 6 Tasikmalaya, Selasa (28/1/2020).
Orangtua Wati curiga

Budi membunuh Delis tepat di hari yang sama saat Delis tak pulang ke rumahnya yakni pada Kamis (23/1/2020) sore, sepulang sekolah.

"Berarti saat saya bersama dia (pelaku) mencari ke rumah saudara di Indihiang anak saya sudah dibunuh kalau begitu. Dasar tukang bohong dari dulu," ucap Wati menahan geram.

Kelakuan Budi membohongi dirinya rupanya bukan kali pertama.

Ibunda Wati yang juga merupakan nenek Delis, sejak dulu tak setuju Wati hidup bersama Budi, lantaran mengetahui menantunya suka berbohong.

"Ibu saya, Pak yang sudah dari dulu curiga ke mantan suami (pelaku). Orangnya juga paling cuek ke anak-anak kandungnya selama ini dan jarang menafkahi," kata Wati.

Baca juga: Jawab Siswi yang Tewas di Gorong-gorong Ada Bersama Dirinya, Ayah Delis: Saya Hilang Ingatan

Gara-gara uang study tour

Rumah kosong di Jalan Laswi Kota Tasikmalaya sebagai tempat kejadian perkara seorang ayah membunuh anak kandungnya sendiri sampai disembunyikan di gorong-gorong sekolahnya, Kamis (27/2/2020).KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Rumah kosong di Jalan Laswi Kota Tasikmalaya sebagai tempat kejadian perkara seorang ayah membunuh anak kandungnya sendiri sampai disembunyikan di gorong-gorong sekolahnya, Kamis (27/2/2020).

Polisi menetapkan Budi Rahmat, ayah kandung Delis sebagai tersangka, sebulan setelah mayat Delis ditemukan di gorong-gorong sekolahnya.

Budi mencekik Delis hingga tewas saat mendatangi tempat kerja ayahnya sepulang sekolah dengan angkutan umum, Kamis (23/1/2020) sore.

Sesampainya di sana, Delis meminta uang untuk biaya study tour ke Bandung sebesar Rp 400.000.

Saat itu, Budi memberikan uang Rp 300.000 untuk Delis.

Namun Delis merasa uang pemberian ayahnya kurang. Budi membawa Delis ke rumah kosong, cekcok pun terjadi.

Budi yang tak bisa menahan diri kemudian mencekik Delis hingga tewas.

Ia lalu membuang mayat Delis di gorong-gorong sekolahnya.

Tujuannya, agar orang-orang mengira Delis tewas karena kecelakaan.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Tasikmalaya, Irwan Nugraha | Editor: Aprilia Ika)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada 74 Klaster Keluarga di Sleman Selama 2 Bulan Terakhir

Ada 74 Klaster Keluarga di Sleman Selama 2 Bulan Terakhir

Regional
Respons Pemkab Gresik Usai Video Keranda Jenazah Dihanyutkan Menyeberangi Sungai Viral

Respons Pemkab Gresik Usai Video Keranda Jenazah Dihanyutkan Menyeberangi Sungai Viral

Regional
Ada Siswa Positif Covid-19, Rencana Sekolah Tatap Muka di Jateng Terancam Ditunda

Ada Siswa Positif Covid-19, Rencana Sekolah Tatap Muka di Jateng Terancam Ditunda

Regional
Mobil Milik Seorang Dokter Tiba-tiba Terbakar di Parkiran RS Pekanbaru

Mobil Milik Seorang Dokter Tiba-tiba Terbakar di Parkiran RS Pekanbaru

Regional
Dirilis KPK sebagai Calon Wakil Kepala Daerah Terkaya, Muhidin: Alhamdulillah

Dirilis KPK sebagai Calon Wakil Kepala Daerah Terkaya, Muhidin: Alhamdulillah

Regional
Tertular dari Dosen, 48 Anak dan Pengurus Panti Asuhan Positif Covid-19

Tertular dari Dosen, 48 Anak dan Pengurus Panti Asuhan Positif Covid-19

Regional
Keluarga Mengamuk dan Tolak Pemakaman Pasien Corona Sesuai Prosedur Covid-19

Keluarga Mengamuk dan Tolak Pemakaman Pasien Corona Sesuai Prosedur Covid-19

Regional
Pengemudi 'Speedboat' yang Tabrakan di Musi Banyuasin Ditemukan Tewas

Pengemudi "Speedboat" yang Tabrakan di Musi Banyuasin Ditemukan Tewas

Regional
15 ASN Pemkab Ponorogo Positif Covid-19

15 ASN Pemkab Ponorogo Positif Covid-19

Regional
Intensitas Kegempaan Gunung Merapi Minggu Ini Lebih Rendah

Intensitas Kegempaan Gunung Merapi Minggu Ini Lebih Rendah

Regional
Video Hoaks Aliran Lahar Dingin Gunung Semeru Beredar di Medsos

Video Hoaks Aliran Lahar Dingin Gunung Semeru Beredar di Medsos

Regional
Tambah 3 Orang, Kini Ada 5 Anggota DPRD Lamongan Positif Covid-19

Tambah 3 Orang, Kini Ada 5 Anggota DPRD Lamongan Positif Covid-19

Regional
Angka Kematian akibat Covid-19 di Banyumas Meningkat, Tiap Hari Lebih dari 5 Orang

Angka Kematian akibat Covid-19 di Banyumas Meningkat, Tiap Hari Lebih dari 5 Orang

Regional
17 Hari Hilang, Keberadaan Prada Hengky Masih Misteri, Pencarian Tetap Dilanjutkan

17 Hari Hilang, Keberadaan Prada Hengky Masih Misteri, Pencarian Tetap Dilanjutkan

Regional
Debat Pilkada Pandeglang Memanas, Petahana Pamer Bangun Jalan Rusak, Thoni Sebut Irna Bohongi Publik

Debat Pilkada Pandeglang Memanas, Petahana Pamer Bangun Jalan Rusak, Thoni Sebut Irna Bohongi Publik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X