[POPULER NUSANTARA] Siswa SMP Tewas di Gorong-gorong Dibunuh Ayah | Jebolan The Voice Indonesia Aniaya Ibu

Kompas.com - 28/02/2020, 06:07 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Delis Sulistina (13) siswi SMPN 6 Tasiklamaya yang ditemukan tewas di gorong-gorong sebulan lalu teryata dibunuh ayahnya.

Sang ibu, Wati Fatwamawati mengaku sejak awal yakin jika anaknya adalah korban pembunuhan. Namun ia tak memiliki akses informasi dan mempercayakan sepenuhnya pada petugas kepolisian.

Sementara itu di Kupang, TH (17) jebolan ajang pencarian bakat The Voice Indonesia diamankan polisi karena tega menganiaya ibunya.

Sebelum penganiayaan terjadi, TG meminta ibunya untuk menyiapkan baju yang akan digunakan jalan-jalan.

Dua berita tersebut menjadi perhatian pembaca Kompas.com dan erikut lima berita populer nusantara selengkapnya.

1. Siswa SMP yang tewas di gorong-gorong dibunuh ayahnya

Lokasi rumah kosong di Jalan Laswi Kota Tasikmalaya sebagai tempat pembunuhan Delis Sulistina (13) siswi SMP Tasikmalaya tewas di gorong-gorong oleh ayah kandungnya sendiri, Kamis (27/2/2020).KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Lokasi rumah kosong di Jalan Laswi Kota Tasikmalaya sebagai tempat pembunuhan Delis Sulistina (13) siswi SMP Tasikmalaya tewas di gorong-gorong oleh ayah kandungnya sendiri, Kamis (27/2/2020).
Budi Rahmat (45) warga asal Kecamatan Tawang, Kota Tasikmalaya diamankan polisi karena membunuh Delis Sulistiana (13) anak kandungnya sendiri.

Kapolres Tasikmalaya Kota AKBP Anom Karibianto mengatakan Budi nekat membunuh anaknya karena emosi saat Delis meminta uang untuk acara studi tur ke Bandung yang diselenggarakan sekolahnya.

"Pelaku pun kalap dan membunuh korban di sebuah tempat rumah kosong," jelas Anom.

Setelah itu Budi memasukkan mayat anaknya yang masih berseragam lengkap pramuka ke gorong-gorong di depan sekolah Delis

Saat ditemukan pada Senin(27/2/2020) sore, tas sekolah berisi identitas dan buku sekolah masih ada di samping mayat Delis.

Sang ibu, Wati Fatmawati (46) mengaku sejak awal ia menyakini bahwa anaknya tewas karena dibunuh.

"Setelah mengetahui ini, perasaan saya lega tidak seperti kemarin-kemarin terus penasaran apakah anak saya meninggal karena celaka atau dibunuh. Tapi sejak awal saya yakin karena dibunuh," jelas Wati saat dimintai keterangan wartawan di rumahnya, Rabu (26/2/2020) malam.

Baca juga: Ibu Siswi SMP yang Tewas di Gorong-gorong Lega, Misteri Pembunuhan Anaknya Tersingkap

2. Remaja jebolan The Voice Indonesia aniaya ibu

IlustrasiShutterstock Ilustrasi
TH (17) jebolan The Voice Indonesia asal Kupang diamankan polisi karena menganiaya ibunya.

Saat kejadian, Rabu (26/2/2020) pagi, TH meminta ibunya menyiapkan baju yang akan ia gunakan untuk jalan-jalan.

Sang ibu yang sedang memasak di dapur meminta agar anaknya bersabar.

Namun NH marah dan menganiaya ibunya. Ia menghampiri sang ibu dan memukul bagian kepala. TH juga terlihat beberapa kali menendang kepala dan punggung ibunya.

Seorang tetangga kemudian datang lantaran mendengar keributan dan melerai mereka.

Saat TH menganiaya ibunya, seorang tetangga merekamnya. Video tersebut pun viral di media sosial. TH kemudian diamankan polisi.

Baca juga: Remaja Jebolan The Voice Indonesia Tendang Kepala Ibu Berkali-kali karena Tak Segera Siapkan Bajunya

3. PGRI ajak guru bangga dengan 3 tersangka susur sungai

Tiga tersangka insiden kecelakaan susur Sungai Sempor berinisial IYA (36) , R (58), dan DDS (58) dihadirkan saat jumpa pers di Mapolres Sleman, Selasa (25/2/2020).ANTARA/Luqman Hakim Tiga tersangka insiden kecelakaan susur Sungai Sempor berinisial IYA (36) , R (58), dan DDS (58) dihadirkan saat jumpa pers di Mapolres Sleman, Selasa (25/2/2020).
Kepala Biro Advokasi Perlindungan Hukum dan Penegakan Kode Etik PGRI DIY Andar Rujito mengajak semua guru agar bangga dengan ketiga tersangka susur Sungai Sempor, IYA, R, dan DDS karena mereka siap mempertanggungjawabkan perbuatannya.

"Saya mengajak guru se-Indonesia banggalah kepada teman-teman kita yang hari ini menjalani proses hukum. Bukan bangga atas peristiwanya, tetapi bagimana mereka siap bertanggung jawab atas perbuatannya," ujar Andar usai menemui ketiga pelaku di Aula Mapolres Sleman, Rabu (26/2/2020).

Ia mengatakan tiga tersangka siapa menjalani hukuman karena lalai hingga menyebabkan 10 siswa SMPN 1 Turi meninggal.

Ketiga tersangka juga minta digunduli dan memakai baju tahanan agar sama seperti tahanan lain dan tak memiliki keistimewaan meski berstatus guru.

"Merasakan sama di depan hukum. Kalau tahanan lain digundul, tidak pakai sandal, dan pakaiannya seperti itu, maka mereka ingin dipersamakan. Guru tidak harus diistimewakan, itu yang mereka sampaikan," ujar Andar.

Baca juga: Perwakilan PGRI DIY Ajak Semua Guru Bangga dengan Sikap 3 Tersangka Susur Sungai Sempor

 

4. Dua santri ditemukan di persawahan

Sejumlah anggota Polres Sukabumi dan warga berada di tempat kejadian perkara (TKP) penemuan dua santri tergeletak di Kampung/Desa Cibodas, Kecamatan Bojonggenteng, Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (26/2/2020).ISTIMEWA Sejumlah anggota Polres Sukabumi dan warga berada di tempat kejadian perkara (TKP) penemuan dua santri tergeletak di Kampung/Desa Cibodas, Kecamatan Bojonggenteng, Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (26/2/2020).
Dua santri Pondok Modern Assalam Putra ditemukan tergeletak di areal persawahan Kampung Cibodas RT 018 RW 003 Desa Cibodas, Kecamatan Bojonggenteng, Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (25/2/2020) malam.

Satu santri, FNF (18), ditemukan dalam kondisi tewas dan AS (19) dalam kondisi mengalami luka-luka lecet.

Penemuan mereka berawal saat warga mendengar suara orang kesakitan di sawah belakang rumahnya. Ia pun segera melaporkan ke ketua RT setempat.

Saat dicari sumber suara, warga menemukan mayat laki-laki yang tertelungkup di saluran irigasi persawahan.

Setelah itu terdengar suara teriakan dai area sawah dan saat dicek ada seorang pria melambaikan tangan meminta tolong.

Keduanya lalu dievakuasi dari lokasi kejadian langsung dibawa ke RSUD Sekarwangi di Kecamatan Cibadak.

Baca juga: Kronologi Penemuan Dua Santri di Persawahan Sukabumi, Satu Tewas, Satu Kelelahan

5. Jenazah pasien suspect Corona dibungkus plastik

Ilustrasi virus coronaShutterstock Ilustrasi virus corona
Seorang pasien suspect corona di Rumah Sakit Kariadi Semarang meninggal pada Minggu (23/2/2020) karena penyakit Bronkopneumonia yang menyerang bagian paru-paru.

Sebelum dikremasi, jenazah pasien tersebut dibungkus plastik agar virus pada mayat tidak menular.

"Jadi, mayat itu dibungkusnya dengan plastik, kalau dengan kain masih ada pori-pori kecil, karena ukuran virus itu sangat kecil, kan kalau dengan pasltik jadi tidak menyebar di udara," ujar Ketua Tim Penanggulangan Bencana RSUP Dr Kariadi, dr RP Uva Utomo, SpKF saat dihubungi Kompas.com. Rabu (26/2/2020).

Ia menjelaskan, tidak hanya jenazah dengan suspect corona yang mendapat perlakuan dikremasi dengan plastik, tetapi juga jenazah pasien yang terinfeksi virus kategori airbone.

Setelah dibungkus plastik, mayat tersebut dimasukkan dalam peti dan dilarang untuk dibuka Baca juga: Heboh Pasien Suspect Corona Meninggal Lalu Dibungkus Plastik di Semarang, Ini Penjelasan Rumah Sakit

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Irwan Nugraha, Budiyanto | Editor: Farid Assifa, Pythag Kurniati, David Oliver Purba, Aprillia Ika, Michael Hangga Wismabrata)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Regional
Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Regional
Gelar Gebyar Ekraf Rumaket Greget, Upaya Pemkab Trenggalek Dorong UMKM dan Industri Kreatif

Gelar Gebyar Ekraf Rumaket Greget, Upaya Pemkab Trenggalek Dorong UMKM dan Industri Kreatif

Regional
Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Gubernur Riau Berharap Pembangunan Jembatan Selat Malaka Terwujud

Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Gubernur Riau Berharap Pembangunan Jembatan Selat Malaka Terwujud

Regional
Ganjar Bentuk Timsus untuk Atasi Masalah Pembebasan Lahan Proyek Tol Semarang-Demak

Ganjar Bentuk Timsus untuk Atasi Masalah Pembebasan Lahan Proyek Tol Semarang-Demak

Regional
Rombongan Benchmarking Sumedang Bertolak ke Helsinki, Bupati Dony: Kami Akan Adopsi Best Practices Finlandia

Rombongan Benchmarking Sumedang Bertolak ke Helsinki, Bupati Dony: Kami Akan Adopsi Best Practices Finlandia

Regional
Mobil Dinas Camat Sudah Tak Layak Jalan, Pemkab Bojonegoro Siapkan 28 Toyota Rush Senilai Rp 7,72 Miliar

Mobil Dinas Camat Sudah Tak Layak Jalan, Pemkab Bojonegoro Siapkan 28 Toyota Rush Senilai Rp 7,72 Miliar

Regional
Program Puspa, Inovasi Dinas Kesehatan Jabar untuk Atasi Covid-19

Program Puspa, Inovasi Dinas Kesehatan Jabar untuk Atasi Covid-19

Regional
Disparbud Trenggalek Gelar FGD untuk Edukasi 35 Kades tentang Pengembangan Desa Wisata

Disparbud Trenggalek Gelar FGD untuk Edukasi 35 Kades tentang Pengembangan Desa Wisata

Regional
Rumahnya Direnovasi Bobby Nasution, Warga Medan Labuhan: Kedatangan Pak Wali Membawa Berkah

Rumahnya Direnovasi Bobby Nasution, Warga Medan Labuhan: Kedatangan Pak Wali Membawa Berkah

Regional
Bupati Jekek Tegaskan Wonogiri Manfaatkan KPJ untuk Tekan Angka Kematian Bayi

Bupati Jekek Tegaskan Wonogiri Manfaatkan KPJ untuk Tekan Angka Kematian Bayi

Regional
Bupati Jekek: Dengan 'Telunjuk Sakti' Pelayanan Administrasi Kependudukan Hanya 15 Menit

Bupati Jekek: Dengan "Telunjuk Sakti" Pelayanan Administrasi Kependudukan Hanya 15 Menit

Regional
Zona Blok Masela dan Potensi 'Provinsi Prisai' Indonesia

Zona Blok Masela dan Potensi "Provinsi Prisai" Indonesia

Regional
Riau Lampaui Target Investasi, Gubri Minta Pemerintah Pusat Bantu Bangun Infrastruktur

Riau Lampaui Target Investasi, Gubri Minta Pemerintah Pusat Bantu Bangun Infrastruktur

Regional
Pemprov Riau Hibahkan 3 Unit Eks Venue kepada UIR

Pemprov Riau Hibahkan 3 Unit Eks Venue kepada UIR

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.