Gubernur NTT Tentukan Harga Terendah dan Tertinggi Minuman Sophia

Kompas.com - 26/02/2020, 09:34 WIB
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laikodat, saat menjadi pembicara dalam dialog pemerintah NTT dengan pimpinan lembaga keagamaan se-NTT, yang digelar di Hotel Swis Bellin Kristal Kupang, Selasa (25/2/2020) pagi KOMPAS.com/SIGIRANUS MARUTHO BEREGubernur NTT Viktor Bungtilu Laikodat, saat menjadi pembicara dalam dialog pemerintah NTT dengan pimpinan lembaga keagamaan se-NTT, yang digelar di Hotel Swis Bellin Kristal Kupang, Selasa (25/2/2020) pagi

KUPANG, KOMPAS.com - Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat berbicara tentang harga minuman keras lokal milik NTT yakni Sophia.

Hal itu dikatakan Viktor dalam dialog Pemerintah Provinsi NTT dengan pimpinan lembaga keagamaan se-NTT, yang digelar di Kupang, Selasa (25/2/2020).

Viktor menyebut harga Sophia mulai dari puluhan ribu hingga jutaan rupiah.

"Kita akan tentukan harga Sophia yang paling murah dengan standar biasa yang belum dicampur itu Rp 30.000 dan paling tinggi Rp 1,5 juta. Itu lah yang paling terbaik," ujar Viktor.

Baca juga: Gubernur Viktor: Kalau Investor Bawa Uang ke NTT, Jangan Diperas

Menurut Viktor, minuman keras Sophia akan dijual dan dipajang di sejumlah bandar udara yang ada di NTT.

Satu di antaranya yakni di Bandar Udara Komodo Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat.

Viktor mengatakan, pihaknya kini sedang menyiapkan mesin khusus untuk memproduksi miras Sophia.

Baca juga: Gubernur NTT: Saya Datang Bukan untuk Orang Suka Saya, tapi untuk Mengubah NTT

Viktor menyebut, satu-satunya produksi minuman lokal beralkohol di Indonesia yang punya izin yang lengkap termasuk izin edar, hanya ada di NTT, yakni miras Sophia.

"Izin produksinya sudah keluar. Ini kerjanya bertahap, karena belum ada lagi izin di Indonesia tentang alkohol, khususnya berbahan lokal. Itu sudah tidak ada lagi dan tidak pernah dikeluarkan lagi. Memang kemarin kita agak lambat, karena saya masih minta izin. Sekarang semuanya sudah beres," kata Viktor.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Santri Lombok Tengah Terseret Air Bah, 1 Tewas, 1 Hilang

2 Santri Lombok Tengah Terseret Air Bah, 1 Tewas, 1 Hilang

Regional
Jadi Pasien Covid-19 Pertama, Sekda Kabupaten Taliabu: Saya Sudah Sembuh Total...

Jadi Pasien Covid-19 Pertama, Sekda Kabupaten Taliabu: Saya Sudah Sembuh Total...

Regional
Kisah Perawat Pasien Covid-19, Dimarahi hingga Dilarang Pulang ke Rumah

Kisah Perawat Pasien Covid-19, Dimarahi hingga Dilarang Pulang ke Rumah

Regional
Pria Ini Jadikan Istri Siri PSK, Ditawarkan Via Twitter, Motifnya Tak Kuat Layani Hasrat

Pria Ini Jadikan Istri Siri PSK, Ditawarkan Via Twitter, Motifnya Tak Kuat Layani Hasrat

Regional
Kepala Dusun Diduga Gelapkan Bantuan Covid-19, Buat Surat Kuasa Palsu

Kepala Dusun Diduga Gelapkan Bantuan Covid-19, Buat Surat Kuasa Palsu

Regional
2 Warga Tewas akibat Longsor di Pangandaran

2 Warga Tewas akibat Longsor di Pangandaran

Regional
UMP 2021 Tidak Naik, Ini Kata Gubernur Banten

UMP 2021 Tidak Naik, Ini Kata Gubernur Banten

Regional
Sakit, Status Penahanan Mantan Wali Kota Kupang Dialihkan Jadi Tahanan Kota

Sakit, Status Penahanan Mantan Wali Kota Kupang Dialihkan Jadi Tahanan Kota

Regional
Komnas PA Bentuk Tim Advokasi atas Penganiayaan Sadis Balita di Medan

Komnas PA Bentuk Tim Advokasi atas Penganiayaan Sadis Balita di Medan

Regional
Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka, Pengacara Siapkan Praperadilan

Bahar bin Smith Kembali Jadi Tersangka, Pengacara Siapkan Praperadilan

Regional
Libur Panjang, ASN Madiun Tak Dilarang ke Luar Kota, Harus Rapid Test Saat Kembali

Libur Panjang, ASN Madiun Tak Dilarang ke Luar Kota, Harus Rapid Test Saat Kembali

Regional
1,9 Juta KRTS di Jabar Mulai Terima Bansos Tahap Ketiga

1,9 Juta KRTS di Jabar Mulai Terima Bansos Tahap Ketiga

Regional
Pemprov DIY Kembali Perpanjang Status Tanggap Darurat Covid-19

Pemprov DIY Kembali Perpanjang Status Tanggap Darurat Covid-19

Regional
Bahar bin Smith Ditetapkan Tersangka atas Kasus Penganiayaan, Dilaporkan Korban Tahun 2018

Bahar bin Smith Ditetapkan Tersangka atas Kasus Penganiayaan, Dilaporkan Korban Tahun 2018

Regional
Penyesalan Kiswanto Usai Bunuh Teman SD yang Juga Selingkuhannya, Tunggui Jasad Korban Berjam-jam

Penyesalan Kiswanto Usai Bunuh Teman SD yang Juga Selingkuhannya, Tunggui Jasad Korban Berjam-jam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X