Setelah Matt Wright, Giliran Forrest Galante Coba Tangkap Buaya Berkalung Ban

Kompas.com - 24/02/2020, 06:15 WIB
Petugas memasang jaring untuk mempersempit ruang gerak buaya liar yang terjerat ban sepeda motor saat berlangsungnya proses penyelamatan di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (7/2/2020). Perilaku buaya yang berpindah-pindah dan sulit didekati serta banyaknya warga yang berada dilokasi menjadi kendala utama yang dihadapi petugas untuk melakukan proses evakuasi dalam upaya penyelamatan satwa tersebut dan terpantau hingga pukul 18.00 WITA buaya tersebut belum berhasil ditangkap oleh petugas. ANTARA FOTO/MOHAMAD HAMZAHPetugas memasang jaring untuk mempersempit ruang gerak buaya liar yang terjerat ban sepeda motor saat berlangsungnya proses penyelamatan di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (7/2/2020). Perilaku buaya yang berpindah-pindah dan sulit didekati serta banyaknya warga yang berada dilokasi menjadi kendala utama yang dihadapi petugas untuk melakukan proses evakuasi dalam upaya penyelamatan satwa tersebut dan terpantau hingga pukul 18.00 WITA buaya tersebut belum berhasil ditangkap oleh petugas.

PALU, KOMPAS.com - Sejak kemunculan pertamanya di 2016 silam, buaya berkalung ban terus diburu. Bukan untuk di bunuh, tapi mau diselamatkan.

Ban yang sudah 4 tahun terjebak di leher buaya itu mau dilepaskan. Namun, upaya melepaskan ban di leher buaya bisa dibilang susah-susah gampang. 

Panji petualang pernah ke Palu, Sulawesi Tengah, tahun 2018 silam. Misi Panji gagal.

Baca juga: Upaya Tangkap Buaya Berkalung Ban di Palu Dihentikan hingga Matt Wright Kembali

 

Setelah Panji, dua pakar sekaligus pemerhati buaya dari Australia, Matt Wrght dan Christ Willson, pertengahan Februari 2020 juga datang ke Kota Palu dengan misi yang sama. Lagi - lagi gagal.

Hampir dua pekan dua bule asal Australia itu hilir mudik di Sungai Palu. Toh, mereka akhirnya kembali ke negaranya. Si buaya tetap berkalung ban.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah Matt, orang dari Palopo Utara, Dawi (45) juga berkeinginan sama, yakni membebaskan ban di leher buaya.

Dawi bekerja sebagai petani dan juga pemburu buaya untuk diambil kulitnya. Sudah lebih dari 100 ekor buaya yang ukuran kecil dan besar sudah dikuliti.

Namun, dalam misi ini, Dawi yang akan dibantu dua orang anaknya mengaku hanya menolong sang buaya.

"Saya  dengar infonya di TV, makanya saya ke sini. Tapi saya tidak akan bunuh buaya itu, kan katanya cuma dibilang mau buka itu ban kan," begitu kata Dawi dengan logat selatannya yang kental.

Dawi tak direstui BKSDA. Selain buaya berkalung ban yang stress karena hampir dua pekan terus diburu oleh Matt, Dawi juga belum mengantongi izin.

Nah, kini giliran Forrest Galante. Dia adalah pembawa acara televisi Extinct or Alive on Animal Planet.

Bersama timnya, mereka sudah mendapat restu dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Baca juga: Ketika Buaya Berkalung Ban Pindah ke Toko Roti

 

Misi Forrest juga sama melepaskan ban di leher buaya yang malang.

Rino Tobing, salah satu anggota Satgas Penyelamatan Satwa Liar, BKSDA Sulawesi Tengah mengatakan, pihaknya sudah menerima surat permohonan soal rencana Forrest Galante bersama tim untuk misi mengeluarkan ban di leher buaya sungai Palu.

Namun pihaknya belum mengetahui kapan Forrest datang ke Palu.

"Surat permohonannya sudah kami terima tapi kami belum ada kabar, kapan mereka akan ke Palu," kata Rino, lewat pesan di  WhatsApp, Sabtu (22/2/2020).

Terkait dengan upaya penyelamatan buaya berkalung ban oleh Foresst Galante bersama tim. Kepala Satgas Penanganan buaya berkalung ban, Haruna, mengatakan tak masalah.

"Silakan saja, pada prinsipnya kami siap menerima mereka. Namun saat ini kami menghentikan sementara upaya ini. Hal ini tentu saja  untuk mengembalikan kondisi buaya selama operasi penyelamatan yang kami lakukan belum lama ini, mungkin sekitar 3 mingguan, " jelas Haruna. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Regional
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Regional
Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Regional
Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Regional
Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Regional
Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Regional
Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Regional
Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Regional
Jalankan Program 'Sarjana Mengajar', Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Jalankan Program "Sarjana Mengajar", Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Regional
Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Regional
Bupati IDP Resmikan 'SPBU Satu Harga' di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Bupati IDP Resmikan "SPBU Satu Harga" di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Regional
Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

Regional
Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X