Berupaya Kabur, Bandar Sabu di Timika Ditembak Polisi

Kompas.com - 21/02/2020, 18:49 WIB
Ilustrasi penembakan ShutterstockIlustrasi penembakan

TIMIKA, KOMPAS.com - Satuan Reserse Narkoba Polres Mimika, Papua, melumpuhkan seorang bandara sabu di Timika, karena berupaya kabur dari sergapan polisi, Jumat (21/2/2020).

Pelaku dilumpuhkan dengan timah panas pada bagian pinggul, ketika berupaya kabur dengan sepeda motornya di Jalan Serui Mekar.

Lokasi penangkapan tidak jauh dari indekosnya.

Baca juga: 4 Warga di NTT Tersambar Petir, 2 Orang Tewas Seketika

Pantauan Kompas.com, penangkapan tersebut dipimpin Kepala Satuan Reserse Narkoba Iptu Sugarda Aditya.

Bandar sabu tersebut kemudian digiring ke indekosnya.

Setelah itu, polisi melakukan penggeledahan.

Tak lama kemudian, Kapolres Mimika AKBP I Gusti Gde Era Adhinata, bersama perwira lainnya tiba di lokasi.

Saat dilakukan penggeladahan, polisi berhasil menemukan puluhan paket sabu yang dikemas dalam plastik bening.

Baca juga: Pembakar Rumah Penyalur TKW di Dompu Dikenakan Pasal Berlapis

Selain itu, dtemukan sejumlah uang yang diduga hasil penjualan sabu.

Pelaku kemudian digiring ke kantor polisi beserta barang bukti.

Sebelumnya, bandar sabu tersebut dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan medis akibat luka tembak.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Teriak 'Bunuh..Bunuh', Pedemo Rumah Mahfud MD Ditetapkan Tersangka

Teriak "Bunuh..Bunuh", Pedemo Rumah Mahfud MD Ditetapkan Tersangka

Regional
Anggota DPRD Diduga Jadi Penadah Hasil Rampokan Oknum Polisi di Lampung

Anggota DPRD Diduga Jadi Penadah Hasil Rampokan Oknum Polisi di Lampung

Regional
Cerita Nenek Lumpuh di Pematangsiantar Pasrah Tenggelam Saat Banjir

Cerita Nenek Lumpuh di Pematangsiantar Pasrah Tenggelam Saat Banjir

Regional
Bunuh Anak Tirinya, Perempuan Ini Sempat Mengaku Korban Meninggal karena Sakit

Bunuh Anak Tirinya, Perempuan Ini Sempat Mengaku Korban Meninggal karena Sakit

Regional
13 Pejabat Bantaeng Positif Covid-19, Alami Gejala Demam dan Batuk

13 Pejabat Bantaeng Positif Covid-19, Alami Gejala Demam dan Batuk

Regional
Sudah 2 Pekan Jalan Penghubung Rohul-Bengkalis Terendam Banjir

Sudah 2 Pekan Jalan Penghubung Rohul-Bengkalis Terendam Banjir

Regional
Gunung Ile Lewotolok Meletus 3 Kali pada Hari Ini

Gunung Ile Lewotolok Meletus 3 Kali pada Hari Ini

Regional
62 Kades di Jateng Langgar Netralitas Pilkada, Bawaslu Lapor ke Mendagri

62 Kades di Jateng Langgar Netralitas Pilkada, Bawaslu Lapor ke Mendagri

Regional
Sesosok Mayat Ditemukan Mengambang di Perairan Pulau Komodo

Sesosok Mayat Ditemukan Mengambang di Perairan Pulau Komodo

Regional
Ambisi Sumedang Jadikan Waduk Jatigede Wisata Kelas Dunia, Ingin Kalahkan Banyuwangi

Ambisi Sumedang Jadikan Waduk Jatigede Wisata Kelas Dunia, Ingin Kalahkan Banyuwangi

Regional
Viral Video Warga Bermain Genangan Air Setinggi Paha di Pinggir Jalan, Ini Respons Pemkot Cilegon

Viral Video Warga Bermain Genangan Air Setinggi Paha di Pinggir Jalan, Ini Respons Pemkot Cilegon

Regional
Polrestabes Surabaya Beri Hadiah Rp 5 Juta bagi Warga, Jika Ungkap Politik Uang Jelang Coblosan

Polrestabes Surabaya Beri Hadiah Rp 5 Juta bagi Warga, Jika Ungkap Politik Uang Jelang Coblosan

Regional
Dua Polisi dan Seorang Pecatan Brimob Berkomplot Rampok Truk Kompos

Dua Polisi dan Seorang Pecatan Brimob Berkomplot Rampok Truk Kompos

Regional
Zairullah Azhar-Muhammad Rusli Soroti Minimnya Infrastruktur di Pedesaan

Zairullah Azhar-Muhammad Rusli Soroti Minimnya Infrastruktur di Pedesaan

Regional
Bisa Diakses via Internet, Aksara Jawa Diharapkan Tak Punah

Bisa Diakses via Internet, Aksara Jawa Diharapkan Tak Punah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X