Kompas.com - 21/02/2020, 11:03 WIB

MEDAN, KOMPAS.com - Penyebab matinya gajah sumatera (Elephas maximus sumatrensis) bernama Neneng di Kebun Binatang Medan pada Sabtu pagi (25/1/2020) masih menjadi misteri.

Pasalnya, hasil nekropsi gajah betina tersebut sampai sekarang belum diterima oleh Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Utara (BBKSDA Sumut).

Kepala BBKSDA Sumut, Hotmauli Sianturi saat ditemui di Medan, Senin (19/2/2020) mengatakan, pihaknya belum mendapatkan hasil nekropsi (bedah bangkai) gajah Neneng.

Baca juga: Faktor Umur, Neneng, Gajah Berusia 55 Tahun di Kebun Binatang Medan Mati

 

Namun menurutnya, gajah tersebut mati secara alami, yakni faktor usianya yang sudah tua, yakni 55 tahun.

"Hasil nekropsi  belum saya terima. Tapi kemungkinan besar itu faktor alam, karena tua," katanya sembari menambahkan dengan belum diterimanya hasil nekropsi, pihaknya akan menyurati ke pihak yang menanganinya di Bogor. 

Baca juga: Anak Gajah Sumatera di Riau Mati, Diduga Alami Gangguan Pencernaan

Mati karena jadi gajah tunggangan?

Hotmauli menambahkan, dengan kematian gajah Neneng, pihaknya merekomendasikan kepada Medan Zoo agar tidak menjadikan gajah Siti (51), satu-satunya gajah yang tersisa di kebun binatang yang ada di Simalingkar B itu sebagai gajah tunggangan.

"Saya sudah turun me sana, sudah bilang tak boleb ditunggangi dan sepertinya sudah lama tak ditunggangi, hanya dibawa keliling," katanya.

Sebagai gantinya, dia menyarankan, agar tetap ada interaksi dengan pengunjung maka cukup dengan memandikannya saja di kolam yang ada di lokasi.

Baca juga: Gali Parit di Ladang Jagung, Warga Sragen Temukan Fosil Gading Gajah Purba Sepanjang 4 Meter

"Jadi ajak memandikan saja, jadi lebih edukatif dan sekali lagi tidak boleh ditunggangi," tegasnya.

Jika gajah Neneng tetap dijadikan sebagai gajah tunggangan, menurutnya pihaknya akan memberikan sanksi teguran kepada Medan Zoo.

Sanksinya, kata dia, bisa berupa teguran ataupun pencabutan izin Lembaga Konservasi (LK). 

"Tapi kan tidak bisa ujug-ujug. Apapun itu kan kebanggaan Sumut bagaimana bisa menjadi ikon. Tapi kalau keterlaluan ya mau tak mau," katanya.

Baca juga: Bayi Gajah Betina Mati karena Gangguan Pencernaan di Aceh Timur

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Regional
Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Regional
Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Regional
Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Regional
Terapkan Materi Pemahaman Wawasan Kebangsaan, Disdik Jabar Dapat Apresiasi dari Lemhannas

Terapkan Materi Pemahaman Wawasan Kebangsaan, Disdik Jabar Dapat Apresiasi dari Lemhannas

Regional
Kenduri Riau 2022 sebagai Daya Kejut Pemulihan Parekraf di Bumi Lancang Kuning

Kenduri Riau 2022 sebagai Daya Kejut Pemulihan Parekraf di Bumi Lancang Kuning

Regional
Capaian Gubernur Arizal Selama 3 Tahun Memimpin Lampung, Nilai Ekspor Tumbuh sampai Angka Kemiskinan Turun

Capaian Gubernur Arizal Selama 3 Tahun Memimpin Lampung, Nilai Ekspor Tumbuh sampai Angka Kemiskinan Turun

Regional
Pelajaran dari Tragedi Kanjuruhan

Pelajaran dari Tragedi Kanjuruhan

Regional
Jawa Barat Raih Penghargaan Provinsi Terbaik Pertama Se-Indonesia

Jawa Barat Raih Penghargaan Provinsi Terbaik Pertama Se-Indonesia

Regional
Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Regional
Kang Emil Pimpin Upacara Hari Kesaktian Pancasila 2022

Kang Emil Pimpin Upacara Hari Kesaktian Pancasila 2022

Regional
Sumedang Raih Penghargaan Pembangunan Terbaik Kedua Tingkat Nasional

Sumedang Raih Penghargaan Pembangunan Terbaik Kedua Tingkat Nasional

Regional
Penurunan Kemiskinan Jatim 2022 Terbaik Nasional, Khofifah Siap Tancap Gas Lagi

Penurunan Kemiskinan Jatim 2022 Terbaik Nasional, Khofifah Siap Tancap Gas Lagi

Regional
Adu Nyali Menghuni Kota Kendari

Adu Nyali Menghuni Kota Kendari

Regional
Berkat Inovasi, Bupati Jekek Sebut Wonogiri Raih PPD Kabupaten Terbaik III Nasional 2022

Berkat Inovasi, Bupati Jekek Sebut Wonogiri Raih PPD Kabupaten Terbaik III Nasional 2022

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.