Siswinya Jadi Korban Perundungan, SMP Muhammadiyah Butuh Akan Jadi Sekolah Ramah Anak

Kompas.com - 17/02/2020, 15:47 WIB
 Viral di media sosial video tiga siswa SMP di Purworejo menganiaya seorang siswi di dalam ruang kelas. Tangkapan layar Instagram Viral di media sosial video tiga siswa SMP di Purworejo menganiaya seorang siswi di dalam ruang kelas.

SEMARANG,KOMPAS.com - Majelis Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen) Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jawa Tengah buka suara terkait kasus bully yang dialami siswi SMP Muhammadiyah Butuh, Purworejo.

Ketua Dikdasmen PWM Jateng Iwan Junaedi menyatakan prihatin atas peristiwa dalam unggahan video berdurasi 28 detik yang viral di media sosial pada Rabu (12/2/2020).

Menurutnya, kejadian tersebut bukan mencerminkan karakter siswa yang terbentuk di SMP Muhammadiyah Butuh.

Baca juga: Siswi SMP Purworejo Korban Perundungan Sudah Lama Curhat Sering Ditendangi Temannya di Sekolah

Dia mengklaim, sekolah tersebut selama ini telah banyak melahirkan alumni yang tersebar dan berkiprah menjadi tokoh.

Sementara, diketahui ketiga siswa pelaku dan satu siswa perekam merupakan siswa pindahan dari sekolah negeri dan swasta lain yang baru masuk di kelas 8 SMP Muhammadiyah Butuh.

"Peristiwa itu tentu tidak kami kehendaki. Kami turut prihatin dengan kejadian tersebut. Ketiga siswa pelaku dan satu perekam memang diketahui pindahan dari sekolah lain. Mereka pindah pada saat masuk kelas 8. Pindahan dari sekolah negeri dan swasta," jelas Iwan saat dihubungi Kompas.com, Senin (17/2/2020).

Sebagai lembaga yang menaungi sekolah tersebut, lanjut Iwan, pihaknya tentu tidak lepas tanggung jawab. Peristiwa tersebut dijadikannya sebagai momentum perbaikan pendidikan.

Untuk itu, pihaknya bertekad akan menata kembali dan merevitalisasi SMP Muhammadiyah Butuh Purworejo dengan menggunakan pola baru.

"Kami akan menata ulang dan merevitalisasi menjadi sekolah inklusi berbasis karakter dan ramah anak. Kami akan bekerja sama dengan Lazis Muhammadiyah Pimpinan Wilayah Jawa Tengan. Termasuk bekerja sama dengan Universitas Muhammadiyah Purworejo, prodi Psikologi," katanya.

Baca juga: Ganjar Sebut Siswi SMP Korban Bullying di Purworejo Berkebutuhan Khusus

Sebelumnya, karena jumlah siswa yang sedikit akhirnya muncul wacana bahwa sekolah yang sudah berdiri sejak 1989 itu akan dileburkan dengan sekolah lainnya.

"Sementara ini belum ada rencana penggabungan, karena lokasinya tidak memungkinkan untuk pelayanan masyarakat di sana," katanya.

Selanjutnya, tiga pelaku yang berstatus tersangka kini telah diizinkan untuk masuk sekolah dengan pengawasan dan pendampingan hukum jika memang kasusnya berlanjut ke meja hijau.

"Kita dampingi mereka dan sekarang sudah masuk sekolah. Untuk siswi korban CA pada saat saya ke sana masih sekolah seperti biasa, saya belum mendapat info untuk kepindahannya ke sekolah khusus" ujarnya.

Kendati demikian, pihak sekolah saat ini masih melakukan pendalaman soal alasan kepindahan siswa pelaku ke SMP Muhammadiyah Butuh Purworejo .

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Astuti, Pos Polisi Digital untuk Mencegah Pertemuan Tatap Muka Saat Pandemi Corona

Mengenal Astuti, Pos Polisi Digital untuk Mencegah Pertemuan Tatap Muka Saat Pandemi Corona

Regional
Hasil 'Rapid Test' 6 Karyawan Kahatex Reaktif, Wabup Sumedang Minta Buruh Dirumahkan

Hasil "Rapid Test" 6 Karyawan Kahatex Reaktif, Wabup Sumedang Minta Buruh Dirumahkan

Regional
Tak Pakai Masker Saat Keluar Rumah, Warga Padang Didenda Sediakan 2 Masker

Tak Pakai Masker Saat Keluar Rumah, Warga Padang Didenda Sediakan 2 Masker

Regional
Pemprov Kaltara Minta Bantuan Pemerintah Pusat untuk Karantina TKI yang Pulang dari Malaysia

Pemprov Kaltara Minta Bantuan Pemerintah Pusat untuk Karantina TKI yang Pulang dari Malaysia

Regional
Seorang Siswa SMA Tasikmalaya Nekat Curi Mobil Mantan Kapolda Jabar

Seorang Siswa SMA Tasikmalaya Nekat Curi Mobil Mantan Kapolda Jabar

Regional
Lagi, PDP Corona yang Dirawat di RSUD Grobogan Meninggal Dunia

Lagi, PDP Corona yang Dirawat di RSUD Grobogan Meninggal Dunia

Regional
Antisipasi Dampak Sosial Ekonomi Corona, Pemprov NTB Kucurkan Rp 80 M

Antisipasi Dampak Sosial Ekonomi Corona, Pemprov NTB Kucurkan Rp 80 M

Regional
Buntut Ribuan Warga Alor Sambut Hamid Haan, Kapolda NTT Panggil Kapolres

Buntut Ribuan Warga Alor Sambut Hamid Haan, Kapolda NTT Panggil Kapolres

Regional
Terjadi Kerumunan Massa Saat Eva Yolanda LIDA Pulang Kampung, Berikut Ini Penjelasan Polisi

Terjadi Kerumunan Massa Saat Eva Yolanda LIDA Pulang Kampung, Berikut Ini Penjelasan Polisi

Regional
Kala Pasien Positif Covid-19 Semangati Pasien Lansia di Ruang Isolasi

Kala Pasien Positif Covid-19 Semangati Pasien Lansia di Ruang Isolasi

Regional
Kesal Tak Mau Makan, Ibu di Muaraenim Aniaya Anak hingga Tewas, Begini Kronologinya

Kesal Tak Mau Makan, Ibu di Muaraenim Aniaya Anak hingga Tewas, Begini Kronologinya

Regional
Abaikan Imbauan Pemerintah, Ribuan Warga di NTT Sambut Kedatangan Penyanyi Liga Dangdut dari Jakarta

Abaikan Imbauan Pemerintah, Ribuan Warga di NTT Sambut Kedatangan Penyanyi Liga Dangdut dari Jakarta

Regional
Tebing 300 Meter di Cianjur Longsor, 3 Hektar Sawah Tergerus, Petani Terancam Gagal Panen

Tebing 300 Meter di Cianjur Longsor, 3 Hektar Sawah Tergerus, Petani Terancam Gagal Panen

Regional
Pengungsi Banjir di Kabupaten Bandung Rawan Terpapar Corona

Pengungsi Banjir di Kabupaten Bandung Rawan Terpapar Corona

Regional
Tawuran Dua Kelompok Pelajar di Karawang, Satu Korban Luka Berat Akibat Dibacok

Tawuran Dua Kelompok Pelajar di Karawang, Satu Korban Luka Berat Akibat Dibacok

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X