Kisah Yusuf Pulang dari Wuhan lalu Masuk Karantina Natuna, Takut dan Waswas Saat Wabah Corona Merebak

Kompas.com - 17/02/2020, 06:06 WIB
Yusuf Azhar (22) didampingi ayah dan ibunya sehari setelah dipulangkan dari Natuna usai masa observasi dan karantina virus corona (Covid-19) saat ditemui di kediamannya di Kecamatan Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (16/2/2020). KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANYusuf Azhar (22) didampingi ayah dan ibunya sehari setelah dipulangkan dari Natuna usai masa observasi dan karantina virus corona (Covid-19) saat ditemui di kediamannya di Kecamatan Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (16/2/2020).

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Sehari setelah dipulangkan dari masa observasi dan karantina risiko virus corona ( Covid-19) di Natuna, Kepulauan Riau, Sabtu (15/2/2020), salah satu mahasiswa bernama Yusuf Azhar (22) asal Kecamatan Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, merasa senang dan terharu setelah menerima surat keterangan pemeriksaan dari Pemerintah Indonesia.

Di dalam surat itu, Yusuf dinyatakan sehat dan tidak ditemukan gejala atau tanda infeksi virus corona setelah menjalani observasi selama 14 hari di Natuna.

Baca juga: Mahasiswa NTB yang Dipulangkan dari China Belajar Secara Online

Ia bersama dua rekannya dari Bogor sempat dievakuasi oleh Pemerintah Indonesia dari China ke Natuna beberapa hari lalu.

Yusuf adalah salah satu mahasiswa yang menerima beasiswa untuk menjalani studi di universitas Central China Normal University (CCNU), Wuhan, Provinsi Hubei, China.

Anak kedua dari empat bersaudara ini pun telah mengikuti program bahasa Mandarin selama enam bulan sebagai syarat kuliah.

Ia pun mengambil kuliah di jurusan Trading Internasional.

Baca juga: Isak Tangis Keluarga Pecah Saat Sambut 9 Mahasiswa Kaltim, Usai Jalani

di Natuna

Senang bisa pulang

Bupati Bogor Ade Yasin saat mengunjungi kediaman Yusufshutterstock.com Bupati Bogor Ade Yasin saat mengunjungi kediaman Yusuf
Kabar kepulangan Yusuf pada Sabtu kemarin menjadi kabar bahagia bagi keluarga dan para kerabatnya.

"Tentu sangat senang bisa kembali ke rumah dan ke negara saya hingga akhirnya bisa bertemu sama bapak dan ibu," kata Yusuf saat ditemui Kompas.com di kediamannya, Minggu (16/2/2020).

Dia juga mengaku sangat berterima kasih atas apa yang diberikan oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) kepada dia dan rekan-rekan lainnya.

Baca juga: 7 Mahasiswa Kalsel Pulang dari Karantina Natuna, Dijemput Wagub dan Disambut Isak Tangis Keluarga

Sebab, kata dia, selama berada di sana, semua fasilitas selalu terpenuhi dan sangat diperhatikan, mulai dari kebersihan hingga kesehatannya.

Bahkan semua bahan-bahan pokok berupa makanan, peralatan mandi, uang saku, dan masker telah tersedia.

"Dan hari berikutnya ditambah fasilitas olahraga, bola sampai karaoke pun ada. Saya sangat berterima kasih selama ini KBRI sangat baik dan semuanya terfasilitasi," ujarnya.

Baca juga: Pulang dari Karantina Natuna, Mahasiswa Asal Sulsel Ini Masih Ingin Lanjutkan Kuliah di China

 

Takut dan waswas saat berada di Wuhan

Yusuf Azhar (22) didampingi ayah dan ibunya sehari setelah dipulangkan dari Natuna usai masa observasi dan karantina virus corona (Covid-19) saat ditemui di kediamannya di Kecamatan Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (16/2/2020).KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Yusuf Azhar (22) didampingi ayah dan ibunya sehari setelah dipulangkan dari Natuna usai masa observasi dan karantina virus corona (Covid-19) saat ditemui di kediamannya di Kecamatan Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (16/2/2020).
Yusuf, sapaan akrabnya, mengaku bahwa saat pertama kali mendengar adanya isu virus corona, ia menganggap hal yang biasa-biasa saja.

Namun, selama beberapa hari kemudian, wilayah Wuhan menjadi sangat mengkhawatirkan. Pasalnya, kabar mengenai virus corona cepat sekali menyebar ke masyarakat melalui media sosial.

Terlebih lagi, kabar isu virus corona itu bertepatan dengan musim dingin pertama dan menjelang perayaan Imlek.

Bahkan, setiap tempat harus disterilkan dan setiap mahasiswa diwajibkan mengenakan masker jenis N95 selama 24 jam yang tersedia di setiap universitas di Wuhan.

Tak pelak, saat itu juga ia takut dan waswas dengan isu virus corona yang ternyata bisa menjangkiti siapa saja.

Baca juga: Satu warga Tasikmalaya Usai Dikarantina di Natuna, Kades Sebut Anugerah Besar Bisa Selamat

Kini, Yusuf merasa lega karena semua kekhawatiran dan ketakutannya itu hilang berkat bantuan dari KBRI untuk memulangkan semua mahasiswa.

"Informasi pertama tersebar melalui media sosial dan beberapa hari kemudian setiap universitas itu memberi danger notification bahwasanya dilarang keluar rumah dan asrama, dan Wuhan di-lockdown untuk semuanya," bebernya.

"Ketika daerah Wuhan di-lockdown, kami semua waswas dan ingin sekali pulang dan secara jasmani sehat saat itu. Keinginan untuk pulang sangat kuat, apalagi keadaan memang cukup sangat mengkhawatirkan di sana," sambung dia.

Baca juga: Cerita Ulus, Warga Tasikmalaya: Ingin Kembali Bekerja ke China Setelah Lolos Karantina Natuna

 

Tidak pernah melihat warga Wuhan berjatuhan akibat virus corona

Seorang perempuan warga kota Wuhan, China, mengenakan masker untuk menghindari terinfeksi virus corona yang mematikan saat berbelanja di sebuah pasar di kota Wuhan, Minggu (26/2/2020).AFP/HECTOR RETAMAL Seorang perempuan warga kota Wuhan, China, mengenakan masker untuk menghindari terinfeksi virus corona yang mematikan saat berbelanja di sebuah pasar di kota Wuhan, Minggu (26/2/2020).
Ia juga menyebutkan bahwa selama di Wuhan, dirinya tak pernah melihat warga yang tiba-tiba terjatuh karena terjangkit virus tersebut, seperti halnya video-video yang tersebar selama ini.

"Kalau orang jatuh dan kejang-kejang saya belum pernah, apakah akibat virus itu atau bukan, intinya sangat berbahaya dan pada intinya di sana dibatasi untuk keluar belanja. Kalau di asrama itu memang ada orang China juga, tetapi warga China itu pulang ke rumah karena bertepatan dengan Imlek," terangnya.

Baca juga: 5 WNI Asal Riau Pulang dari Karantina Natuna Disambut Gubernur, Kini Berkumpul dengan Keluarga

Secara terpisah, kedua orang tua Yusuf, ayah Cik Anang dan ibu Aprilya, mengaku bersyukur dan sangat bahagia setelah melihat putranya itu kembali pulang ke rumah.

"Saya berterima kasih kepada pemerintah yang telah memberikan khusus anak saya dan dari Wuhan dan teman yang lainnya. Alhamdulillah senang sekali, selama proses pemulangan ini kami akhirnya bisa kembali melihat anak saya yang selama ini kami sangat khawatir," ungkap Aprilya.

Baca juga: Detik-detik 17 Warga Sulsel Pulang dari Karantina Natuna, Tangis Haru Pecah, Peluk Adik hingga Kelelahan

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Regional
Dinkes Kota Padang Targetkan 700.000 Warga Menerima Vaksin Covid-19

Dinkes Kota Padang Targetkan 700.000 Warga Menerima Vaksin Covid-19

Regional
Gubernur Kalbar Geram karena Lahan Konsesi Sengaja Dibakar: Mereka Pikir Saya Takut

Gubernur Kalbar Geram karena Lahan Konsesi Sengaja Dibakar: Mereka Pikir Saya Takut

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 1 Maret 2021

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 1 Maret 2021

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 1 Maret 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 1 Maret 2021

Regional
Diduga Korupsi Dana Rehabilitasi SD, Eks Pejabat Disdik Bantaeng Ditahan

Diduga Korupsi Dana Rehabilitasi SD, Eks Pejabat Disdik Bantaeng Ditahan

Regional
Tambak Dipasena Dibangun Ulang, Bupati Tulang Bawang Berikan Apresiasi kepada Jokowi

Tambak Dipasena Dibangun Ulang, Bupati Tulang Bawang Berikan Apresiasi kepada Jokowi

Regional
Gubernur: Agar Orang Mau Berkunjung ke Bali, Pandemi Harus Dikendalikan

Gubernur: Agar Orang Mau Berkunjung ke Bali, Pandemi Harus Dikendalikan

Regional
Bali Siapkan Zona Hijau Covid-19 untuk Wisatawan Asing dan Domestik

Bali Siapkan Zona Hijau Covid-19 untuk Wisatawan Asing dan Domestik

Regional
Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Disebut Paham Lokasi, Polisi: Sebagian CCTV Ditutup Lakban

Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Disebut Paham Lokasi, Polisi: Sebagian CCTV Ditutup Lakban

Regional
2.500 Anggota Polda Bali Terima Vaksin Covid-19, Kapolda: Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

2.500 Anggota Polda Bali Terima Vaksin Covid-19, Kapolda: Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

Regional
Wacana KLB Digelar di Bali, Demokrat Bali: Itu Ilegal, Kami Menolak Tegas

Wacana KLB Digelar di Bali, Demokrat Bali: Itu Ilegal, Kami Menolak Tegas

Regional
Pemilik Toko di Blitar Tewas akibat Hantaman Benda Tumpul di Kepala

Pemilik Toko di Blitar Tewas akibat Hantaman Benda Tumpul di Kepala

Regional
Jokowi Berharap Setelah Vaksinasi Ekonomi dan Pariwisata di DIY Tumbuh

Jokowi Berharap Setelah Vaksinasi Ekonomi dan Pariwisata di DIY Tumbuh

Regional
Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal di Yogyakarta, Menkes Klaim Pelaksanaannya Lebih Rapi

Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal di Yogyakarta, Menkes Klaim Pelaksanaannya Lebih Rapi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X