Perjuangan 238 WNI dari China, Sempat Ditolak hingga Tiba Waktu Kepulangan

Kompas.com - 15/02/2020, 09:31 WIB
Semua WNI akan dipulangkan dari Hanggar Lanud Raden Sadjad Ranai, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau (Kepri), termasuk 47 orang kru penjemput. Sehingga total yang dipulangkan sebanyak 285 orang. SCREENSHOT VIDEO KEMENKES RISemua WNI akan dipulangkan dari Hanggar Lanud Raden Sadjad Ranai, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau (Kepri), termasuk 47 orang kru penjemput. Sehingga total yang dipulangkan sebanyak 285 orang.

NATUNA, KOMPAS.com – Hari ini, Sabtu (15/2/2020), adalah hari yang ditunggu-tunggu oleh 285 warga yang dikarantina di Natuna.

Tepat pada pukul 12.00 WIB, proses observasi dan karantina ratusan warga Indonesia yang dipulangkan dari Wuhan, China, tersebut akan berakhir.

Observasi dan karantina itu untuk mengantisipasi virus corona yang sedang mewabah di China.

Baca juga: Khofifah Tak Siapkan Penyambutan 65 Warga Jatim dari Natuna, Ini Alasannya

Semua WNI akan dipulangkan dari Hanggar Lanud Raden Sadjad Ranai, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau (Kepri).

Rinciannya ada 238 warga dan 47 orang kru penjemput, sehingga total yang dipulangkan sebanyak 285 orang.

Pada Sabtu pagi, sejumlah WNI di lokasi karantina masih ada yang terlihat berkemas-kemas, merapikan pakaian mereka dan memastikan bahwa semuanya tidak tertinggal di lokasi karantina di Hanggar Labnud Raden Sadjad Ranai.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berdasarkan jadwal yang ditetapkan pemerintah, masa observasi berlangsung 14 hari hingga hari ini.

Terlihat sejumlah sarana dan prasarana pendukung untuk proses pemulangan juga sudah bersiap.

Baca juga: Melihat Persiapan Kepulangan 238 WNI yang Dikarantina di Natuna

Sempat ditolak warga

Waktu dua pekan bukan waktu yang singkat bagi 238 WNI dari Wuhan ini yang menjalani masa observasi dan karantina di Natuna.

Bahkan, di awal kedatangan, mereka sempat ditolak oleh warga sekitar dan diminta agar proses karantina tidak dilakukan di pulau terdepan ujung utara Indonesia ini.

Kehadiran mereka dikhawatirkan akan malah memabawa virus mematikan yang sudah menular ke ribuan orang di China.

Namun, misi kemanusiaan yang dilakukan pemerintah terus berjalan, hingga akhirnya mereka berhasil ditempatkan di Natuna untuk menjalankan masa observasi dan karantina selama 14 hari sejak Minggu (2/2/2/2020).

Teguran untuk Bupati

Pemerintah Daerah Kabupaten Natuna meliburkan sekolah mulai dari 3 Februari hingga 17 Februari 2020. Hal ini dilakukan agar anak-anak yang sangat rentan dengan penyebaran virus bisa terhindar dari virus corona.

"Setidaknya, dengan libur sekolah, anak-anak bisa tetap berada di rumah untuk menghindari bahaya dari virus corona tersebut," kata Sekretaris Daerah Natuna Wan Siswandi saat dikonfirmasi melalui pesan singkat, Minggu (2/2/2020).

Baca juga: Pemulangan Warga yang Dikarantina di Natuna Dijadwalkan Sabtu dan Minggu

Namun, kebijakan ini tidak berlangsung lama. Menteri Dalam Negeri melalui Direktur Jenderal Otonomi Daerah mengeluarkan surat teguran yang ditujukan kepada Bupati Natuna.

Mendagri menyatakan bahwa Kabupaten Natuna sebagai tempat karantina WNI dari Provinsi Wuhan, China adalah kebijakan pemerintah pusat.

Kedua, Mendagri menilai, kebijakan meliburkan sekolah hanya akan menghambat proses belajar secara menyeluruh.

Mendagri meminta Bupati untuk segera mencabut surat edaran tersebut.

Warga mengungsi hingga nyaris gagal menikah

Polemik bagi proses karantina dan observasi WNI tersebut belum selesai. Sebagian masyakat Ranai, khususnya masyarakat Desa Kota Tua Penagih yang lokasinya hanya berjarak 1,3 kilometer dari lokasi karantina memilih untuk mengungsi.

Kegiatan observasi dan karantina ini menyebabkan ada satu pasangan di Penagih yang nyaris gagal menikah, yakni Solihin (21) dan Parmita (20).

Pernikahan mereka yang seharusnya dilaksanakan Kamis (6/2/2020), mendadak dimajukan menjadi Senin (3/2/2020).

Namun, hal itu hanya sebatas ijab kabul saja, sementara resepsinya sampai saat ini belum diketahui kapan akan dilaksanakan.

Solihin dan istrinya sempat merasa terpukul, karena seluruh undangan sudah disebar.

Bahkan, keperluan untuk makanan dan segala persiapan sudah selesai dilakukan.

Acara resepsi ditunda lantaran masyarakat khawatir terhadap keberadaan ratusan WNI yang dikarantina untuk mengantisipasi virus corona.

Mulai diterima masyarakat

Kendati demikian, sepekan sejak masa karantina dan observasi dilakukan, masyarakat Ranai mulai paham mengenai kebijakan dan antisipasi dari pemerintah.

Masyarakat yang mengungsi juga perlahan mulai kembali ke tempat tinggal mereka masing-masing.

Suasana di Ranai mulai kondusif. Meski demikian, pemerintah pusat terus melakukan sosialisasi untuk mengobati trauma masyarakat Ranai, Natuna.

Pemerintah mendirikan 16 posko kesehatan hingga menggelar kegiatan keagamaan seperti doa bersama untuk kemajuan Natuna.

Senam dan jalan sehat serta bakti sosial pemberian bahan pokok dilakukan untuk masyarakat Penagih dan Pering.

Bahkan, dengan berakhirnya masa karantina, sebagian masyarakat Desa Kota Tua Penagih berharap mereka bisa bersilaturahim dengan 238 WNI yang dikarantina.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Lewat Care Visit, Dompet Dhuafa Pererat Hubungan Mustahik dan Muzakki

Regional
Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Wujudkan Kesetaraan Gender, Pemkab Dharmasraya Raih Anugerah Parahita Ekapraya

Regional
Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.