5 Fakta Balita Meninggal Digigit Ular Weling, Tidur Tanpa Dipan, Tagihan RS Rp 37 Juta

Kompas.com - 14/02/2020, 06:26 WIB
Keluarga, perangkat dan warga Desa Pamengkang Kecamatan Mundu Kabupaten Cirebon Jawa Barat mengantarkan jenazah Adila Oktavia, balita 4 tahun yang meninggal dunia setelah digigit ular weling, Kamis (13/2/2020). Adila digigit ular pada JUmat malam (7/2/2020), dan dinyatakan meninggal pada Rabu (12/2/2020), setelah menjalani penanganan medis lima hari di RSD Gunung Jati Kota Cirebon. MUHAMAD SYAHRI ROMDHONKeluarga, perangkat dan warga Desa Pamengkang Kecamatan Mundu Kabupaten Cirebon Jawa Barat mengantarkan jenazah Adila Oktavia, balita 4 tahun yang meninggal dunia setelah digigit ular weling, Kamis (13/2/2020). Adila digigit ular pada JUmat malam (7/2/2020), dan dinyatakan meninggal pada Rabu (12/2/2020), setelah menjalani penanganan medis lima hari di RSD Gunung Jati Kota Cirebon.
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Rabu (12/2/2020) malam Adila balita 4 tahun asal Cirebon meninggal dunia setelah lima hari koma karena digigit ular jenis Weling (Bungarus candidus).

Ia digigit ulang weling saat tidur di rumahnya, Jumat (7/2/2020) sekitar pukul 23.30 WIB.

Saat kejadian, Adila terbangun dan menangis. Setelah diperiksa ditemukan ular weling menempel di betis Adila. Sang ibu Rusmiati (24) melihat ada bekas gigitan dan darah di tumit anaknya.

Ia pun mengikat kaki anaknya dan menyedot lukanya. Sabtu dini hari, Adila dibawa ke rumah sakit.

Berikut fakta meninggalnya Adila karena digigit ular weling di rumahnya:

1. Tidur tanpa dipan

Ilustrasi kasurNine Ilustrasi kasur
Adila tinggal bersama orangtuanya, Mukmin (27) dan Rusmiati di Desa Pamengkang, Kecamatan Mundu, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat.

Sehari-hari Adila dan orangtuanya tidur tanpa dipan di lantai semen dan tanah. Di depan kamar mereka ada seekor ayam di dalam kandang dan tumpukan bekas.

Sementara tembok rumah mereka terbuat dari semen dan batu bata dilapisi spanduk bekas.

Rusmiati, sang ibu bercerita saat kejadian anaknya terbangun dan menangis. Saat diperiksa, ditemukan ular weling menempel di betisnya.

”Saya enggak tahu dia digigit atau tidak. Saya tidurkan lagi, tetapi dia merintih kesakitan. Setelah diperiksa, tumitnya ada bekas gigitan, ada darahnya. Saya enggak tahu penanganannya, cuma diikat kakinya dan disedot lukanya,” kata Rusmiati dilansir dari Kompas.id.

Baca juga: Kronologi Balita 4 Tahun Tewas Digigit Ular Weling Saat Tidur

Ilustrasi rumah sakitWavebreakmedia Ilustrasi rumah sakit
2. Sesak nafas, muntah, dan tak sadarkan diri

Adila terus merintih kesakitan setelah digigit ular weling saat tidur. Lalu oleh orangtuanya, Adila dibawa ke Rumah Sakit Puteras Bahagia pada Sabtu (8/2/2020) dini hari.

Adila kemudian dirujuk ke RSD Gunung Jati. Di parkiran rumah sakit, bocah 4 tahun itu muntah, sesak nafas, tak sadarkan diri.

Ia kemudian di rawat di RSUD Gunung Jati. Sabtu pukul 06.00 WIB, tim RSD Gunung Jati menyatakan kondisi Adila koma dan dirawat di ruang Pediatric Intensive Care Unit (PICU).

Setiap hari kondisi Adila menurun, dan pada Rabu malam tadi, sekitar pukul 20.30 wib, Adila dinyatakan meninggal dunia.

Baca juga: Balita yang Tewas Digigit Ular Weling di Cirebon Sempat Koma Lima Hari

3. Tagihan rumah sakit Rp 37 juta

Ilustrasi uangpixelheadphoto Ilustrasi uang
Adila dan orangtuanya tak memiliki BPJS. Rusmiati bercerita lima hari dirawat di rumah sakit, tagihan yang harus dibayar oleh mereka mencapai Rp 37 juta.

”Semoga ada bantuan. Tagihannya tadi sudah sekitar Rp 37 juta. Padahal, anak saya belum masuk BPJS Kesehatan. Kami baru mengurus dan bisa aktif 14 hari setelah berlaku,” ujar perempuan yang bekerja sebagai asisten rumah tangga ini.

Sementara itu, Wakil Direktur Pelayanan Medik dan Perawatan RSUD Gunung Jati Siti Maria mengatakan pihaknya telah memberikan serum anti-bisa ular (SABU).

Namun, kondisi Adila belum ada perubahan. ”Kami sedang koordinasi dengan Dinas Kesehatan Kabupaten Cirebon untuk dapat membiayai perawatan pasien,” katanya.

Baca juga: Nasib Tragis Balita 4 Tahun Digigit Ular Weling Saat Tidur, Sempat Koma, Akhirnya Meninggal Dunia

 

Ilustrasi dokter dan pasienSasiistock Ilustrasi dokter dan pasien
4. Dibantu dokter spesialis dari WHO

Wakil Direktur Pelayanan Medik dan Perawatan RSUD Gunung Jati Siti Maria mengatakan selama lima hari perawatan, tim medis sudah memasukkan sepuluh VIAL Serum Anti Bisa Ular (SABU) ke tubuh Adila.

Usaha tersebut tak membuahkan hasil karena ada ketidakcocokan anti serum. Selain itu racun ular weling sidah menyebar ke sebagian besar tubuh Adila termasuk ke saraf dan sel darah.

"Sebagian sel darah sudah pecah, dan trombositnya terus menurun," ujarnya.

Maria mengatakan, proses penanganan Adila dibantu dokter spesialis emergency dari WHO dokter Tri Maharani.

Baca juga: Bocah 4 Tahun di Cirebon Digigit Ular Weling Saat Tidur

5. Darurat serum anti-bisa ular weling

Ular welingPIXABAY Ular weling
Kosasih Kepala Desa Pamengkang memohon agar Pemerintah Kabupaten Cirebon, Jawa Barat hingga pemerintah pusat menyediakan serum anti-bisa ular weling agar kejadian yang menimpa Adila, salah satu warganya tidak berulang.

“Mohon kepada pemerintah Kabupaten Cirebon untuk menindaklanjuti dan mohon bantuannya apabila ada kejadian seperti ini lagi agar cepat untuk mengatasi ular jenis macam ini," kata kosasih.

"Karena sampai saat ini belum ada obatnya di Cirebon khususnya, umumnya di Indonesia. Mohon pemerintah,” kata kosasih mengulang-ulang permohonannya.

Kosasih mengaku khwatir warga Desa Pamengkang dan warga lainnya yang mengalami hal serupa dan tidak bisa tertangani karena tidak adanya anti bisa.

Rencananya, ia dan warga desa skeitar akan kerja bakti untuk membongkar sarang ular berbahaya di lingkungan rumah masing-masing.

Baca juga: Hati-hati bila Melihat Ular Weling, Belum Ada Anti Bisanya jika Digigit

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Muhamad Syahri Romdhon | Editor: Aprillia Ika, Dony Aprian, Rachmawati)

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tempe Mendoan Diusulkan Jadi Warisan Budaya Tak Benda

Tempe Mendoan Diusulkan Jadi Warisan Budaya Tak Benda

Regional
Viral Video Salam Dua Periode untuk Petahana, Bawaslu Periksa Camat di Jember

Viral Video Salam Dua Periode untuk Petahana, Bawaslu Periksa Camat di Jember

Regional
Korea 'Red Alert' Virus Corona, Bagaimana Pengawasan Turisnya di Bali?

Korea "Red Alert" Virus Corona, Bagaimana Pengawasan Turisnya di Bali?

Regional
Gubernur NTT: Saya Datang Bukan untuk Orang Suka Saya, tapi untuk Mengubah NTT

Gubernur NTT: Saya Datang Bukan untuk Orang Suka Saya, tapi untuk Mengubah NTT

Regional
Remaja Asal Banyuwangi Bawa Kabur Mobil Travel Berisi 3 Penumpang

Remaja Asal Banyuwangi Bawa Kabur Mobil Travel Berisi 3 Penumpang

Regional
Mari Bantu Agustinus, Bayi dengan Kepala Membesar akibat Hidrosefalus

Mari Bantu Agustinus, Bayi dengan Kepala Membesar akibat Hidrosefalus

Regional
Jembatan Senilai Rp 1,2 Miliar yang Dibangun 2019 Ambrol, Ini Penjelasan DPU-PR Boyolali

Jembatan Senilai Rp 1,2 Miliar yang Dibangun 2019 Ambrol, Ini Penjelasan DPU-PR Boyolali

Regional
Pesawat Trigana Air Tergelincir di Bandara Sentani Jayapura, Papua

Pesawat Trigana Air Tergelincir di Bandara Sentani Jayapura, Papua

Regional
Warga Rusia Hilang di Perairan Nusa Penida Bali Saat Spearfishing

Warga Rusia Hilang di Perairan Nusa Penida Bali Saat Spearfishing

Regional
Bobok Bumbung, Cara Warga Desa di Cilacap Menabung untuk Bayar PBB

Bobok Bumbung, Cara Warga Desa di Cilacap Menabung untuk Bayar PBB

Regional
Demam Berdarah di NTT Sebabkan 21 Orang Meninggal

Demam Berdarah di NTT Sebabkan 21 Orang Meninggal

Regional
Terendam Banjir, PLN UID Jabar Putus Sementara Aliran Listrik di 712 Gardu

Terendam Banjir, PLN UID Jabar Putus Sementara Aliran Listrik di 712 Gardu

Regional
Penderita DBD di Sikka Bertambah Jadi 868 Orang, 7 Meninggal Dunia

Penderita DBD di Sikka Bertambah Jadi 868 Orang, 7 Meninggal Dunia

Regional
Fakta Baru Tragedi Susur Sungai Sempor di Sleman, 3 Tersangka Ditahan hingga Tanggapan Sri Sultan

Fakta Baru Tragedi Susur Sungai Sempor di Sleman, 3 Tersangka Ditahan hingga Tanggapan Sri Sultan

Regional
Limbah Minyak Hitam Kembali Cemari Pesisir Pantai Bintan

Limbah Minyak Hitam Kembali Cemari Pesisir Pantai Bintan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X