Arkeolog Unhas Anggap Bentuk Arca yang Ditemukan di Pinrang Tak Biasa

Kompas.com - 10/02/2020, 13:01 WIB
Tamuan Patung Diduga Arca di Pinrang Merupakan Bentuk Temuan Baru SUDDIN SYAMSUDDINTamuan Patung Diduga Arca di Pinrang Merupakan Bentuk Temuan Baru

PINRANG, KOMPAS.com- Arkeolog Universitas Hasanuddin Makassar Iwan Sumantri menilai arca yang ditemukan di Pinrang, Sulawesi Selatan, bentuknya tidak biasa.

Bentuk patung batu itu dianggapnya tidak seperti benda serupa yang sebelumnya pernah ditemukan di Sulawesi.

Iwan menyebut, arca yang ditemukan di Pinrang bentuknya modern.

"Rupa arca temuan di Pinrang itu secara tipologis berbentuk modern, itu ditandai oleh mata yang membulat bertanda bentuk patung modern," kata Iwan saat dihubungi, Senin (10/2/2020).

Baca juga: Gali Tanah untuk Pondasi Rumah, Warga Pinrang Temukan Arca 200 Kg

Namun, Iwan menyatakan, benda bersejarah tidak bisa dinilai sekadar dari gayanya. Perlu uji yang lebih mendalam untuk mengetahui usia dari patung batu itu.

"Kami belum bisa menyimpulkan umur patung mirip arca itu, tanpa melihatnya secara stylistic dan uji laboratorium," kata Iwan yang juga Kepala Laboratorium Arkeologi Universitas Hasanuddin.

Sedangkan dosen arkeologi Universitas Hasanudin Supriadi menduga patung batu seberat 200 kilogram yang ditemukan di Jalan Melati, Kelurahan Sawitto, Kecamatan Wattang Sawitto, Pinrang, adalah arca makam.

Baca juga: Pencurian di Pura, Arca Dewi Dhurga Berlapis Emas Hilang

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 ODP Asal Bangladesh Tertahan di Pangkalpinang, 1 Meninggal Dunia

7 ODP Asal Bangladesh Tertahan di Pangkalpinang, 1 Meninggal Dunia

Regional
Pemkot Solo Siapkan Lokasi Karantina Khusus untuk Pemudik

Pemkot Solo Siapkan Lokasi Karantina Khusus untuk Pemudik

Regional
Banyak Pasien ODP dan PDP di Manado, Legislator Sulut Minta Rapid Test Dipercepat

Banyak Pasien ODP dan PDP di Manado, Legislator Sulut Minta Rapid Test Dipercepat

Regional
Cegah Corona, Kendaraan Lewat Jembatan Suramadu Disemprot Disinfektan

Cegah Corona, Kendaraan Lewat Jembatan Suramadu Disemprot Disinfektan

Regional
UPDATE: 1 Warga Jombang Positif Covid-19, Awalnya Berstatus PDP dan Dinyatakan Sehat

UPDATE: 1 Warga Jombang Positif Covid-19, Awalnya Berstatus PDP dan Dinyatakan Sehat

Regional
Juru Parkir RS Sebarkan Video Hoaks Pasien Corona Ditangkap di Palembang

Juru Parkir RS Sebarkan Video Hoaks Pasien Corona Ditangkap di Palembang

Regional
Cegah Corona, Akses Keluar Masuk Kota Kendari Bakal Diperketat

Cegah Corona, Akses Keluar Masuk Kota Kendari Bakal Diperketat

Regional
Diduga Depresi, Turis Asing Berjalan Telanjang Bulat di Bali

Diduga Depresi, Turis Asing Berjalan Telanjang Bulat di Bali

Regional
Seorang Polisi di Medan Diduga Tewas Tertembak Rekannya, Ada Luka di Kepala

Seorang Polisi di Medan Diduga Tewas Tertembak Rekannya, Ada Luka di Kepala

Regional
Kala Warga Berikan Semangat untuk Pasien Positif Virus Corona yang Dijemput dari Rumahnya

Kala Warga Berikan Semangat untuk Pasien Positif Virus Corona yang Dijemput dari Rumahnya

Regional
Cegah Corona, Warga Sikka yang Keluar Malam Didenda Rp 1 Juta

Cegah Corona, Warga Sikka yang Keluar Malam Didenda Rp 1 Juta

Regional
Menantu Cabuli Ibu Mertua, Simpan Banyak Foto Perempuan Lansia di Ponsel

Menantu Cabuli Ibu Mertua, Simpan Banyak Foto Perempuan Lansia di Ponsel

Regional
Cegah Covid-19, Objek Wisata Malino Ditutup untuk Umum

Cegah Covid-19, Objek Wisata Malino Ditutup untuk Umum

Regional
Pemkot Bandung Akan Bagikan 22.000 Paket Sembako untuk Warga Terdampak Corona

Pemkot Bandung Akan Bagikan 22.000 Paket Sembako untuk Warga Terdampak Corona

Regional
Dua Pemudik dari Jakarta Demam Tinggi Setiba di Salatiga, Diminta Karantina Diri

Dua Pemudik dari Jakarta Demam Tinggi Setiba di Salatiga, Diminta Karantina Diri

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X