Monumen Fatmawati, Memori Perjuangan Bung Karno dan Kisah Cintanya di Bengkulu

Kompas.com - 04/02/2020, 06:30 WIB
Monumen Fatmawati di Kota Bengkulu KOMPAS.COM/FIRMANSYAHMonumen Fatmawati di Kota Bengkulu

BENGKULU, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) dijadwalkan menghadiri haul Ibu Agung Fatmawati Soekarno pada 5 Februari 2020 di Bengkulu.

Kehadiran presiden direncanakan akan didampingi Ibu Negara Iriana serta Megawati Soekarno Putri dan Puan Maharani.

Haul Fatmawati rencananya bertepatan dengan peresmian Mounumen Ibu Agung Fatmawati yang terletak di Simpang Lima Ratu Samban, pusat Kota Bengkulu.

Fatmawati tidak saja dikenal sebagai isteri Bung Karno dan Ibu Negara, ia juga merupakan putri kelahiran Bengkulu yang berkontribusi dalam kemerdekaan Indonesia.

Ia merupakan ibu pejuang yang berada di garis tempur di dapur umum, orator, diplomat hingga penjahit Sang Saka Merah Putih saat Proklamasi 17 Agustus 1945.

Baca juga: Pemprov Bengkulu Bangun Monumen Fatmawati Soekarno

Mengapa Bung Karno diasingkan ke Bengkulu? 

Suasana rumah pengasingan Bung Karno di Kelurahan Anggut, Kecamatan Ratu Samban, Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu, beberapa waktu lalu. Rumah ini pernah dihuni Bung Karno tahun 1938-1942. Di rumah inilah, sang proklamator untuk pertama kali bertemu dengan Fatmawati.KOMPAS/ADHITYA RAMADHAN Suasana rumah pengasingan Bung Karno di Kelurahan Anggut, Kecamatan Ratu Samban, Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu, beberapa waktu lalu. Rumah ini pernah dihuni Bung Karno tahun 1938-1942. Di rumah inilah, sang proklamator untuk pertama kali bertemu dengan Fatmawati.
Pertemuan Bung Karno dan Fatmawati bermula dari pengasingan di Bengkulu pada 1934-1938.

Sejarawan Universitas Bengkulu, Agus Setiyanto, penulis buku "Jejak Sejarah Bung Karno di Bengkulu" saat ditemui Kompas.com di kediamannya menjelaskan berasal dari situasi politik Tanah Air.

Ada dua versi mengapa Bung Karno dipindahkan ke Bengkulu. Versi pertama saat itu saat Bung Karno diasingkan di Ende, Flores, Nusa Tenggara Timur, dikabarkan proklamator itu dikabarkan menderita sakit.

Baca juga: Kisah Perjuangan Fatmawati Soekarno di Bengkulu Difilmkan

 

Berita sakitnya Bung Karno sampai ke Dewan Rakyat (Volksraad). Saat itu salah satu anggotanya adalah sahabat Bung Karno, Husni Thamrin protes pada Belanda agar Bung Karno segera dipindahkan ke tempat yang lain.

Versi kedua Bung Karno dan Bu Inggit Garnasih membuat semacam siasat seolah Bung Karno sakit, agar Bung Karno dapat dipindahkan karena kejenuhan di Ende.

"Pada prinsipnya dua versi itu pada intinya Bung Karno harus dipindahkan karena ada berita yang simpang siur dalam hal ini. Yang jelas keberadaan Bung Karno di Ende membuat dewan rakyat protes keras," kata Agus Setiyanto.

Baca juga: Presiden Jokowi Dijadwalkan Hadiri Haul Fatmawati Soekarno di Bengkulu

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Regional
Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Ganjar Ingatkan Para Guru Berikan Contoh Disiplin Terapkan Prokes

Regional
Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Pembunuh Berantai di Kulon Progo Ternyata Residivis Kasus Pencurian

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X