Terinfeksi Virus Distemper, 27 Kucing di Karanganyar Mati Mendadak

Kompas.com - 31/01/2020, 14:29 WIB
Ilustrasi kucing bersiap menerkam mangsa Ilustrasi kucing bersiap menerkam mangsa

KARANGANYAR, KOMPAS.com - Puluhan kucing milik warga di Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, mati mendadak setelah terinfeksi virus distemper atau panleukopenia.

Pengawas Kesehatan Hewan Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan (Dispertan PP) Karanganyar, Sutiyarmo mengatakan, penyakit ini sangat menular dan dapat membunuh kucing yang terinfeksi.

Virus ini menyerang sistem kekebalan tubuh kucing.

Baca juga: Ingin Sterilisasi Kucing Gratis? Begini Syarat Pendaftarannya

Kucing yang terinfeksi virus distemper akan mengalami gejala seperti diare yang disertai darah, dehidrasi, malnutrisi, muntah, dan lemas.

Bahkan bisa menyebabkan kematian pada kucing.

"Penyakit distemper ini disebabkan virus parvo (parvovirus). Jadi, kalau itu menyerang kucing akan demam, muntah akhirnya mati. Karena ini penyakit ganas pada kucing," katanya saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (31/1/2020).

Virus distemper menyerang kucing di Karanganyar sejak akhir Desember 2019 hingga awal Januari 2020.

Hingga saat ini sudah ada 27 ekor kucing mati mendadak karena virus tersebut.

Sutiyarmo menuturkan, virus distemper hanya menyerang sesama kucing dan tidak menular ke manusia.

Kucing yang sehat dapat tertular jika berhubungan dengan cairan tubuh atau tinja kucing yang terinfeksi virus distemper.

"Penyakit ini sudah lama menyerang pada kucing. Tapi, karena tidak populer hanya menyerang pada hewan, maka tidak menjadi prioritas (penanganan). Bentuk antisipasinya, pemilik kucing lebih memperhatikan kebersihan hewan peliharaannya itu," ujar dia.

Dia mengungkap, jumlah kucing mati mendadak di Karanganyar paling banyak ditemukan di kawasan Jaten.

Pasalnya, di kawasan tersebut populasi kucing cukup tinggi. Tingkat penyebaran virus juga sangat cepat.

"Untuk pencegahannya hanya vaksinasi," tutur dia.

Seorang warga Jaten, Ahmad Ludiyanto mengatakan, memiliki lima ekor kucing peliharaan.

Dari lima ekor tersebut satu di antaranya mati mendadak. Sepekan kemudian empat ekor kucingnya juga mati.

"Sempat tak bawa ke dokter hewan. Katanya terkena virus distemper kucing," terang pria yang akrab disapa Alo.

Alo menyampaikan virus distemper menyerang pencernaan kucing.

Akibatnya, kucing tidak mau makan sehingga kekebalan tubuh menurun.

Kemudian kucing mengalami diare, demam, dan muntah.

Baca juga: Hutan Mata Kucing Terbakar Diduga akibat Puntung Rokok

Selain kucing miliknya, jelas Alo, kucing milik tetangganya juga mengalami hal yang sama, mati mendadak karena terinfeksi virus distemper.

"Kucing milik tetangga juga mati. Ada empat ekor kucing yang mati setelah kena virus distemper," ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Regional
Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Pembangunan Kereta Cepat Sudah 70 Persen, Kang Emil: Perlu Dibangun Flyover

Regional
Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir Bandang NTT, Ganjar: Ini Bagian dari Spirit Kebersamaan Kita

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X