Simalakama Petani Indonesia: Sulit Akses Modal, Fintech Jadi Alternatif Pembiayaan (2)

Kompas.com - 31/01/2020, 13:52 WIB
Sejumlah pegawai tengah bekerja di perkebunan di Pangalengan, Kabupaten Bandung. Dok DANI RAMDANISejumlah pegawai tengah bekerja di perkebunan di Pangalengan, Kabupaten Bandung.

 

 

Fintech Crowde

CEO sekaligus Co-Founder Crowde, Yohanes Sugihtononugroho mengatakan, saat ini jumlah petani yang bermitra dengan perusahaannya mecapai 22.000 orang, tersebar di Indonesia barat dan tengah.

“Untuk jumlah itu, dana yang terserap sekitar 8,3 juta dolar AS atau Rp 113 miliar,” ungkap Yohanes.

Yohanes mengakui, pertumbuhan pesat terjadi di tahun-tahun awal Crowde berdiri tahun 2016-2017. Saat itu, Crowde masih memberikan pembiayaan dalam bentuk uang langsung sekaligus.

Namun cara tersebut terlalu berisiko. Sebab ada petani yang menggunakan uang tersebut untuk motor baru malah istri baru.

Belum ditambah risiko pertanian yang besar. Mulai dari faktor cuaca, kekeringan, pembebasan hutan, harimau atau monyet masuk kebun mencari makan, hingga membuat petani gagal panen dan tidak mampu membayar utang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat itu terjadi, 90 hari awal jatuh tempo, pihaknya renegoisasi. Namun jika lebih dari 90 hari belum bayar, akan diserahkan pada collector external hingga penyerahan aset.

“Dulu di awal-awal itu ada (petani) yang kabur,” ungkapnya.

Untuk menekan risiko gagal bayar, Crowde memberikan pinjaman ke kelompok tani agar bisa tanggung renteng. Crowde juga melihat kemampuan kelompok tersebut mengelola keuangan dan bekerjasama dengan Jasindo Syariah untuk mitigasi risiko.

“Sekarang pembiayaan tidak diberikan langsung. Kami bekerjasama dengan toko pertanian untuk pengadaan pupuk dan lainnya. Kami juga menggunakan sistem bagi hasil,” tutur Yohanes.

Baca juga: Kisah Amid, Dahulu Pemakai Narkoba, Kini Jadi Petani Berdaya

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Regional
Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Regional
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X