Cerita Nelayan Natuna, Gali Lubang Tutup Lubang untuk Cari Ikan di Surga Bahari Perbatasan

Kompas.com - 29/01/2020, 15:16 WIB
Mayoritas warga Kepulauan Tiga Barat memiliki kapal berukuran kurang dari setengah gross tonnage yang harganya sekitar kurang dari Rp40 juta. BBC Indonesia/ Raja Eben LMayoritas warga Kepulauan Tiga Barat memiliki kapal berukuran kurang dari setengah gross tonnage yang harganya sekitar kurang dari Rp40 juta.
Editor Rachmawati

Ada sekitar 500 nelayan tradisional di Pulau Tiga yang mengantungkan hidup pada hasil laut.

Para nelayan itu pun berharap agar mendapatkan bantuan kapal yang memadai, seperti kapal kayu berukuran sekitar dua hingga lima GT yang dilengkapi dengan alat tangkap dan alat komunikasi sehingga mereka dapat aman dan maksimal dalam bekerja.

Mereka mengumpamakan nelayan tradisional Natuna saat ini sebagai pasukan semut yang hanya menikmati remah-remah kekayaan ikan Natuna yang melimpah.

Padahal, jika mereka memiliki fasilitas yang memadai, mereka siap mengarungi seluruh perairan Natuna termasuk Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia untuk memanfaatkan kekayaan sumber daya ikan.

Baca juga: Tim dari KKP Mulai Periksa Kapal Nelayan Pantura yang Akan Melaut ke Natuna

Listrik padam siang hari

Tokoh nelayan Pulau Tiga Barat Hanafi Jamaluddin mengungkapkan selain pendapatan yang kurang, mereka juga harus hidup tanpa listrik pada siang hari.

Listrik di kecamatan ini hanya menyala dari pukul lima sore hingga tujuh pagi.

Akibatnya, kata Hanafi, usaha rumah tangga dan kegiatan warga yang membutuhkan listrik menjadi terganggu.

Kemudian, lanjut Hanafi, kegiatan sekolah dan perkantoran pun tidak maksimal akibat padamnya listrik.

Baca juga: Bangun Cold Storage di Natuna, Perinus Minta Pemerintah Lengkapi Infrastruktur

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik Kabupaten Natuna, tahun 2018, terdapat 1.649 jiwa yang tinggal di Pulau Tiga Barat.

"Alasannya karena kecamatan ini tidak ada cold storage sehingga jika hanya dipakai untuk rumah tangga, kantor, sekolah akan rugi. Padahal kita masyarakat pulau terluar yang perlu disejahterakan," keluhnya.

Hanafi menjelaskan di Pulau Tiga Barat terdapat tiga mesin listrik yang masing-masing berkekuatan 500 kilovolt ampere (KVA).

Baca juga: Kritik Pemerintah Tak Tegas soal Natuna, PKS: Jangan Tafsirkan Ajak Perang

Namun mesin tersebut hanya memproduksi sekitar 120 KVA sehingga, ujar Hanafi, hanya mampu memasok listrik untuk malam hari.

"Hanya setetes dialirkan ke sini dibandingkan korupsi merajalela, BUMN banyak yang rugi. Keuntungan usaha pemerintah di Jawa, Sumatera tidak masuk akal kalau tidak bisa menutupi setetes untuk masyarakat pesisir di sini."

Baca juga: Ini Alasan Nelayan Natuna Tolak Kedatangan Nelayan Pantura

Ada ribuan penduduk miskin di Natuna

Listrik di Pulau Tiga Barat, Kabupaten Natuna hanya menyala pada malam hari. BBC Indonesia/Raja Eben Lumbanrau Listrik di Pulau Tiga Barat, Kabupaten Natuna hanya menyala pada malam hari.
Data Badan Pusat Statistik (BPS) mengungkapkan, pada 2019, jumlah penduduk miskin di Natuna mencapai 3.429 orang atau 4,42% dari jumlah penduduk Natuna yang tercatat lebih dari 79.000 jiwa.

Jumlah penduduk miskin di Natuna meningkat lebih dari 400 orang dibandingkan tahun 2011. Walaupun, berkurang sebanyak 167 orang jika dibandingkan dengan 2018 yang berjumlah 3.596 orang (4,68%).

Sementara itu, jumlah penduduk miskin terbanyak di Provinsi Kepulauan Riau ada di Batam dengan jumlah 66,21 ribu orang.

Baca juga: Susi Pudjiastuti: Kapal Asing Boleh Lewat Natuna, tetapi Tidak untuk Colong Ikan

Angka tersebut diukur dari jumlah pengeluaran per kapita per bulan atau disebut dengan garis kemiskinan.

Garis kemiskinan di Kabupaten Natuna pada 2019 adalah Rp 378.573 yang meningkat dari Rp 253.491 pada tahun 2011.

Jika pengeluaran masyarakat Natuna berada di bawah garis tersebut maka dikategorikan dalam penduduk miskin.

Di Provinsi Kepulauan Riau, garis kemiskinan Kabupaten Natuna terendah kedua setelah Kabupaten Karimun, dengan posisi tertinggi adalah Batam sebesar Rp 686.956.

Selain itu, rata-rata lama sekolah di Natuna meningkat dari 2010 7,06 tahun menjadi 8,71 tahun pada 2018.

Baca juga: Susi Tidak Setuju Kapal Bercantrang Dikirim ke Natuna

Mengapa nelayan tradisional Natuna miskin?

Tokoh nelayan Pulau Tiga Barat Hanafi Jamaluddin mengatakan listrik di wilayahnya hanya nyala 14 jam per hari.BBC Indonesia/Haryo Wirawan Tokoh nelayan Pulau Tiga Barat Hanafi Jamaluddin mengatakan listrik di wilayahnya hanya nyala 14 jam per hari.
Pengamat sosial ekonomi maritim dari Universitas Maritim Raja Ali Haji di Tanjung Pinang, Kepulauan Riau, Khodijah Ismail, menilai setidaknya ada empat faktor yang menyebabkan nelayan tradisional Natuna sulit lepas dari jerat rantai kemiskinan.

Pertama, kata dia adalah karena lebih dari 60 persen nelayan tradisional Natuna hanya lulusan sekolah dasar (SD). Bahkan, 21 persen dari mereka tidak lulus SD.

Kedua, lanjut Khodijah, sekitar 85 persen dari nelayan tradisional Natuna memiliki armada tangkap satu sampai lima GT yang tidak dilengkapi dengan teknologi perikanan yang memadai.

Baca juga: Komisi I Gelar Rapat Kerja Bahas Natuna

Ditambah lagi, ujar Khodijah, para nelayan memiliki pengetahuan dan kemampuan melaut yang tradisional.

Akibatnya, katanya, hasil tangkapan mereka menjadi sedikit atau sering kali tidak ada.

"Ketiga, budaya nelayan yang bergantung pada toke (pemilik modal) dan hobi berutang ke toke. Sehingga (nelayan) tergantung dengan utang dan ini menjadi hambatan nelayan meningkatkan kesejahteraan mereka," katanya.

Terakhir, kata Khodijah adalah sistem produksi ikan yang belum terintegrasi sehingga nilai jual ikan dari nelayan masih rendah.

Kombinasi faktor-faktor tersebut, kata Khodijah, menciptakan benang kusut dalam rantai kehidupan nelayan tradisional sehingga sulit bagi mereka untuk terlepas dari jerat kemiskinan.

Baca juga: Sengketa Natuna, Peristiwa Bawean, dan Diplomasi

Laut Natuna: Surga ikan, gas dan minyak bumi

Masjid Agung Natuna merupakan mesjid terbesar kedua di Provinsi Kepulauan Riau dan menjadi salah satu destinasi para wisatawan. BBC Indonesia/Ivan Batara Masjid Agung Natuna merupakan mesjid terbesar kedua di Provinsi Kepulauan Riau dan menjadi salah satu destinasi para wisatawan.
Kesulitan hidup yang dialami nelayan tradisional tersebut berbanding terbaik dengan potensi alam yang dimiliki oleh Natuna.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Regional
Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X