Waspada Gelombang Tinggi, Nelayan Kapal Kecil di Pantura Memilih Tak Melaut

Kompas.com - 29/01/2020, 13:40 WIB
Sejumlah kapal berukuran kecil ditambatkan di dermaga Pelabuhan Jongor Kota Tegal, Rabu (29/1/2020) KOMPAS.com/Tresno SetiadiSejumlah kapal berukuran kecil ditambatkan di dermaga Pelabuhan Jongor Kota Tegal, Rabu (29/1/2020)

TEGAL, KOMPAS.com - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini gelombang setinggi 1,5 meter hingga 2,5 meter di perairan utara laut Jawa Tengah.

Prakirawan BKMG Stasiun Meteorologi Tegal, Hendy Andriyanto mengatakan, masyarakat yang beraktivitas di sekitar pantai utara (Pantura), termasuk mulai dari Brebes hingga Pekalongan, diimbau waspada meski tak perlu panik.

"Gelombang perairan utara Jawa tengah berkisar antara 1, 25 hingga 2, 5 meter masih akan terjadi beberapa hari ke depan. Masyarakat yang akan berwisata ke daerah pantai agar tetap waspada. Menjauhi garis pantai serta menghindari aktivitas wisata di tengah laut," kata Hendy, saat dihubungi Kompas.com melalui sambungan telepon, Rabu (29/1/2020).

Baca juga: BMKG: Waspada Hujan Lebat dan Gelombang Tinggi, Ini Daftar Wilayahnya

Hendy juga meminta agar para nelayan lebih mengutamakan keselamatan.

Jika dirasa memang membahayakan jiwa, diimbau untuk sementara waktu tidak pergi melaut.

Salah satu yang jadi pembelajaran adalah peristiwa kapal nelayan Tegal yang tersapu ombak dan memakan korban jiwa pada awal 2020.

"Diharapkan untuk tidak melaut apabila gelombang laut dirasa dapat membahayakan jiwa dan kapal," ucap Hendy.

Hendy mengungkapkan, ada resiko tinggi terhadap dunia pelayaran.

Selain kapal nelayan, juga kapal tongkang, kapal feri, dan kapal kargo atau kapal-kapal lainnya.

Tidak melaut

Tingginya gelombang membuat beberapa nelayan dengan kapal berukuran sekitar 10 Gross Tonnage (GT) di Kelurahan Muarareja, Kecamatan Tegal Barat, Kota Tegal, memilih tidak melaut sementara waktu.

Salah satu nelayan, Ahmadi (53) menyatakan, memilih memperbaiki jaring kapal dan tidak melaut sambil menunggu cuaca kembali normal.

Ahmadi mengaku tak mau mengambil risiko seperti rekannya, Surono (45) yang tewas akibat diterjang ombak tinggi pada Kamis, 9 Januari 2020.

Baca juga: BMKG Keluarkan Peringatan Dini Gelombang Tinggi di Perairan Sumbar

"Iya sudah tahu imbauan BMKG. Dari kemarin-kemarin juga gelombang masih tinggi. Untuk keselamatan lebih baik memperbaiki jaring sambil tunggu gelombang normal," kata Ahmadi, ditemui di Pelabuhan Jongor, Kota Tegal.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohir: Bio Farma Siap Produksi 250 Juta Dosis Vaksin Covid-19, Tersedia Mulai Desember 2020

Erick Thohir: Bio Farma Siap Produksi 250 Juta Dosis Vaksin Covid-19, Tersedia Mulai Desember 2020

Regional
Masuk Zona Hijau Covid-19, Pemkot Kupang Pertimbangkan Buka Sekolah

Masuk Zona Hijau Covid-19, Pemkot Kupang Pertimbangkan Buka Sekolah

Regional
Kronologi Lengkap Temuan Kerangka Wanita Berjaket Merah Wonogiri, Hilang Jejak Usai Jual Motor

Kronologi Lengkap Temuan Kerangka Wanita Berjaket Merah Wonogiri, Hilang Jejak Usai Jual Motor

Regional
Soal Klaim Risma Surabaya Jadi Hijau, Kadis: Yang Berubah Bukan Zona, tapi Reproduksi Efektif

Soal Klaim Risma Surabaya Jadi Hijau, Kadis: Yang Berubah Bukan Zona, tapi Reproduksi Efektif

Regional
Anggota DPRD Maluku Positif Covid-19: Sebelum Swab, Saya Ikut Rapat di Kantor

Anggota DPRD Maluku Positif Covid-19: Sebelum Swab, Saya Ikut Rapat di Kantor

Regional
Mahasiswa Unnes Adukan Mendikbud Nadiem Makarim ke Komnas HAM

Mahasiswa Unnes Adukan Mendikbud Nadiem Makarim ke Komnas HAM

Regional
Pegunungan Menoreh Akan Dilengkapi Kereta Gantung

Pegunungan Menoreh Akan Dilengkapi Kereta Gantung

Regional
Keluar Masuk Makassar Tak Perlu Lagi Surat Bebas Covid-19

Keluar Masuk Makassar Tak Perlu Lagi Surat Bebas Covid-19

Regional
Berstatus OTG, Anggota DPRD Maluku yang Positif Covid-19 Jalani Karantina Mandiri

Berstatus OTG, Anggota DPRD Maluku yang Positif Covid-19 Jalani Karantina Mandiri

Regional
Pemkot Cilegon Pertama Kali Uji Coba Belajar di Sekolah, Ini Hasilnya

Pemkot Cilegon Pertama Kali Uji Coba Belajar di Sekolah, Ini Hasilnya

Regional
Viral, Surat Terbuka Istri ABK Kapal China kepada Jokowi: Dia Tak Sanggup Lagi Bekerja

Viral, Surat Terbuka Istri ABK Kapal China kepada Jokowi: Dia Tak Sanggup Lagi Bekerja

Regional
Perempuan ODGJ Diperkosa Bergantian di Hadapan Anaknya hingga Hamil dan Melahirkan

Perempuan ODGJ Diperkosa Bergantian di Hadapan Anaknya hingga Hamil dan Melahirkan

Regional
Penyelundupan Sabu Dalam Bungkus Permen Wafer Cokelat Digagalkan

Penyelundupan Sabu Dalam Bungkus Permen Wafer Cokelat Digagalkan

Regional
Tak Terima Lahannya Dibangun, Warga di Sragen Tutup Jalan dengan Tembok

Tak Terima Lahannya Dibangun, Warga di Sragen Tutup Jalan dengan Tembok

Regional
Kasus Kepemilikan Sabu di Jambi, 2 Pemuda Divonis 6 Tahun Penjara

Kasus Kepemilikan Sabu di Jambi, 2 Pemuda Divonis 6 Tahun Penjara

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X