"Update" Kondisi Mahasiswa Indonesia di Wuhan: Bingung, Harga Makanan Melonjak

Kompas.com - 27/01/2020, 16:29 WIB
epa08161926 People wear masks as they walk in an empty street after Chinese New Year celebrations were cancelled in Beijing, China, 25 January 2020. On 25 January, the National Health Commission of China confirmed the death toll from the Wuhan coronavirus outbreak has risen to 41 with 1,287 cases of patients infected as of 24 January.  EPA-EFE/WU HONG WU HONGepa08161926 People wear masks as they walk in an empty street after Chinese New Year celebrations were cancelled in Beijing, China, 25 January 2020. On 25 January, the National Health Commission of China confirmed the death toll from the Wuhan coronavirus outbreak has risen to 41 with 1,287 cases of patients infected as of 24 January. EPA-EFE/WU HONG

SURABAYA, KOMPAS.com - Mahasiswa Universitas Negeri Surabaya (Unesa) yang sedang belajar di Central China Normal University, Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China Tengah, melaporkan tentang melambungnya harga makanan.

Harga makanan dilaporkan terus naik sejak Kota Wuhan diisolasi akibat virus corona yang menyebar sepekan terakhir.

Baca juga: Kisah Mahasiswa Aceh Terisolasi Virus Corona Wuhan, Uang Rp 50 Juta pun Tak Cukup...

Rektor Unesa Prof Nurhasan mengatakan, berdasarkan laporan yang diterimanya, Senin (27/1/2020) pagi, mahasiswa tidak mengeluh soal stok makanan, namun harganya.

"Seperti kacang-kacangan yang biasa dibeli dengan harga mata uang rupiah Rp 20.000, kini menjadi Rp 80.000," kata Nurhasan di kampus Unesa.

Sebelumnya, dia mengatakan, ke-12 mahasiswanya dalam kondisi sehat. Namun, mereka tidak diperkenankan keluar dari asrama untuk menghindari terpaparnya virus corona.

"Mereka alhamdulillah masih sehat. Sampai saat ini belum diperbolehkan keluar dari asrama. Makannya mi instan," tuturnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Terisolasi di Asrama, 12 Mahasiswa Unesa di Wuhan Makan Mi Instan

Atas laporan tersebut, Nurhasan mengaku sudah menyampaikan kepada mahasiswa untuk lebih mengutamakan kesehatan tubuh dan pemenuhan gizi.

"Jangan sampai karena harga mahal, gizi dan kesehatan tubuh tidak terpenuhi, nanti kami akan bantu anggaran untuk kebutuhan makan dan minum," ungkapnya.

Baca juga: Orangtua Mahasiswa Aceh: Pak Jokowi, Pulangkan Anak Kami dari Wuhan...

Para mahasiswa tersebut kini diisolasi di dalam asrama dan mengurangi kontak langsung dengan lingkungan sekitar untuk menghindari penularan virus corona.

Upaya pemulangan atau melokalisasi para mahasiswa di tempat lain kata Nurhasan memang sedang dibahas dengan tim kedutaan.

"Prinsipnya, jangan sampai upaya pemulangan justru akan berakibat para mahasiswa tertular," ujarnya.

Baca juga: Orangtua Minta Jokowi Segera Pulangkan Anak Mereka yang Terjebak di Wuhan karena Virus Corona

Dari 12 mahasiswa yang menempuh studi di Wuhan, dua di antaranya sudah kembali ke Tanah Air, sedangkan 10 lainnya masih berada di Wuhan.

Ke-12 mahasiswa tersebut terdiri dari 9 mahasiswa penerima beasiswa dari Pusat Bahasa Mandarin Unesa, masing-masing 4 penerima beasiswa 1 semester, 4 penerima beasiswa 1 tahun, dan 1 penerima beasiswa full S-2.

Sementara itu, tiga mahasiswa lainnya adalah penerima pemerintah China untuk program S-2. Mereka semua belajar di universitas yang sama yaitu di Central China Normal University, Wuhan.

Baca juga: Kisah Sukiyah, 27 Tahun Berdiam di Rumah, Rambut 2 Meter Jadi Sarang Tikus

Sulit dapat makanan

Hal senada juga dialami oleh mahasiswa Indonesia asal Aceh di Wuhan. Berdasarkan kabar yang diterima oleh Anggota DPR Aceh Muslim Syamsuddin, uang tunai Rp 50 juta yang dikirimkan Pemerintah Aceh untuk kebutuhan mahasiswa di sana hanya cukup untuk dua hari.

Mahasiswa Aceh di sana, lanjut dia, mengeluhkan mahalnya bahan makanan di Wuhan. Bahkan, mendapatkan makanan pun sulit.

Sebelumnya diberitakan, hingga Senin (27/1/2020), China menyatakan jumlah korban meninggal akibat wabah virus corona bertambah hingga mencapai 80 orang, Senin.

Kematian terbaru dilaporkan berada di Provinsi Hubei, yakni sebanyak 24 orang. Sementara total kasus yang dikonfirmasi secara nasional naik tajam menjadi 2.744.

Komisi Kesehatan Nasional China menyebutkan, jumlah orang yang terinfeksi virus mematikan itu naik menjadi 769, setengah dari mereka ada di Hubei dan 461 dari mereka dalam kondisi serius.

Virus corona ini tidak hanya ditemukan di China, melainkan juga di beberapa negara lain seperti Singapura, Vietnam, Hong Kong, Thailand, dan Taiwan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
Lewat 'Wonderful Rongkong', Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Lewat "Wonderful Rongkong", Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Regional
Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Bupati Jekek Optimistis Pembangunan 14.142 RTLH Wonogiri Selesai pada 2024

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.