Kilas Daerah Semarang
KILAS DAERAH

Wisata Kuliner Malam, Cara Pemkot Semarang Dukung Pengembangan UMKM

Kompas.com - 27/01/2020, 11:44 WIB
Wali Kota Semarang dan Menteri Koperasi dan UMKM RI saat meresmikan Jalan Depok sebagai destinasi wisata kuliner malam akhir pekan, Jumat (24/1/2020). Dok. Pemkot SemarangWali Kota Semarang dan Menteri Koperasi dan UMKM RI saat meresmikan Jalan Depok sebagai destinasi wisata kuliner malam akhir pekan, Jumat (24/1/2020).

KOMPAS.com – Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang terus berupaya mendukung pengembangan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM), salah satunya denan menghadirkan area kuliner malam.

Upaya itu langsung diwujudkan dengan diresmikannya Jalan Depok sebagai destinasi wisata kuliner malam akhir pekan, Jumat (24/1/2020).

Peresmian dilakukan langsung Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi yang turut dihadiri Menteri Koperasi dan UMKM RI, Teten Masduki.

Baca juga: Ini Wujud Keseriusan Pemkot Semarang Populerkan Kendaraan Listrik

“Kami tidak punya laut biru, pasir putih, tetapi kami punya warga yang kompak dan mampu membuat Kota Semarang menjadi hebat. Maka hari ini, jadikan Depok sebagai pusat wisata kuliner yang sehat” ujar Hendi (sapaan akrab Wali Kota Semarang) dalam keterangan tertulis.

Ia melanjutkan, komitmen pengembangan sektor wisata di Kota Semarang memang harus berdampak pada kesejahteraan para pelaku UMKM.

Tak hanya satu pusat kuliner malam

Jalan Depok bukan satu-satunya pusat kuliner malam di Kota Semarang. Akan ada dua area kuliner malam baru di Kota Semarang yang rencananya akan dibuka bertahap pada 2020.

Dua area lain itu adalah Jalan Singosari dan Jalan Veteran. Nantinya, area kuliner Pecinan juga akan ditingkatkan dengan Semawis sebagai embrionya.

Wali Kota Hendi pun berharap agar sinergitas masyarakat dengan pemkot dalam program kuliner malam itu terus berlanjut. Ia mengimbau seluruh pihak untuk saling menjaga.

“Kegagalan pusat kuliner itu salah satunya adalah ketika booming, penjualnya menaikkan harga secara tidak wajar,” kata Hendi.

Baca juga: Meriahnya Kirab Kebangsaan Merah Putih di Kota Semarang

Ia mencontohkan, kenaikan harga tidak wajar itu seperti es teh yang semula Rp 2.000 menjadi Rp 10.000. Jika fenomena itu sudah terjadi, konsep pusat kuliner akan gagal.

Kebersihan juga menjadi satu hal yang disorot Wali Kota Semarang. Ia meminta masyarakat menjaga kebersihan dengan membersihkan pusat kuliner dari sampah dan tenda usai kegiatan.

“Tidak ada penutupan jalan pada konsep penyelenggaraan kuliner malam di Kota Semarang,” imbuh Hendi.

Misal di Jalan Depok, imbuh dia, tenda UMKM dan food truck hanya berjualan di area khusus pada sebagian ruas jalan.

Baca juga: Sebentar Lagi Warga Kota Semarang Bisa Nikmati Fitness Center Gratis

“Untuk kantong parkir, tersedia dua titik di sisi timur dan barat Jalan Depok,” lanjut Wali Kota Semarang.

Sementara itu, menurut Teten, pusat kuliner adalah salah satu upaya untuk mendorong UMKM kuliner makin maju karena brand makanan dan minuman lokal tidak kalah dengan luar negeri.

"Ini merupakan salah satu hal positif mendorong kuliner lokal. Kami juga sedang kampanye agar masyarakat mengkonsumsi brand lokal,” ujar Menteri Koperasi dan UMKM RI itu.

Baca tentang

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta Terkini Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, 1 Rumah di Ciamis Rusak, Getaran Terasa hingga Banyumas

Fakta Terkini Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, 1 Rumah di Ciamis Rusak, Getaran Terasa hingga Banyumas

Regional
Bacok Istri dan Mertua karena Digugat Cerai, Residivis Pembunuhan Tewas Ditembak Polisi

Bacok Istri dan Mertua karena Digugat Cerai, Residivis Pembunuhan Tewas Ditembak Polisi

Regional
Tiga Perumahan di Kabupaten Bogor Terendam Banjir, 1.100 Jiwa Mengungsi

Tiga Perumahan di Kabupaten Bogor Terendam Banjir, 1.100 Jiwa Mengungsi

Regional
Akhir Perjalanan Perwira Polisi yang Jadi Kurir Sabu 16 Kilogram

Akhir Perjalanan Perwira Polisi yang Jadi Kurir Sabu 16 Kilogram

Regional
Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Satu Rumah Warga di Ciamis Rusak

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Satu Rumah Warga di Ciamis Rusak

Regional
Wali Kota Tasikmalaya: Biarlah Saya Ditahan KPK, tapi...

Wali Kota Tasikmalaya: Biarlah Saya Ditahan KPK, tapi...

Regional
Diharapkan Ungguli Thailand, Sirkuit MotoGP Mandalika Incar 2 Hal Ini

Diharapkan Ungguli Thailand, Sirkuit MotoGP Mandalika Incar 2 Hal Ini

Regional
Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Ini Penjelasan PVMBG

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Ini Penjelasan PVMBG

Regional
Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Getaran Terasa hingga Banyumas

Gempa Magnitudo 5,9 Guncang Pangandaran, Getaran Terasa hingga Banyumas

Regional
Gempa Pangandaran Magnitudo 5,9 Terasa hingga Sukabumi, Belum Ada Laporan Kerusakan

Gempa Pangandaran Magnitudo 5,9 Terasa hingga Sukabumi, Belum Ada Laporan Kerusakan

Regional
Oknum Perwira Polisi Jadi Kurir Sabu 16 Kg, Kapolda Riau: Dia Penghianat Bangsa

Oknum Perwira Polisi Jadi Kurir Sabu 16 Kg, Kapolda Riau: Dia Penghianat Bangsa

Regional
Hidup dengan Ibu ODGJ, 4 Anak Gizi Buruk Tak Kenal Lauk, Hanya Makan Nasi dengan Sayur Rebus

Hidup dengan Ibu ODGJ, 4 Anak Gizi Buruk Tak Kenal Lauk, Hanya Makan Nasi dengan Sayur Rebus

Regional
Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Kurir Sabu 16 Kilogram, Alami Luka Tembak hingga Langsung Dipecat

Dramatis, Penangkapan Perwira Polisi Kurir Sabu 16 Kilogram, Alami Luka Tembak hingga Langsung Dipecat

Regional
Fakta Lengkap Soal Fatwa Hukum Cambuk Bagi Pemain PUBG di Aceh...

Fakta Lengkap Soal Fatwa Hukum Cambuk Bagi Pemain PUBG di Aceh...

Regional
Gempa Terkini di Pangandaran Sempat Membuat Panik Wisatawan

Gempa Terkini di Pangandaran Sempat Membuat Panik Wisatawan

Regional
komentar di artikel lainnya