Sempat Melepas Baju Pelajar SMA yang Ditemukan Jadi Tengkorak, Pelaku Bantah Lakukan Pencabulan

Kompas.com - 25/01/2020, 17:35 WIB
Ilustrasi. ISTIlustrasi.

KOMPAS.com- Yo, pelaku penculikan dan pembunuhan Astrid (15), seorang pelajar SMA yang ditemukan tengkoraknya mengaku, sempat melepas baju Astrid usai membunuh gadis tersebut, Sabtu (9/11/2010) dini hari di rumahnya.

Namun, Yo membantah telah melakukan pencabulan pada Astrid.

Yo adalah sopir angkot langganan Astrid sejak gadis itu duduk di bangku SMP. Keduanya saling mengenal.

Menurut keterangan Yo pada polisi, ia melepas seluruh baju Astrid lantaran takut ada sidik jarinya menempel di tubuh korban.

Selain melepas pakaian, Yo juga melepas perhiasan Astrid.

Baca juga: Hilang, Ditemukan Tengkoraknya, Pelajar SMA Ternyata Diculik dan Dibunuh Sopir Angkot Langganan

Niat merampok motor

Ilustrasi penculikan.Shutterstock Ilustrasi penculikan.

Yo mengeklaim, niatnya menculik dan membunuh Astrid adalah untuk menguasai motornya.

Niat tersebut timbul saat Astrid datang ke rumah Yo lantaran Yo memintanya bantuannya mengantar kado untuk kawan Astrid.

"Korban dan pelaku ini sudah saling kenal, yaitu korban sering naik angkot pelaku sejak SMP sehingga korban menyetujui," kata Kapolres Rejang Lebong AKBP Jeki Rahmat Mustika.

Sesampainya di rumah Yo, Astrid sempat meminta air putih. Oleh Yo, Astrid diminta mengambil sendiri ke dapurnya.

Pelaku kemudian mendekap leher Astrid menggunakan tangan kanan. Sedangkan tangan kirinya memegang tangan kiri korban.

Tangan Astrid lalu diikat dengan tali plastik dan kakinya diikat dengan kabel listrik. Ia meminta Astrid tidak berteriak.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Siswa yang Sodorkan Kotoran Manusia ke Adik Kelas Dikeluarkan dari Asrama, tapi...

2 Siswa yang Sodorkan Kotoran Manusia ke Adik Kelas Dikeluarkan dari Asrama, tapi...

Regional
Bantah WNA Singapura Meninggal di Batam karena Corona, Tim Medis Sebut Pasien Sudah Lama Sakit-sakitan

Bantah WNA Singapura Meninggal di Batam karena Corona, Tim Medis Sebut Pasien Sudah Lama Sakit-sakitan

Regional
Polisi Ungkap Ciri-ciri Mayat Tanpa Kepala di Bondowoso

Polisi Ungkap Ciri-ciri Mayat Tanpa Kepala di Bondowoso

Regional
Cerita Bripda Armanjas, Tetap Bantu Korban Banjir Meski Digigit Ular hingga Akhirnya Pingsan

Cerita Bripda Armanjas, Tetap Bantu Korban Banjir Meski Digigit Ular hingga Akhirnya Pingsan

Regional
Jumlah Babi yang Mati di NTT Mencapai 1.341 Ekor

Jumlah Babi yang Mati di NTT Mencapai 1.341 Ekor

Regional
Ibu Delis Sempat Benci Dengar Omongan Anaknya Tewas karena Kecelakaan Tak Sengaja

Ibu Delis Sempat Benci Dengar Omongan Anaknya Tewas karena Kecelakaan Tak Sengaja

Regional
Anggota SAR Brimob Dipatuk Ular saat Bantu Evakuasi Korban Banjir

Anggota SAR Brimob Dipatuk Ular saat Bantu Evakuasi Korban Banjir

Regional
Heboh Pasien Suspect Corona Meninggal Lalu Dibungkus Plastik di Semarang, Ini Penjelasan Rumah Sakit

Heboh Pasien Suspect Corona Meninggal Lalu Dibungkus Plastik di Semarang, Ini Penjelasan Rumah Sakit

Regional
Kronologi Lengkap Anak Tendang Ibu Kandung yang Viral di Facebook

Kronologi Lengkap Anak Tendang Ibu Kandung yang Viral di Facebook

Regional
'Gojek Tuyul' Mengincar Bonus dari Transaksi Fiktif

"Gojek Tuyul" Mengincar Bonus dari Transaksi Fiktif

Regional
Pelaku Pembunuhan Siswi SMP yang Tewas di Drainase Sekolah Ditangkap

Pelaku Pembunuhan Siswi SMP yang Tewas di Drainase Sekolah Ditangkap

Regional
2 Hari Hilang, Nelayan Asal Sumbawa Ditemukan Tewas di Pantai

2 Hari Hilang, Nelayan Asal Sumbawa Ditemukan Tewas di Pantai

Regional
Guru Tersangka Susur Sungai Sleman: Kami Baik-baik Saja

Guru Tersangka Susur Sungai Sleman: Kami Baik-baik Saja

Regional
Banjir Kiriman dari Lereng Gunung Lawu di Ngawi Sudah Surut

Banjir Kiriman dari Lereng Gunung Lawu di Ngawi Sudah Surut

Regional
Viral Kisah Haru 6 Anak Yatim Piatu di Balikpapan, Kapolresta Menangis hingga Tawaran Wali Kota

Viral Kisah Haru 6 Anak Yatim Piatu di Balikpapan, Kapolresta Menangis hingga Tawaran Wali Kota

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X